Home » » Pembelajaran 1 Tema 5 Subtema 2 Hubungan Antarmakhluk Hidup dalam Ekosistem

Pembelajaran 1 Tema 5 Subtema 2 Hubungan Antarmakhluk Hidup dalam Ekosistem

Setiap makhluk hidup memiliki kebergantungan terhadap makhluk hidup lain. Makhluk hidup tidak dapat hidup sendiri. Setiap makhluk hidup membutuhkan makhluk lain dalam kehidupannya. Oleh karena itu, terjadilah hubungan antara makhluk hidup satu dengan makhluk hidup lain yang disebut simbiosis. Manusia memerlukan tumbuhan dan hewan, tumbuhan dan hewan juga memerlukan manusia. Makhluk hidup juga memerlukan tanah, udara, dan matahari untuk mendukung kehidupannya.

Ayo Mengamati
Hewan Langka
Perhatikan gambar hewan-hewan langka asli Indonesia di atas! Apakah kamu tahu, jenis habitat dan ekosistem tempat tinggal hewan-hewan tersebut? Berdiskusilah bersama dengan teman-temanmu untuk mencatat nama hewan, habitat, dan jenis makanannya.

Setelah berdiskusi tentang beberapa jenis hewan langka Indonesia, Siti, Udin, dan Dayu masih memperbincangkan hewan-hewan tersebut.

Siti : “Din, menurutmu, mengapa hewan-hewan tersebut menjadi langka?”

Udin : “Tadi Bu Guru mengatakan bahwa salah satu penyebabnya adalah berkurangnya ketersediaan makanan bagi mereka. Berkurangnya ketersediaan makanan akan mengganggu rantai makanan yang ada pada ekosistem tersebut. Apabila berlangsung lama dan terusmenerus, populasi salah satu hewan dalam rantai makanan tersebut akan berkurang.“

Dayu : “Betul juga, ya! Jika makanan mereka berkurang, populasi mereka pasti juga akan berkurang! Tetapi, apa, sih, yang dimaksud dengan rantai makanan dalam ekosistem?”

Udin : “Mari kita cari tahu!”

Ayo Membaca
Rantai Makanan
Rantai makanan adalah perjalanan memakan dan dimakan dengan urutan tertentu antarmakhluk hidup. Perhatikan gambar berikut.
Rantai Makanan
Padi dimakan oleh tikus, kemudian tikus dimakan oleh ular, ular dimakan oleh burung elang. Setelah beberapa waktu, burung elang mati. Bangkainya membusuk diuraikan oleh makhluk hidup pengurai dan bercampur dengan tanah membentuk humus. Humus sangat dibutuhkan tumbuhan, terutama rumput. Begitulah seterusnya sehingga proses ini berjalan dari waktu ke waktu.

Di lautan, yang menjadi produsen adalah fitoplankton. Fitoplankton ialah sekumpulan tumbuhan hijau yang sangat kecil ukurannya dan melayang-layang dalam air. Konsumen I adalah zooplankton (hewan pemakan fitoplankton), konsumen II adalah ikan-ikan kecil, konsumen III adalah ikan-ikan sedang, dan konsumen IV adalah ikan-ikan besar.

Urutan peristiwa memakan dan dimakan di atas dapat berjalan seimbang dan lancar jika seluruh komponen tersebut ada. Jika salah satu komponen tidak ada, akan terjadi ketimpangan dalam urutan memakan dan dimakan tersebut. Agar rantai makanan dapat terus berjalan, jumlah produsen harus lebih banyak daripada jumlah konsumen kesatu, konsumen kesatu lebih banyak daripada konsumen kedua, dan seterusnya.

Ada satu lagi komponen yang berperan besar dalam rantai makanan, yaitu pengurai. Pengurai adalah makhluk hidup yang menguraikan kembali zat-zat yang semula terdapat dalam tubuh hewan dan tumbuhan yang telah mati. Hasil kerja pengurai dapat membantu proses penyuburan tanah. Contoh pengurai adalah bakteri dan jamur.
Rantai Makanan
Setiap bacaan, tentunya memiliki ide pokok yang tertuang dalam pokok pikiran. Dengan mengetahui pokok pikiran yang ada, kita dapat dengan mudah mengetahui informasi-informasi penting yang terdapat dalam bacaan. Berdasarkan bacaan di atas, tentukan pokok pikiran yang terdapat di setiap paragraf.

Paragraf 1 : Rantai makanan di sawah
Paragraf 2 : Rantai makanan di laut
Paragraf 3 : Syarat keseimbangan rantai makanan
Paragraf 4 : Peran besar pengurai

Ubahlah pokok pikiran di atas menjadi kalimat utama. Perkaya dengan gambar yang sesuai.
Keseimbangan Rantai Makanan
Paragraf 1 :
Terdapat 5 komponen yang berperan dalam rantai makanan di sawah yaitu padi, tikus, ular, elang dan pengurai.

Paragraf 2 :
Terdapat 5 komponen yang berperan dalam rantai makanan di laut yaitu fitoplankton, zooplankton, ikan kecil, ikan sedang, dan ikan besar.

Paragraf 3 :
Syarat keseimbangan rantai makanan yaitu adanya seluruh komponen dalam suatu ekosistem.

Paragraf 4 :
Pengurai memiliki peran besar dalam rantai makanan.

Di dalam rantai makanan, terjadi perpindahan energi dari satu makhluk hidup ke makhluk hidup yang lain. Perhatikan contoh rantai makanan berikut
Perpindahan Energi
Keterangan tentang rantai makanan di atas sebagai berikut.
  1. Tumbuhan memproduksi makanannya sendiri melalui proses fotosintesis. Jenis makanan yang diproduksi oleh tumbuhan berupa gula. Oleh tumbuhan, makanan dapat disimpan dalam bentuk biji, batang, buah, dan akar.
  2. Konsumen tingkat I merupakan hewan herbivor atau pemakan tumbuhan. Makanan yang dimakan hewan tersebut akan diubah ke dalam bentuk energi untuk melakukan aktivitas dan bereproduksi. Contoh: konsumen tingkat I adalah tikus.
  3. Konsumen tingkat II merupakan hewan karnivor yang akan memakan konsumen tingkat I. Jadi, konsumen tingkat I merupakan sumber energi bagi konsumen tingkat II agar dapat bertahan hidup. Contoh: hewan konsumen tingkat II adalah ular.
  4. Konsumen tingkat III memakan konsumen tingkat II. Contoh: hewan konsumen tingkat III adalah burung elang.
  5. Pada saat konsumen tingkat III mati, tubuhnya akan membusuk. Pada proses pembusukan, tubuhnya akan diurai oleh mikroorganisme seperti bakteri dan jamur. Hasil penguraian ini kemudian akan diubah oleh mikroorganisme dalam tanah untuk menjadi sumber makanan bagi tumbuhan, seperti rumput.

Ayo Berlatih
1. Bersama teman sebangkumu, tentukan sebuah rantai makanan yang ada di sebuah ekosistem. Tentukan dahulu ekosistem yang akan dipilih (baik dalam ekosistem laut maupun ekosisem darat).

2. Rantai makanan dibuat pada kertas A4, digambar dan diberi keterangan dengan rapi dan jelas. Warnai rantai makananmu hingga tampak menarik.
3. Tukarkan gambar rantai makanan kelompokmu dengan kelompok yang nainnya. Jelaskan rantai makanan yang dibuat oleh kelompok lain tersebut!
Rantai Makanan Ekosistem laut
Rantai makanan pada ekosistem : Laut
Keterangan tentang rantai makanan di atas sebagai berikut.
  1. Fitoplankton memproduksi makanannya sendiri melalui proses fotosintesis. Oleh fitoplankton, makanan dapat disimpan dalam tubuhnya.
  2. Konsumen tingkat I merupakan hewan pemakan tumbuhan. Makanan yang dimakan hewan tersebut akan diubah ke dalam bentuk energi untuk melakukan aktivitas dan bereproduksi. Contoh: konsumen tingkat I adalah udang.
  3. Konsumen tingkat II merupakan hewan karnivor yang akan memakan konsumen tingkat I. Jadi, konsumen tingkat I merupakan sumber energi bagi konsumen tingkat II agar dapat bertahan hidup. Contoh: hewan konsumen tingkat II adalah ikan tongkol.
  4. Konsumen tingkat III memakan konsumen tingkat II. Contoh: hewan konsumen tingkat III adalah burung singa laut.
  5. Pada saat konsumen tingkat III mati, tubuhnya akan membusuk. Pada proses pembusukan, tubuhnya akan diurai oleh mikroorganisme seperti bakteri dan jamur. Hasil penguraian ini kemudian akan diubah oleh mikroorganisme untuk menjadi sumber makanan bagi fitoplankton.

Ayo Renungkan
1. Pelajaran penting apa sajakah yang kamu dapatkan pada hari ini? Ceritakanlah pengalamanmu itu kepada teman sebangkumu. 2. Pertanyaan apa sajakah yang belum terjawab dari kegiatan belajar hari ini? 3. Sikap apakah yang kamu kembangkan pada hari ini? 
Pada pembelajaran kali ini saya telah belajar menemukan pokok pikiran dalam bacaan dan membuat gambar rantai makanan. Sikap yang saya kembangkan adalah Cermat dan Teliti
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae.com Updated at: 9:50 PM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif.