Home » » Rangkuman Materi Kelas V Tema 8

Rangkuman Materi Kelas V Tema 8

Selamat datang di blog ini, semoga apa yang anda butuhkan ada di sini. Pada tulisan kali ini saya mencoba menyajikan muatan pembelajaran pada kelas V tema 8 Lingkungan Sahabat Kita. Tema 8 Lingkungan Sahabat Kita terbagi menjadi tiga subtema yaitu Subtema 1 : Manusia dan Lingkungan, Subtema 2 : Perubahan Lingkungan, dan Subtema 3: Usaha Pelestarian Lingkungann. Rangkuman atau resume ini ditulis dengan harapan semoga dapat membantu bapak ibu guru untuk lebih mudah memahami materi tematik tema 8 kurikulum 2013. Secara garis besar materi yang ada di dalam tema 8 ini mencakup tentang:
  1. PPKn : keberagaman sosial budaya masyarakat
  2. Bahasa Indonesia : urutan peristiwa atau tindakan yang terdapat pada teks nonfiksi
  3. IPA : siklus air dan dampaknya pada peristiwa di bumi
  4. IPS : peran ekonomi dalam upaya menyejahterakan kehidupan masyarakat
  5. SBdP : tangga nada sebuah lagu, pola lantai dan karya seni rupa daerah.

A. Rangkuman Muatan PPKN
Kompetensi Dasar
3.3Menelaah keberagaman sosial budaya masyarakat
4.3
Menyelenggarakan kegiatan yang mendukung keberagaman sosial budaya masyarakat

Subtema 1 : Manusia dan Lingkungan
Keragaman Budaya Bangsa di Wilayah Indonesia
Kekayaan budaya Indonesia karena berbagai suku bangsa yang ada. Kekayaan itu beragam bentuknya. Beberapa di antaranya berbentuk bahasa daerah, rumah tradisional, pakaian adat, dan kesenian daerah berupa tari- tarian, alat musik, lagu-lagu, dan upacara adat. Semua budaya tersebut menjadi ciri khas tiap-tiap daerah. Berikut contoh budaya daerah di Indonesia.
  1. Bahasa daerah
  2. Rumah adat
  3. Pakaian adat
  4. Kesenian daerah

Itulah contoh keragaman budaya yang ada dalam masyarakat Indonesia. Semua itu merupakan kekayaan negara Indonesia yang sangat dikagumi negara lain. Indonesia memang memiliki masyarakat majemuk. Namun demikian, masyarakat Indonesia tetap hidup rukun, saling menghormati, dan bertoleransi antarwarga masyarakat. Masih banyak keragaman masyarakat
Indonesia lainnya.

Toleransi adalah sikap kita menghargai orang lain yang berbeda suku, adat, agama dan lainnya agar tercipta kerukunan. Contoh sikap toleransi di sekolah
  1. Tidak membeda-bedakan teman
  2. Menghargai teman yang berbeda agama
  3. Mengahargai teman yang berbeda suku
  4. Menghormati guru
  5. Saling membantu walaupun berbeda-beda agama

Sikap terhadap keragaman jenis usaha warga masyarakat antara lain :
  1. Menghargai dan menerima adanya keragaman usaha yang diciptakan masyarakat
  2. Memandang keragaman usaha adalah wujud kreatifitas masyarakat sekitar kita
  3. Menganggap keragaman usaha warga masyarakat adalah dorongan bagi kita untuk lebih baik
  4. Menciptakan persaingan yang sehat untuk mendorong kemajuan di masyarakat sekitar

Subtema 2 : Perubahan Lingkungan
Desa Unik di Bali
Bali merupakan tujuan wisata yang sangat terkenal, baik di dalam negeri maupun luar negeri. Banyak hal yang membuat Bali menarik untuk dikunjungi wisatawan. Salah satu daya tarik Bali adalah adanya beberapa desa unik.

1. Desa Tenganan
Desa Tenganan terletak di Kecamatan Manggis, Kabupaten Karangasem di sebelah timur Pulau Bali. Desa Tenganan merupakan salah satu desa tertua di Bali. Masyarakat desa ini masih menjunjung tinggi nilai adat dan budaya. Desa Tenganan merupakan salah satu Desa Bali Aga (desa asli suku Bali). Desa ini terkenal dengan kesederhanaannya.

2. Desa Trunyan
Desa Trunyan terletak di inggir Danau Batur, Kintamani, kabupaten Bangli, Bali Utara. Keunikan desa ini adalah tradisi pemakamannya. Pada masyarakat hindu Bali, jenazah orang eninggal akan dibakar atau yang isebut ngaben. Namun, di Desa Trunyan jenazah orang meninggal anya diletakkan di atas tanah di alam gua, bahkan di atas pohon. Tradisi ini mereka sebut dengan istilah mepasah.

3. Desa Panglipuran
Desa Penglipuran terletak di Kabupaten Bangli, lebih kurang 45km dari Kota Denpasar. Desa ini memiliki struktur bangunan yang teratur dan rapi. Masyarakat Desa Penglipuran tidak pernah melepaskan adat dan budaya yang berlaku turun-temurun. Oleh karena itu, masyarakat Desa Penglipuran banyak melakukan acara adat, seperti pemasangan dan penurunan odalan serta perayaan Galungan, dan hari besar lainnya.

Tradisi Rasulan di Gunung Kidul
Masyarakat Gunung Kidul di Provinsi DI Yogyakarta mengenal tradisi rasulan. Kegiatan rasulan atau bersih dusun ini dilakukan oleh para petani setelah masa panen. Waktu pelaksanaan tergantung kesepakatan warga setiap dusun, tetapi biasanya sekitar bulan Juni atau Juli. Rasulan biasanya berlangsung selama beberapa hari. Rangkaian kegiatan diawali dengan kerja bakti atau membersihkan lingkungan sekitar dusun. Warga bergotong royong memperbaiki jalan, membuat atau mengecat pagar pekarangan, serta membersihkan makam. Selanjutnya, tradisi rasulan juga disemarakkan dengan berbagai rangkaian kegiatan olahraga dan pertunjukan seni budaya.

Berbagai tradisi dan atraksi seni budaya pada perayaan rasulan di Gunung Kidul ini berhasil menarik perhatian wisatawan baik lokal maupun luar negeri. Atraksi seni budaya yang disuguhkan seperti doger, jathilan, wayang kulit, dan reog Ponorogo.

Puncak keramaian acara rasulan terjadi saat diselenggarakannya kegiatan kirab. Kirab adalah semacam karnaval atau arak-arakan mengelilingi desa. Dalam acara kirab itu dibawa pula tumpeng dan sajian berupa hasil panen seperti pisang, jagung, padi, sayur-mayur, dan hasil panen lainnya.

Bentuk bentuk sikap toleransi atas keragaman budaya di lingkungan tempat tinggal adalah:
  1. Menghormati perbedaan agama dan suku bangsa dari warga yang berada di sekitar tempat tinggal.
  2. Tidak memenedakan terhadap warga setempat yang berbeda agama atau suku bangsanya.
  3. Tidak mengganggu kegiatan ibadah pemeluk agama lain

Contoh Keragaman Tradisi Jawa Tengah
No.Nama TradisiPeristiwaMakna
1.WetonanPeringatan hari lahirBersyukur kepada Tuhan atas usia yang diberikan
2.SyawalanSilaturahmi setelah Idhul FitriSaling memaafkan agar hati kembali bersih
3.SadranBerziarah ke makam-makam dan menabur bungaMenghormati para leluhur dan mengungkapkan rasa syukur kepada Tuhan
4.PopokanLempar lumpurWujud rasa syukur kepada Tuhan YME.
5.SiramanProsesi pernikahan adat jawaMeluruhkan segala simbol negatif calon pengantin
6.Mendak KematianMendoakan orang yang sudah meninggalMengingat pada kematian karena semua orang akan mati
7.RuwatanMemotong rambut sang sukerta (orang yang berada dalam dosa)Penucian diri agar terhindar dari bahaya
8.PadusanBerendam atau mandi di sumur-sumur atau sumber mata airMensucikan diri sebelum bulan suci
9.NyewuPeringatan hari kematian keseribuMendoakan orang yang sudah meninggal
10.KendurenPenjamuan makan untuk berdoaBentuk rasa syukur kepada Tuhan YME
11.DugderanPerayaan dan pawai dengan memukul bedugMenandai awal ibadah puasa
12.NgapatiPeringatan bulan keempat kemailanUngkapan rasa syukur dan doa
13.Larung SesajiMembuang sesajen ke dalam lautanPerwujudan rasa syukur kepada Tuhan YME
14.MuludanKegiatan pengajian di MasjidPeringatan kelahiran Rasulullah Muhammad SAW
15.BrobosanMenerobos melewati bagian bawah jenazahPenghormatan terakhir kepada yang meninggal
16.PingitanPengatin wanita dilarang keluar rumahMemberikan waktu pada pengantin wanita mempersiapkan diri
17.SlametanPerayaan kejadian penting dalam hidupBersyukur kepada Tuhan YME

Subtema 3: Usaha Pelestarian Lingkungann
Setiap orang akan melakukan kegiatan ekonomi untuk memenuhi kebutuhan hidup. Ada yang menjadi petani, penjahit, pedagang, nelayan, pegawai swasta, pegawai negeri, tenaga medis, pengusaha, dan lainnya.

Kegiatan ekonomi yang dilakukan setiap orang melibatkan orang lain. Keterlibatan orang lain dapat dilihat dari kegiatan produksi, distribusi, dan konsumsi. Pada kegiatan produksi, orang yang terlibat adalah tenaga kerja. Pemakaian tenaga kerja dimaksudkan untuk memperlancar kegiatan produksi. Tenaga kerja akan memperoleh balas jasa dari produsen berupa upah atau gaji dari produsen. 

Selanjutnya, barang hasil produksi akan disalurkan kepada konsumen atau masyarakat oleh distributor. Dari kegiatan penyaluran barang tersebut, distributor akan memperoleh keuntungan. Contoh distributor adalah agen, pedagang besar, dan pedagang eceran. Cara menghargai kegiatan usaha ekonomi dapat dilakukan sebagai berikut.
  1. Menumbuhkan persaingan usaha yang sehat dalam kegiatan perekonomian.
  2. Menghormati usaha ekonomi orang lain dengan tidak iri atas keberhasilannya.
  3. Menjunjung tinggi setiap jenis pekerjaan yang dilakukan orang lain.
  4. Meneladani keberhasilan orang lain dengan meniru sikap positif orang tersebu
Keragaman sosial akibat berbagai jenis usaha menimbulkan keuntungan, yaitu:
  1. Tumbuh sikap toleransi terhadap kergaman ekonomi masyarakat.
  2. Meningkatkan rasa persatuan dan kesatuan.
  3. Saling menghargai keragaman ekonomi masyarakat
  4. Mudah mendapatkan kebutuhan sehari-hari.
  5. Kehidupan menjadi lebih nyaman.
  6. Pekerjaan menjadi lebih mudah.
  7. Terbukanya berbagai lapangan pekerjaan

B. Rangkuman Muatan Bahasa Indonesia
Kompetensi Dasar
3.8Menguraikan urutan peristiwa atau tindakan yang terdapat pada teks nonfiksi
4.8
Menyajikan kembali peristiwa atau tindakan dengan memperhatikan latar cerita yang terdapat pada teks nonfiksi

Subtema 1 : Manusia dan Lingkungan
Teks non fiksi adalah teks yang dibuat berdasarkan kenyataan, realita tanpa mengada-mengada, atau hal yang benar terjadi dalam kehidupan. Contoh karangan atau tulisan non fiksi adalah : laporan, karya ilmiah, artikel, dan lainya.

Urutan peristiwa dalam sebuah cerita disebut Alur. Alur merupakan unsur instrinsik dari sebuah karya sastra. Macam macam alur yakni alur maju (peristiwa dituturkan secara runtut), alur mundur(peristiwa sekarang menuju peristiwa masa lampau), dan alur campuran. Tahapan Alur terdiri dari Perkenalan, Konflik, Klimaks, peleraian, dan klimaks.

Urutan peristiwa pada cerita “Semut dan Beruang”
  1. Beri si Beruang mengancam semut yang ditemuinya sedang membawa guci untuk mengambil air.
  2. Beri sangat marah karena tidak dihiraukan dan mencoba mencari semut namun tidak ketemu.
  3. Ketika berbaris menuju mata air, para semut melihat guci Semut Hitam tergeletak di jalan.
  4. Para semut mengira Semut Hitam ditangkap oleh Beri Beruang, merekapun berniat membebaskan Semut Hitam.
  5. Kelinci melarang para semut ke mata air, tapi diabaikan dan mereka bergerak ke sarang Beruang.
  6. Di tengah jalan, seekor tupai mengingatkan mereka karena beruang sedang marah tapi diabaikan.
  7. Para semut tiba di sarang beruang dan menggali lubang di depan pohon oak dibantu seekor tikus tanah.
  8. Akibat perangkap tersebut, ketika Beri kembali ke sarangnya di malam hari, ia langsung jatuh ke lubang tersebut.
  9. Para semut hidup damai di sarang mereka dan Semut Hitam kembali karena ternyata ia hanya terpeleset.

Subtema 2 : Perubahan Lingkungan
Kalimat Tanya Pada Teks Siklus Air Tanah
Jawablah pertanyaan berikut ini dengan berdiskusi bersama kelompokmu.
1. Peristiwa apa saja yang terjadi pada teks “Siklus Air dan Bencana Kekeringan”?
Peristiwa-peristiwa yang terjadi pada teks yaitu: siklus air, penguapan air, hujan, air mengalir, dan terjadinya air tanah
2. Bagaimana proses siklus air menghasilkan air yang bersih? Jelaskan!
Pada proses siklus air, ada tahap penguapan air dari permukaan bumi, yaitu dari laut, sungai, danau, dan genangan-genangan air lainnya. Pada saat penguapan air, kotoran pada air akan tertinggal. Uap air yang naik dan membentuk awan merupakan uap air yang bersih. Saat awan menjadi mendung lalu turun menjadi hujan, air yang turun merupakan air bersih.
3. Apa yang dimaksud dengan air tanah?
Air tanah adalah air yang terserap masuk ke dalam lapisan tanah dan mengalir di bawah permukaan tanah. Air tanah lebih jernih dan bersih karena sudah tersaring oleh lapisan tanah dan akar tumbuhan. Manusia biasa memanfaatkan air tanah dengan membuat sumur.
4. Bagaimana perbedaan air tanah dengan air permukaan?
Air tanah lebih jernih dan bersih daripada air permukaan karena sudah tersaring oleh lapisan tanah dan akar tumbuhan. Oleh karena itu manusia biasa memanfaatkan air tanah untuk keperluan sehari-hari dengan membuat sumur
5. Mengapa air permukaan biasanya lebih kotor dibandingkan dengan air tanah? Jelaskan!
Air permukaan merupakan air hujan yang tidak terserap oleh tanah. Air permukaan lebih kotor karena mengandung lumpur dan benda-benda lain yang terbawa aliran air di permukaan tanah.
6. Apa akibat dari musim kemarau yang panjang?
Saat musim kemarau panjang, air permukaan dan air tanah menyusut. Kekurangan air akan menyebabkan bencana kekeringan.

Kata Tanya Teks Tari Suling Dewa
No.PertanyaanJawaban
1.Dari mana asal Tari Suling Dewa?Tari Suling Dewa berasal dari masyarakat Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat.
2.Kapan dilakukan Tari Suling Dewa?Masyarakat menarikan Tari Suling Dewa saat kekeringan melanda daerahnya.
3.Siapa yang melakukan Tari Suling Dewa?Tari Suling Dewa dilakukan oleh para tokoh adat atau sesepuh adat Desa Bayan
4.Apa tujuan dilakukan Tari Suling Dewa?Tari Suling Dewa merupakan sarana permohonan doa kepada Tuhan agar hujan segera turun.
5.Mengapa air penting bagi manusia?Air penting bagi manusia sebagai sumber kehidupan. Manusia membutuhkan air karena 90% tubuh kita merupakan cairan. Air juga kita perlukan untuk sarana kebersihan

Subtema 3: Usaha Pelestarian Lingkungann
Informasi Penting Teks Air untuk Kebutuhan Sehari-hari
Paragraf 1
  1. Sebagian besar (97%) air di bumi berupa air laut yang tidak bagus untuk diminum. 
  2. Hanya 3% air di dunia berupa air segar yang dapat digunakan untuk minum, memasak, dan mencuci.

Paragraf 2
Persyaratan air bersih meliputi tiga komponen, yaitu persyaratan secara fisik, secara kimia, dan kandungan mikroba.

Paragraf 3
  1. Masyarakat memerlukan air dalam jumlah yang sangat besar. 
  2. Air diambil dari sungai-sungai atau sumur. 
  3. Air dialirkan dalam tangki dan ditambahkan gas chlorine untuk membunuh kuman. 
  4. Air dipompa melalui pipa bawah tanah menuju ke rumah-rumah penduduk. 

Paragraf 4
  1. Sumber air lainnya didapat dari sumur. 
  2. Dahulu, orang menggunakan timba, namun, sekarang menggunakan pompa air listrik. 
  3. Pompa mengalirkan air menuju ke bak penampung, kamar mandi, dapur, dan tempat-tempat lain.

C. Rangkuman Muatan IPA
Kompetensi Dasar
3.8Menganalisis siklus air dan dampaknya pada peristiwa di bumi serta kelangsungan mahluk hidup
4.8
Membuat karya tentang skema siklus air berdasarkan informasi dari berbagai sumberi

Subtema 1 : Manusia dan Lingkungan
Siklus Air
Siklus air merupakan sirkulasi (perputaran) air secara terus- menerus dari bumi ke atmosfer, lalu kembali ke bumi. Siklus air ini terjadi melalui proses penguapan, pengendapan, dan pengembunan.

Air di laut, sungai, dan danau menguap akibat panas dari sinar matahari. Proses penguapan ini disebut evaporasi. Tumbuhan juga mengeluarkan uap air ke udara. Uap air dari permukaan bumi naik dan berkumpul di udara. Lama-kelamaan, udara tidak dapat lagi menampung uap air (jenuh). Proses ini disebut presipitasi (pengendapan). Ketika suhu udara turun, uap air akan berubah menjadi titik-titik air. Titik-titik air ini membentuk awan. Proses ini disebut kondensasi (pengembunan).

Titik-titik air di awan selanjutnya akan turun menjadi hujan. Air hujan akan turun di darat maupun di laut. Air hujan itu akan jatuh ke tanah atau perairan. Air hujan yang jatuh di tanah akan meresap menjadi air tanah. Selanjutnya, air tanah akan keluar melalui sumur.

Air tanah juga akan merembes ke danau atau sungai. Air hujan yang jatuh ke perairan, misalnya sungai atau danau, akan menambah jumlah air di tempat tersebut. Selanjutnya air sungai akan mengalir ke laut. Namun, sebagian air di sungai dapat menguap kembali. Air sungai yang menguap membentuk awan bersama dengan uap dari air laut dan tumbuhan. Proses siklus air pun terulang lagi.

Manfaat Air bagi mahluk hidup
Mnafaat air bagi manusia
  1. Untuk kebutuhan rumah tangga seperti mandi, menncuci, air minum
  2. Sarana rekreasi
  3. Kebersihan jalan dan pasar
  4. Sebagai pembangkit listrik
  5. Keperluan pertanian
  6. Keperluan pelayaran

Manfaat air bagi Tumbuhan
  1. Bahan utama fotosintesis
  2. Pelarut zat hara
  3. Media pengangkut dan memindahkan hasil fotosintesis
  4. Membantu proses respirasi
  5. Mengatur suhu pada tumbuhan agar tetap stabil
  6. Penghasil tenaga mekanik pada tumbuhan
  7. Tempat hidup bagi tumbuhan air

Manfaat air bagi hewan
  1. Untuk minum bagi semua hewan
  2. Tempat hidup bagi hewan air
  3. Tempat membersihkan tubuh hewan
  4. Tempat berlindung dan bersembunyi
  5. Memproduksi susu bagi hewan yang menyusui

Subtema 2 : Perubahan Lingkungan
Siklus Air Tanah
Proses siklus air menyebabkan air bergerak meninggalkan tanah ke udara. Selanjutnya, air turun lagi ke tanah dalam bentuk air hujan. Nah, air yang turun ke tanah ini ada yang masuk ke sungai. Aliran air di sungai ini akan terkumpul kembali di laut. Selain masuk ke sungai dan mengalir ke laut, ada juga air yang tergenang membentuk danau.

Air yang turun ke tanah ada yang masuk dan bergerak ke dalam tanah melalui celah-celah dan pori-pori tanah serta batuan. Air yang masuk ke dalam tanah ini kemudian menjadi air cadangan (sumber air).

Air cadangan akan selalu ada apabila daerah peresapan air selalu tersedia. Daerah resapan air terdapat di hutan-hutan. Tumbuhan hutan mampu memperkukuh struktur tanah. Saat hujan turun, air tidak langsung hanyut, tetapi air akan terserap dan tersimpan di dalam tanah. Air yang tersimpan dalam tanah akan menjadi air tanah. Air akan lebih mudah meresap jika terdapat banyak tumbuhan. Air yang meresap akan diserap oleh akar tumbuhan tersebut. Adanya air dan akar di dalam tanah menyebabkan struktur tanah menjadi kukuh dan tidak mudah longsor.

Menyimak uraian tersebut dapat disimpulkan bahwa keberadaan hutan sangat penting. Hutan berperan dalam penyimpanan air. Oleh karena itu, kita harus senantiasa menjaga kelestarian hutan.

Saat ini hutan banyak yang gundul akibat penebangan liar. Selain penebangan, hutan dapat rusak akibat pembakaran. Pepohonan di hutan ditebang atau dibakar dengan alasan tertentu. Seperti untuk membuka lahan pertanian, perumahan, atau industri.

Kegiatan-kegiatan ini dapat mengurangi kemampuan tanah dalam menyimpan air. Akibatnya, pada saat hujan terjadi banjir dan pada saat kemarau banyak daerah mengalami kekeringan. Pembangunan jalan yang menggunakan aspal atau beton dapat menghalangi meresapnya air hujan ke dalam tanah. Akibatnya, pada saat hujan air tidak dapat meresap ke dalam tanah. Hal ini menyebabkan terjadinya banjir dan air menggenangi jalan-jalan.

Apa akibatnya jika daerah resapan air semakin berkurang? Apabila daerah resapan air semakin berkurang, cadangan air di bumi ini semakin menipis. Hal ini dapat mengakibatkan sungai-sungai dan danau menjadi kering. Keringnya sungai dan danau menyebabkan proses penguapan semakin menurun. Menurunnya proses penguapan ini menyebabkan berkurangnya pengendapan titik-titik air di awan. Keadaan ini tentu mengurangi terjadinya hujan.
No.Kegiatan yang Dilakukan Keluargaku untuk Menjamin Ketersediaan Air Tanah
1.Membuat daerah resapan air (biopori)
2.Menanam pepohonan di sekitar rumah
3.Membersihkan sampah di sekitar rumah
4.Tidak membuang limbah yang dapat mencemari air tanah
5.Membuat bak penampuangan air tanah
6.Menggunakan air tanah dengan efisien
7.Memperbanyak daerah resapan air tanah di sekitar rumah
8.Menyirami pohon di sekitar rumah
9.Tidak menebang pohon sembarangan
10.Mematikan keran air tanah apabila tidak digunakan

Siklus air dan bencana kekeringan
Siklus air menghasilkan air bersih yang berguna untuk kehidupan manusia. Manusia memerlukan air bersih antara lain untuk keperluan rumah tangga, keperluan industri, dan juga pertanian.

Siklus air menghasilkan air bersih. Pada saat proses penguapan, kotoran pada air tidak ikut menguap. Uap air yang menguap adalah uap air yang bersih. Pada saat turun hujan, air yang dihasilkan pun adalah air bersih dan siap digunakan untuk berbagai keperluan.

Air hujan yang jatuh, sebagian akan diserap oleh tanah, lalu menjadi air tanah. Air tanah adalah air yang mengalir di bawah permukaan tanah. Air ini biasanya lebih jernih dan bersih, karena sudah tersaring oleh lapisan tanah dan akar tumbuhan. Untuk mendapatkan air tanah, manusia membuat sumur dengan cara menggali lubang.

Air hujan yang tidak terserap oleh tanah, akan terus mengalir menjadi air permukaan. Lalu, air itu menuju tempat yang lebih rendah seperti sungai, danau, dan laut. Air permukaan adalah air hujan yang tak dapat diserap oleh tanah tetapi diserap oleh permukaan tanah, sehingga mengalir di atas permukaan tanah dan kemudian menguap kembali. Air ini biasanya lebih kotor, karena mengandung lumpur. Air ini juga biasanya membawa berbagai macam material dari proses erosi.

Pada musim kemarau, air hujan yang turun menjadi berkurang. Air hujan yang turun biasanya langsung diserap oleh tanah menjadi air tanah. Jika air sungai dan danau surut akan menyebabkan berkurangnya penguapan air sebagai pembentuk titik-titik air di awan. Akibat dari semakin sedikitnya awan adalah semakin berkurangnya curah hujan. Oleh karena itu, sumur-sumur penduduk pun menjadi kering. Di saat inilah biasanya terjadi kelangkaan air bersih. Jika kelangkaan air bersih terjadi dalam waktu yang panjang, bencana kekeringan akan terjadi. Mari kita biasakan menghemat penggunaan air dalam kehidupan sehari-hari.

Subtema 3: Usaha Pelestarian Lingkungann
Persyaratan air bersih meliputi tiga komponen, yaitu persyaratan secara fisik, secara kimia, dan kandungan mikroba yang terdapat di dalamnya.

a. Persyaratan secara fisik
  • Tidak keruh
  • Tidak berwarna apa pun
  • Tidak berasa apa pun
  • Tidak berbau apa pun
  • Suhu antara 10o-25o C (sejuk)
  • Tidak meninggalkan endapan

b. Syarat kimiawi
  • Tidak mengandung bahan kimiawi yang mengandung racun
  • Tidak mengandung zat-zat kimiawi yang berlebihan
  • Cukup yodium
  • pH (derajat keasaman) air antara 6,5 – 9,2 

c. Syarat mikrobiologi
Tidak mengandung kuman-kuman penyakit seperti disentri, tipus, dan kolera

Masyarakat memerlukan air dalam jumlah yang sangat besar. Air yang akan digunakan diambil dari sungai-sungai terdekat atau sumber- sumber air lain seperti sumur. Air dari sungai dan sumber-sumber air dialirkan dan disimpan dalam tangki penampung yang sangat besar. Tangki penampungan berisi air ditambahkan sejumlah kecil gas chlorine untuk membunuh kuman berbahaya. Selanjutnya, air dipompa melalui pipa bawah tanah menuju ke rumah-rumah penduduk. Air inilah yang digunakan untuk keperluan sehari-hari masyarakat.

Sumber air lainnya didapat dari penggalian tanah. Lubang penggalian ini dinamakan sumur. Masyarakat membuat sumur sebagai sumber air untuk keperluan sehari-hari. Dahulu, orang menggunakan timba untuk mengambil air dari sumur.

Persediaan air bersih semakin berkurang karena cadangan air tanah berkurang. Cadangan air tanah berkurang karena air hujan tidak masuk ke dalam tanah. Sebaliknya, air hujan langsung mengalir ke parit, selokan, lalu ke sungai dan terus ke laut. Air hujan tidak dapat masuk ke dalam tanah karena tidak ada akar-akar pohon yang dapat menahan air di dalam tanah. Banyak pohon di hutan ditebangi. Berkurangnya cadangan air tanah mengakibatkan banyak mata air kering. Sumur-sumur gali pun cepat kering pada musim kemarau. Akibatnya, penduduk di daerah perdesaan kesulitan mendapatkan air bersih untuk keperluan sehari- hari. Hasil panen pun jauh berkurang karena tanaman pangan kekeringan.

Ada beberapa tindakan yang dapat kita lakukan untuk ikut membantu mengurangi krisis air bersih sebagai berikut. 
  1. Menghemat penggunaan air
  2. Membuat lubang resapan. Lubang resapan berguna untuk menampung air hujan supaya terserap ke dalam tanah.
  3. Menanam pohon supaya akar-akar pohon dapat menahan air di dalam tanah. 
  4. Walaupun hingga saat ini air selalu tersedia di alam, tetatpi kita harus menggunakan air secara bijaksana. 

Tindakan yang dilakukan untuk menghemat pemakaian air antara lain :
  1. Memeriksa tagihan rekening untuk mengetahui ada kenaikan atau tidak
  2. Tidak perlu mandi terlalu lama
  3. Mematikan kran saat bersabun dan sikat gigi
  4. Mencuci baju saat mesin sudah penuh dengan cucian
  5. Menutup kran dengan sempurna sehingga tidak ada air yang menetes
  6. Menggunakan kembali air bekas cucian
  7. Menggunakan tombol setengah siram pada kloset

D. Rangkuman Muatan IPS
Kompetensi Dasar
3.3Menganalisis peran ekonomi dalam upaya menyejahterakan kehidupan masyarakat dibidang sosial dan budaya untuk memperkuat kesatuan dan persatuan bangsa Indonesia serta hubungannya dengan karakteristik ruang
4.3
Menyajikan hasil analisis tentang peran ekonomi dalam upaya menyejahterakan kehidupan masyarakat di bidang sosial dan budaya untuk memperkuat kesatuan dan persatuan bangsa

Subtema 1 : Manusia dan Lingkungan
Jenis Usaha dengan Mengolah Sumber Daya Alam
Untuk memenuhi kebutuhan hidup masyarakat melakukan berbagai usaha. Salah satu jenis usaha di masyarakat yaitu mengolah sumber daya alam dari lingkungan. Jenis usaha bidang produksi yang bergerak dalam pengolahan sumber daya alam (hewan dan tumbuhan) disebut usaha agraris. Jenis usaha yang termasuk bidang agraris (pertanian dalam arti luas) antara lain persawahan, perkebunan, perhutanan, peternakan, dan perikanan.
  1. Umumnya, usaha persawahan dan perkebunan dilakukan di daerah perdesaan karena tanahnya masih luas. Namun, sekarang kita dapat melakukan usaha penanaman pada lahan sempit, misalnya dengan cara hidroponik (penanaman dengan media air) atau vertikultur (cara bercocok tanam dengan menempatkan media tanam dalam wadah yang disusun secara vertikal). Lahan pertanian juga dimanfaatkan untuk perkebunan. Tanaman perkebunan di antaranya cengkih, teh, karet, cokelat, tembakau, kopi, dan kelapa sawit.
  2. Usaha di bidang peternakan membutuhkan lahan yang luas. Hewan-hewan yang diternakkan antara lain sapi, kambing, domba, itik, dan ayam. Selain itu, ada juga peternakan ulat sutra. Kepompong ulat sutra dapat menghasilkan serat bahan baku kain sutra.
  3. Kegiatan pertanian lainnya adalah perikanan. Usaha di bidang perikanan dapat dilakukan di daerah pantai atau bendungan/waduk. Akan tetapi, ada juga usaha perikanan yang memanfaatkan kolam-kolam di lahan persawahan.

Ada pula jenis usaha lain yang memanfaatkan secara langsung sumber daya alam. Jenis usaha ini disebut bidang usaha ekstraktif. Dalam bidang usaha ekstraktif, kita hanya mengambil sumber daya alam tanpa harus mengolahnya terlebih dahulu. Bidang usaha ekstraktif yaitu berburu, pertambangan, dan penebangan hutan.

Jenis Usaha Masyarakat Indonesia
Sebagian besar masyarakat Indonesia memiliki usaha yang bergerak di bidang pertanian. Jenis usaha itu ada yang menghasilkan barang dan ada jenis usaha menghasilkan jasa. Berikut beberapa jenis usaha selain pertanian.

1. Perindustrian
Industri adalah kegiatan memproses atau mengolah barang dengan menggunakan sarana dan peralatan, misalnya mesin. Ada industri yang mengolah bahan baku atau mentah menjadi produk olahan. Ada industri yang hanya mengolah bahan mentah menjadi bahan setengah jadi. Ada pula industri yang mengolah bahan setengah jadi menjadi bahan jadi.

Ada industri besar dan industri kecil. Industri besar menggunakan peralatan, modal, dan tenaga kerja dalam jumlah besar. Industri kecil menggunakan peralatan, modal, dan tenaga kerja dalam jumlah lebih kecil. Contoh industri kecil, antara lain perajin mebel, pembuatan tahu atau tempe, dan perajin keramik. Contoh industri besar antara lain industri baja, industri mobil, dan industri tekstil.

2. Perdagangan
Perdagangan adalah semua hal yang berhubungan dengan kegiatan jual beli. Dalam perdagangan ada perpindahan hak milik. Pedagang membeli barang atau jasa dari suatu tempat pada waktu tertentu, kemudian menjualnya ke tempat lain dengan tujuan memperoleh keuntungan.
Tanpa adanya perdagangan, setiap orang harus memproduksi sendiri segala kebutuhan hidupnya. Dengan adanya perdagangan, produsen menjual hasil produksinya pada konsumen. Barang-barang yang diperdagangkan antara lain bahan makanan, pakaian, hewan, barang elektronika, kendaraan bermotor, dan sebagainya.

3. Jasa
Jasa adalah segala aktivitas atau manfaat yang ditawarkan kepada orang lain (konsumen). Meskipun tidak menghasilkan barang seperti misalnya industri konfeksi menghasilkan pakaian. Usaha jasa memberikan pelayanan kepada konsumen. Contoh pekerjaan yang menjual jasa adalah guru, pengacara, dokter, montir mobil, jasa keuangan, pemandu wisata, dan sebagainya.

Subtema 2 : Perubahan Lingkungan
Usaha Ekonomi yang Dikelola Perorangan
Usaha yang dikelola sendiri disebut usaha perorangan. Usaha ekonomi ini memiliki modal terbatas dan biasanya dikelola secara sederhana. Contoh usaha ekonomi perorangan sebagai berikut.
  1. Usaha Pertanian. Sebagian besar usaha pertanian dikelola secara perorangan. Usaha ini memiliki modal terbatas. Lahan yang digarap petani biasanya terbatas, lahan persawahan dan tegalan. Namun, ada juga usaha pertanian yang dilakukan secara besar-besaran.
  2. Usaha Perdagangan. Usaha perdagangan secara perorangan biasanya berskala kecil dan sedang. Contoh usaha perdagangan antara lain, pedagang asongan, pedagang keliling, pedagang kaki lima, pedagang di pasar, warung, dan toko kelontong.
  3. Usaha Jasa. Secara umum, banyak usaha jasa yang dikelola secara perorangan, contohnya usaha salon, fotokopi, bengkel, potong rambut, dan penjualan pulsa.
  4. Industri Kecil. Sektor industri yang dikelola perorangan merupakan industri rumahan. Contoh industri rumahan antara lain usaha kerajinan tangan berupa pembuatan keramik, souvenir, tembikar, anyaman, dan mebel

Usaha Ekonomi yang Dikelola Kelompok
Pada Pembelajaran 3 telah dibahas usaha ekonomi perorangan. Ada pula usaha ekonomi yang dikelola secara berkelompok. Usaha ekonomi kelompok ini dikelola secara bersama, baik modal, pengelolaan, maupun keuntungan. Bentuk usaha ekonomi bersama sebagai berikut.

1. Badan Usaha Milik Negara (BUMN)
Badan Usaha Milik Negara (BUMN) atau perusahaan negara yaitu sebuah perusahaan yang seluruh atau sebagian besar modalnya dimiliki negara. BUMN dapat berbentuk perusahaan umum (perum) dan perseroan terbatas (persero). BUMN bergerak di bidang usaha yang bersifat strategis atau vital, misalnya bidang energi listrik dan telekomunikasi.

Di Indonesia juga terdapat Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) atau perusahaan daerah. BUMD merupakan perusahaan yang seluruh atau sebagian besar modalnya dimiliki pemerintah daerah. Tujuan pendirian BUMD sebagai berikut.
  1. Ikut melaksanakan pembangunan ekonomi daerah dan pembangunan ekonomi nasional.
  2. Memenuhi kebutuhan rakyat dan menyediakan lapangan kerja untuk mewujudkan masyarakat adil dan makmur.

2. Badan Usaha Milik Swasta (BUMS)
Badan Usaha Milik Swasta merupakan perusahaan yang seluruh sahamnya dimiliki oleh swasta. Ada beberapa macam BUMS sebagai berikut.
  1. Firma adalah usaha ekonomi bersama yang didirikan oleh sekurangnya dua sekutu.
  2. Persekutuan komanditer (CV) didirikan oleh sekurangnya dua orang yang menyetorkan modal. Pada CV terdapat dua jenis sekutu, yaitu sekutu aktif dan sekutu pasif. Sekutu aktif berperan sebagai investor dan pengelola CV. Sekutu pasif berperan sebagai investor tanpa terlibat dalam pengelolaan CV.
  3. Perseroan terbatas (PT) adalah usaha bersama yang modalnya berupa kumpulan saham. Saham diartikan sebagai bukti kepemilikan suatu perusahaan atas penyetoran modal.

3. Koperasi
Koperasi adalah badan usaha yang beranggotakan orang-orang atau badan hukum koperasi dengan melandaskan kegiatannya berdasarkan prinsip koperasi sekaligus gerakan ekonomi rakyat yang berdasarkan asas kekeluargaan. Koperasi sesuai dengan UUD 1945 pasal 33 ayat (1), yaitu bentuk perekonomian disusun atas usaha bersama berdasarkan asas kekeluargaan. Koperasi pertama kali dikembangkan oleh Drs. Mohammad Hatta. Atas perannya tersebut beliau dijuluki Bapak Koperasi Indonesia.

Ada berapa bentuk koperasi yang berkembang di Indonesia? Bentuk- bentuk koperasi di Indonesia sebagai berikut.
  1. Koperasi konsumsi, yaitu koperasi yang menyediakan berbagai barang konsumsi untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Contohnya beras, gula, minyak, sabun, peralatan rumah tangga, dan barang elektronik.
  2. Koperasi simpan pinjam, yaitu koperasi yang menyediakan layanan simpan dan pinjam.
  3. Koperasi produksi, yaitu koperasi yang menyediakan bahan baku produksi dan menyalurkan hasil produksi anggotanya.
  4. Koperasi jasa, yaitu koperasi yang menyediakan layanan atau jasa tertentu bagi anggotanya. Contohnya, koperasi angkutan.
  5. Koperasi serbausaha, yaitu koperasi mengelola berbagai jenis usaha, misalnya penyediaan barang konsumsi, simpan pinjam, penyediaan bahan baku, dan penyaluran hasil produksi. Contohnya, koperasi unit desa (KUD).

Subtema 3: Usaha Pelestarian Lingkungann
Pengaruh Kegiatan Ekonomi terhadap Kesejahteraan Masyarakat
Dalam kehidupan sehari-hari, kita tidak lepas dari kegiatan ekonomi. Kegiatan ekonomi meliputi kegiatan produksi, distribusi, dan konsumsi. Ketiga kegiatan ekonomi ini saling berkaitan satu sama lain. Satu kegiatan ekonomi terhambat, akan mengganggu kegiatan ekonomi lainnya.
  1. Produksi Produksi adalah kegiatan yang dikerjakan untuk menambah nilai guna suatu benda atau menciptakan benda baru sehingga lebih bermanfaat dalam memenuhi kebutuhan. Orang yang melakukan kegiatan produksi disebut produsen. Sumber daya ekonomi adalah barang atau jasa yang dapat memberikan manfaat atau keuntungan. Sumber daya ekonomi dapat berasal dari sumber daya alam atau sumber daya manusia. Sumber daya ekonomi dapat diolah menjadi modal dasar pembangunan.
  2. Distribusi. Distribusi adalah kegiatan menyalurkan hasil produksi dari produsen ke konsumen. Orang yang melakukan kegiatan ini disebut distributor. Kelancaran distribusi barang membutuhkan sarana transportasi dan jalan yang memadai. Tujuannya agar hasil produksi dapat segera sampai kepada konsumen dengan cepat dan tepat sehingga kebutuhan konsumen segera terpenuhi.
  3. Konsumsi. Konsumsi adalah kegiatan manusia mengurangi atau menghabiskan nilai guna suatu barang atau jasa untuk memenuhi kebutuhan. Orang yang melakukan kegiatan konsumsi disebut konsumen. Untuk mengonsumsi barang atau jasa, masyarakat mengeluarkan pengorbanan ter- tentu. Pengorbanan dapat berupa uang atau waktu. Setiap pelaku kegiatan ekonomi memiliki peran yang saling menguntungkan.

A. Rangkuman Muatan SBdP
Subtema 1 : Manusia dan Lingkungan
Kompetensi Dasar
3.2Memahami tangga nada
4.2
Menyanyikan lagu-lagu dalam berbagai tangga nada dengan iringan musik

Tangga nada merupakan susunan berjenjang, misalnya do, re, mi, fa, sol, la, si, do. Dalam seni musik ada jenis tangga nada diatonis. Tangga nada diatonis terdiri atas delapan nada. Tangga nada diatonis dibagi lagi dalam dua jenis tangga nada, yaitu tangga nada mayor dan tangga nada minor. Tangga nada diatonis mayor memiliki interval (jarak nada) 1 1 ½ 1 1 1 ½.

Ciri-ciri tangga nada diatonis mayor biasanya sebagai berikut.
  1. Bersifat riang gembira.
  2. Bersemangat.
  3. Biasanya diawali dan diakhiri nada do.Namun, tidak menutup kemungkinan diawali dengan nada 5 (sol) atau 3 (mi) dan diakhiri nada 1 (do).

Contoh lagu yang bertangga nada diatonis mayor :
  1. Garuda pancasila
  2. Kampungku
  3. Indonesia raya
  4. Halo-halo bandung

Tangga Nada Diatonis Minor
Tangga nada diatonis minor memiliki interval (jarak nada) 1 ½ 1 1 1 ½ 1 1. Tangga nada diatonis minor ada bermacam-macam, salah satunya tangga nada diatonis minor harmonis. Tangga nada diatonis minor harmonis adalah tangga nada diatonis minor dengan nada ketujuh dinaikkan setengah. Perhatikan contoh urutan tangga nada diatonis minor harmonis berikut.
Tangga Nada Diatonis Minor
Ciri-ciri tangga nada diatonis minor sebagai berikut.
  1. Lagu bersifat sedih.
  2. Lagu kurang bersemangat.
  3. Melodi lagu diawali dan diakhiri nada 6 (la). Namun tidak menutup kemungkinan diawali nada 3 (mi) dan diakhiri nada 6 (la).

Contoh lagu yang bertangga nada diatonis minor adalah
  1. Syukur
  2. Mengheningkan cipta
  3. Gugur bunga

Lagu Air Terjun ciptaan AT Mahmud memiliki nada dasar do = C, birama  6/8, dan tempo Sedang. Lagu Syukur diciptakan oleh Husein Mutahar. Nada dasar yang digunakan adalah C = La. Tanda tempo yang digunakan adalah Andante Sistenuto. Arti tempo andante sustenuto adalah dinyanyikan dengan agak cepat dan dengan perasaan.

Subtema 2 : Perubahan Lingkungan
Kompetensi Dasar
3.3Memahami pola lantai dalam tari kreasi daerah
4.3
Mempraktikkan pola lantai pada gerak tari kreasi daerah

Pola Lantai Gerak Tari
Pada saat menari, penari kadang bergerak ke kiri, ke kanan, maju, mundur, atau bergerak membentuk lingkaran. Jika digambarkan, seolah-olah ada satu garis imajiner yang dilalui penari selama menyajikan satu tarian.

Garis imajiner juga dapat digambarkan dengan melihat formasi para penari dalam memperagakan tarian. Para penari dapat membentuk formasi garis lurus, lengkung, segitiga, atau lingkaran. Bentuk formasi garis dapat berubah-ubah selama penari menampilkan sebuah tarian.

Garis imajiner yang dilalui oleh penari saat melakukan gerak tari disebut pola lantai. Pola lantai merupakan garis imajiner yang dibuat oleh formasi penari kelompok. Secara umum, pola lantai berupa garis lurus atau garis lengkung. Bentuk pola garis lurus dapat dikembangkan menjadi berbagai pola lantai, di antaranya horizontal, diagonal, garis lurus ke depan, zig-zag, segitiga, segi empat, dan segi lima. Bentuk pola garis lengkung dapat dikembangkan menjadi berbagai pola lantai, di antaranya lingkaran, angka delapan, garis lengkung ke depan, dan garis lengkung ke belakang.

Setiap tari daerah tersebut mempunyai pola lantai yang menjadi ciri khusus. Berikut pola lantai Tari Seudati dari Aceh.
pola lantai Tari Seudati dari Aceh
Penyajian tari lebih lengkap dengan iringan. Iringan tari merupakan salah satu unsur pertunjukan tari. Ada iringan tari yang berasal dari tubuh manusia. Ada juga iringan tari yang berasal dari berbagai alat musik benda yang dimainkan.

Iringan tari yang berasal dari tubuh manusia misalnya tepukan tangan, hentakan kaki, dan suara-suara dari mulut (siulan atau nyanyian). Iringan tari yang menggunakan alat musik ada yang berupa alat musik tradisional dan ada juga yang berupa alat musik modern.

Subtema 3: Usaha Pelestarian Lingkungann
Kompetensi Dasar
3.1Memahami gambar cerita
4.1
Membuat gambar cerita

Gambar cerita adalah gambar yang berisi tentang suatu peristiwa.
Langkah-Langkah Membuat Gambar Cerita
  1. Persiapan Bahan dan Alat. Sebelum menyiapkan bahan dan alat, sebaiknya kamu tentukan dahulu jenis teknik yang akan kamu gunakan, teknik basah atau teknik kering? Setelah itu, persiapkan alat dan bahannya.
  2. Menentukan Tema. Pemilihan tema akan menentukan gambar yang akan dibuat. Penentuan tema dapat dilakukan dengan melihat lingkungan sekitar atau pengalaman diri sendiri dan orang lain.
  3. Pembuatan Sketsa. Setelah menentukan tema langkah selanjutnya yaitu membuat sketsa. Sketsa sebaiknya dibuat lebih dari satu agar kita dapat memilih yang terbaik.
  4. Penyelesaian Gambar. Dari beberapa sketsa yang dibuat dapat dipilih satu yang menurutmu paling baik. Kemudian, sempurnakan dengan menghapus garis-garis yang tidak perlu dan menambah garis atau coretan yang dirasa perlu agar gambar tampak lebih hidup. Jika sudah mantap, warnai gambarmu dengan rapi. Kamu dapat mewarnai dengan teknik basah atau teknik kering. Pewarnaan dengan teknik basah menggunakan cat air, cat minyak, atau tinta. Sebaliknya, pewarnaan dengan teknik kering menggunakan pensil warna, krayon, atau oil pastel.

Ciri-ciri karya gambar cerita:
  1. Memudahkan pembaca dalam memahami suatu penjelasan atau cerita.
  2. Memberikan gambaran singkat isi tulisan atau cerita yang disampaikan.
  3. Menambah nilai keindahan sajian sebuah tulisan atau cerita.

Tahap Mewarnai Gambar dalam Membuat Gambar Cerita
Setelah menentukan tema dan membuat sketsa sesuai tema, tahap berikutnya ialah mewarnai gambar. Ada dua macam teknik pewarnaan, yaitu pewarnaan basah dan pewarnaan kering. Teknik pewarnaan basah ialah pewarnaan menggunakan media yang memerlukan pengencer, misalnya tinta, cat air, atau cat minyak. Sebaliknya, teknik pewarnaan kering ialah pewarnaan menggunakan media yang tidak memerlukan bahan pengencer, misalnya pensil warna, krayon, atau oil pastel.

Gambar berikut merupakan gambar dari sebuah cerita tentang seorang anak yang tidak mau bekerja sama dengan temannya dalam menyelesaikan tugas mewarnai. Saat melihat teman-teman lain telah menyelesaikan tugas, si anak mau bekerja sama untuk segera menyelesaikan tugas. Perhatikan gambar sebelum diwarnai dan setelah diwarnai.
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae.com Updated at: 2:24 PM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif.