Home » » Pembelajaran 4 Tema 4 Subtema 1 Jenis-jenis Pekerjaan

Pembelajaran 4 Tema 4 Subtema 1 Jenis-jenis Pekerjaan

Pada Pembelajaran 4 Tema 4 Subtema 1 Jenis-jenis Pekerjaan akan mempelajari tentang memberikan pendapat tentang sikap tokoh dari cerita yang dibaca secara terperinci.. Setelah membaca cerita, siswa mampu mempresentasikan pendapat tentang sikap satu tokoh dari cerita yang dibaca dengan lancar. Setelah berdiskusi, siswa mampu memberikan pendapat tentang sikap yang sesuai dan kurang sesuai dengan sila pertama Pancasila dengan benar. Setelah berdiskusi, siswa mampu menulis refleksi tentang pengalaman diri melaksanakan sila pertama Pancasila dengan jujur.. Sebagai catatan tulisan ini hanya sebagai panduan saja ketika mengikuti kegiatan pembelajaran bersama Bapak/Ibu guru.

Ayo Membaca
Pemimpin Idola, Pemimpin yang Jujur
Ida, temanku sebangku. Mungil, berkulit hitam manis, tidak banyak bicara, dan pandai. Ia seorang anak yang sederhana. Ayahnya sudah lama meninggal. Ia tinggal bersama ibu dan adiknya.

Ida anak yang sangat pandai. Nilai-nilainya yang selalu bagus, memberinya kesempatan meneruskan sekolah tanpa biaya. Semua buku pelajaran dan perlengkapan ditanggung oleh sekolah. Ida tak pernah malu dengan kondisi keluarganya. Bahkan ia semakin rajin belajar dan terus berprestasi.

Ida juga selalu menjadi tempat bertanya jika teman-temannya mengalami kesulitan dalam pelajaran. Teman-teman memilih Ida sebagai ketua kelas. Pandai, tenang, dapat berkomunikasi dengan baik, serta mampu menjaga ketertiban kelas menjadi modal utamanya.

Hari ini, Ibu Tati mengingatkan tentang ulangan matematika. Sebagian siswa tidak siap. Termasuk Gugut, si jagoan bola, yang duduk di belakang kami. “Waduh, saya belum belajar, Bu! Kemarin saya seharian bermain bola sampai sore. Pulang ke rumah langsung tidur, Bu!” protesnya.

Ulangan tetap berlangsung. Gugut resah. Ia menengok ke kiri dan ke kanan. Tiba-tiba, ditendangnya kursi Ida dari belakang. “Ssstt..Ida! Bantu aku dong! Geser sedikit ke kiri, agar aku bisa melihat jawaban di kertas ulanganmu!” pinta Gugut.

Ida bergeming. Ia hanya menggelengkan kepala pelan, tanpa menengok ke belakang. Gugut mengganggunya lagi. “Ayo dong, Ida. Sekali ini saja. Nanti aku beri kamu uang sepuluh ribu rupiah. Kamu bisa jajan kue di kantin” rayunya.

Gugut tahu benar Ida tidak pernah jajan di kantin. Ibunya tidak memberinya bekal uang jajan. Ida selalu membawa sebungkus nasi dan lauk dari rumah. Namun, di luar dugaan Gugut, Ida tidak terusik. Sekali lagi ia menggeleng pelan. Sampai waktu berakhir, Gugut terpaksa menyerahkan kertas ulangannya dengan lunglai.

Pada waktu istirahat Ida menghampiri Gugut.

“Maaf ya, Gugut. Aku bukan tidak ingin membantumu. Menyontek dan memberi contekan kepada teman, adalah perbuatan tidak jujur. Bahkan, perbuatan tersebut bisa dianggap sebagai korupsi kecil-kecilan” katanya kepada Gugut.

“Ah, Ida. Masa menyontek sekali saja dianggap korupsi? Setahuku korupsi nilainya milyaran, dan hanya dilakukan oleh pejabat berkuasa” kata Gugut. Gugut, justru kita harus melatih diri. Korupsi dan menyontek sama-sama mengambil hak orang lain. Bernilai kecil atau besar, tetap saja tidak jujur. Kita membiasakan diri bertingkah laku lurus, mudah-mudahan ketika besar nanti kita tidak akan tergoda untuk melakukan korupsi. Dalam bentuk apapun!” Ida menambahkan dengan panjang lebar.

Aku dan teman-teman sekelas yang ikut mendengarkan percakapan Ida dan Gugut terdiam setuju. Memang tidak salah kami memilih Ida sebagai pemimpin di kelas. Tidak sekedar pandai, Ida juga patut dijadikan teladan.

Berdasarkan cerita di atas jawablah pertanyaan berikut.
1. Siapa saja tokoh pada cerita di atas?
Aku, Ida, Gugut, Bu Tati, dan Teman yang lainnya.
2. Siapa yang mengikuti ulangan Matematika?
Aku, Ida, Gugut, dan Teman yang lain.
3. Apa yang dilakukan oleh Gugut pada saat ulangan?
Gugut berusaha mencontek dari Ida.
4. Apa yang dilakukan oleh Ida ketika Gugut meminta jawaban?
Ida tidak memberikan jawaban yang diminta Gugut.
5. Mengapa Ida melakukan hal itu?
Menurut ida memberikan contekan merupakan perbuatan tidak jujur.
6. Hal-hal baik apa yang bisa kamu ambil dari cerita di atas?
Ketika melaksanakan ulangan kita harus jujur dan berusaha sendiri.
Sikap apa yang perlu aku contoh?
Pendapatku
Ayo Berdiskusi
Apakah menurutmu sikap Ida sesuai dengan makna sila pertama Pancasila. Jelaskan.
Ya kita harus jujur ketika kita tidak jujur maka akan merugikan diri sendiri dan orang lain.
Apakah menurutmu sikap Gugut sesuai dengan makna sila pertama Pancasila. Jelaskan.
Sikap gugut mencontek pada saat ulangan menunjukan dia tidak jujur dan tidak sesuai dengan sila pertama Pancasila.

Andai Ida memberikan contekan.
Apa yang akan terjadi?
Kedua anak tersebut sama-sama berlaku tidak jujur dalam ulangan.
Apa dampaknya bagi Gugut?
Dengan mencontek Gugut berlaku tidak jujur dan tidak mau berusaha sendiri.
Apa dampaknya bagi Ida?
Berarti Ida sudah berlaku tidak jujur dengan memberi contekan.
Apa dampaknya bagi guru yang mengajar?
Bagi guru ulangan adalah untuk mengukur pemahaman anak, dengan saling mencontek maka tujuan dari diadakannya ulangan tidak tercapai.
Mengapa kita harus jujur?
Kejujuran merupakan dasar bagi perbuatan yang lain sekali kita tidak jujur maka selanjutnya juga akan tidak jujur. Selain itu tidak jujur juga merugikan diri sendiri dan orang lain.
Apa yang akan terjadi jika kita tidak jujur?
Apabila kita tidak jujur berarti kita sudah melakukan korupsi kecil-kecilan. Dengan tidak jujur kita tidak akan dipercaya oleh teman lagi.

Sila pertama mengajarkan bahwa pemeluk agama harus taat dengan aturan agamanya. Setiap agama pasti mengajarkan pemeluknya untuk berbuat jujur. Ketika kita tidak jujur, akan membawa dampak bagi diri kita dan orang lain. Semua orang harus jujur, termasuk orang-orang yang bekerja. Benar kata Ida mungkin ketika sekolah tindakan tidak jujur adalah mencontek, ketika sudah bekerja tindakan tidak jujur bisa korupsi (mengambil hal yang bukan miliknya) .

Bagaimana dengan kamu? Apakah kamu sudah jujur? Ceritakan!
Saya sudah besikap jujur dengan mengerjakan ulangan tanpa menyontek dengan teman atau catatan. Ini merupakan sikap jujur terhadap diri sendiri.
Ayo renungkaan
Nilai-nilai apa yang kita pelajari hari ini?
Hari ini saya belajar tentang nilai disiplin dan tanggung jawab
Apa yang akan terjadi jika setiap orang bekerja dengan tidak jujur?
Jujur merupakan sikap tulus hati, menyampaikan sesuatu apa adanya, tanpa berbohong, dan tambah dikurangi atau dilebihkan. Apabila kita tidak bersikap jujur, kita dapat memperoleh dampak negatif yaitu:
  1. Hilangnya kepercayaan orang lain. Kita tidak akan dipercaya lagi oleh orang lain baik perkataan, ucapan, atau sikap kita.
  2. Mendapatkan permasalahan yang lebih serius di kemudian hari.
  3. Dapat menjadi seorang koruptor. Salah satu sikap koruptor adalah tidak jujur. Misalnya saat kecil terbiasa mengambil uang orang tua tanpa meminta izin, saat sudah besar jadi berani untuk mengambil uang perusahaan tempat bekerja tanpa izin.
  4. Tidak mempunyai teman. Teman kita akan menghindari kita dan tidak mau berteman lagi dengan kita.
  5. Tidak akan mendapatkan bantuan orang lain.

Kerja Sama dengan Orang Tua
Sampaikan kepada orang tuamu pentingnya sikap jujur! Mintalah pendapat  mereka mengenai sikap kejujuranmu selama ini!
Beberapa pentingnya sikap jujur antara lain :
  1. Dipercaya oleh orang lain
  2. Meningkatkan Percaya diri
  3. Disayang Allah dan orang disekitarmu
  4. Merasa bahagia
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae.com Updated at: 9:17 PM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif.