Home » » Perilaku Taat, Kompetisi dalam Kebaikan, dan Etos Kerja

Perilaku Taat, Kompetisi dalam Kebaikan, dan Etos Kerja

Pentingnya menaati pemimpin agar roda pemerintahan berjalan dengan baik, makin baik kepemimpinan, makin baik pula rakyatnya. Kandungan Q.S. an-Nisa/4: 59 adalah perintah untuk menaati Allah Swt., rasul, dan pemimpin. Apabila terjadi perselisihan, diperintahkan untuk
kembali kepada al-Qur’an dan hadis.

Hidup ini dinamis, perlu berkompetisi dan berkolaborasi agar dapat meraih sesuatu yang diinginkan dengan baik. Kandungan Q.S. al-Maidah/5: 48 adalah bahwa Allah Swt. memerintahkan
kepada umat Islam untuk berlomba-lomba dalam kebaikan. Barangsiapa yang giat pasti dapat. Untuk mendapatkan sesuatu, diperlukan kerja keras.

Kandungan Q.S. at-Taubah/9: 105 adalah bahwa Allah Swt. memerintahkan kepada umat Islam untuk semangat dan bersungguh-sungguh dalam bekerja.

A. Pentingnya Taat kepada Aturan
Taat memiliki arti tunduk (kepada Allah Swt., pemerintah, dsb.) tidak berlaku curang, dan atau setia. Aturan adalah tindakan atau perbuatan yang harus dijalankan. Taat pada aturan adalah sikap tunduk kepada tindakan atau perbuatan yang telah dibuat baik oleh Allah Swt., nabi, pemimpin, atau yang lainnya.

Aturan yang paling tinggi adalah aturan yang dibuat oleh Allah Swt., yaitu terdapat pada al-Qur’an. Sementara di bawahnya ada aturan yang dibuat oleh Nabi Muhammad saw., yang disebut sunah atau hadis. Di bawahnya lagi ada aturan yang dibuat oleh pemimpin, baik pemimpin pemerintah, negara, daerah, maupun pemimpin yang lain, termasuk pemimpin keluarga. Kandungan Q.S. an-Nisa/4: 59 adalah perintah untuk menaati Allah Swt., rasul, dan pemimpin.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنْكُمْ ۖ فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۚ ذَٰلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلً

(yaa ayyuhaa alladziina aamanuu athii'uu allaaha wa-athii'uu alrrasuula waulii al-amri minkum fa-in tanaaza'tum fii syay-in farudduuhu ilaa allaahi waalrrasuuli in kuntum tu/minuuna biallaahi waalyawmi al-aakhiri dzaalika khayrun wa-ahsanu ta/wiilaan)

Hukum Tajwid
Surat an-Nisa/4:59
LafalHukum Tajwid
يَا أَيُّهَاMad jaiz munfasil karena ada mad thobi'i bertemu hamzah tidak dalam 1 kalimat
الَّذِينَIdghom syamsyiyah karena ada alif lam diikuti salah satu huruf syamsyiyah yaitu huruf lam
آمَنُوا أَطِيعُواMad jaiz muttasil karena ada mad thobi'i bertemu hamzah tidak dalam 1 kalimat, dan ada mad thobi'i asli juga karena ada kasroh diikuti ya' sukun
اللَّهَTafhim karena ada lam jalalain didahului dhommah
وَأَطِيعُواMad thobi'i karena ada kasroh diikuti ya' sukun
الرَّسُولَIdghom syamsyiyah karena ada alif lam diikuti huruf syamsyiyah yaitu huruf ro'
الْأَمْرِIdhar qomariyah karena ada alif lam diikuti huruf qomariyah yaitu huruf alif
مِنْكُمْIhfa' haqiqi karena ada nun sukun bertemu kaf
فَإِنْ تَنَازَعْتُمْIhfa' haqiqi karena ada nun sukun bertemu ta'
تَنَازَعْتُمْ فِيIdhar syafawi karena ada mim mati bertemu fa'
شَيْءٍ فَرُدُّوهُIhfa' haqiqi karena ada tanwin diikuti fa' 
إِلَى اللَّهِTafhim karena ada lam jalalain didahului fathah
وَالرَّسُولِIdghom syamsyiyah karena ada alif lam bertemu ro'
إِنْ كُنْتُمْIhfa' haqiqi karena ada nun sukun bertemu kaf, dan ada nun sukun bertemu ta'
كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَIdhar syafawi karena ada mim mati bertemu ta'
بِاللَّTarqiq karena ada lam jalalain didahului kasroh
وَالْيَوْمِIdhar qomariyah karena ada alif lam bertemu ya'
الْآخِرِIdhar qomariyah karena ada alif lam bertemu alif
خَيْرٌ وَأَحْسَنُIdhom bighunna karena ada tanwin bertemu wawu
تَأْوِيلًاMad alid lis sukun karena ada mad thobi'i waqof

Arti Kata/Kalimat
ءَامَنُوٓاْ ٱلَّذِينَ يَٰٓأَيُّهَا
beriman orang-orang yang wahai
وَأَطِيعُواْ ٱللَّهَ أَطِيعُواْ
dan taatlah Allah taatlah kamu
ٱلۡأَمۡرِ وَأُوْلِي ٱلرَّسُولَ
Amri dan ulil Rasul
تَنَٰزَعۡتُمۡ فَإِن مِنكُمۡۖ
kamu berselisih maka jika diantara kamu
فَرُدُّوهُ شَيۡءٖ فِي
maka kembalikanlah ia sesuatu dalam/tentang
وَٱلرَّسُولِ ٱللَّهِ إِلَى
dan Rasul Allah kepada
تُؤۡمِنُونَ كُنتُمۡ إِن
(kamu) beriman kalian adalah jika
ٱلۡأٓخِرِۚ وَٱلۡيَوۡمِ بِٱللَّهِ
akhirat/akhir dan hari kepada Allah
وَأَحۡسَنُ خَيۡرٞ ذَٰلِكَ
dan sebaik-baik lebih baik/utama demikian itu
- - تَأۡوِيلًا
- - kesudahan/akibatnya

Artinya:
“Wahai orang-orang yang beriman! Taatilah Allah dan taatilah Rasul (Muhammad), dan Ulil Amri (pemegang kekuasaan)) di antara kamu. Kemudian, jika kamu berbeda pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah kepada Allah (al-Qur’an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.” (Q.S. an-Nisa/4: 59)

Tentang pengertian ulil amri, di bawah ini ada beberapa pendapat.
  1. Abu Jafar Muhammad bin Jarir at-Thabari berpendapat bahwa ulil amri adalah umara, ahlul ‘ilmi wal fiqh (mereka yang memiliki ilmu dan pengetahuan akan fiqh). Sebagian ulama yang lain berpendapat bahwa sahabat-sahabat Rasulullah saw. itulah yang dimaksud dengan ulil amri.
  2. Al-Mawardi berpendapat ada empat pendapat dalam mengartikan kalimat "ulil amri", yaitu: (1) umāra (para pemimpin yang konotasinya adalah pemimpin masalah keduniaan), (2) ulama dan fuqaha, (3) sahabat-sahabat Rasulullah saw., (4) dua sahabat saja, yaitu Abu Bakar dan Umar.
  3. Ahmad Mustafa al-Maraghi berpendapat bawa ulil amri itu adalah umara, ahli hikmah, ulama, pemimpin pasukan dan seluruh pemimpin lainnya.

Lebih lanjut Rasulullah saw. menegaskan dalam hadis berikut ini:

اَ طَاعَةَ لِمَخْلُوْقٍ فِيْ مَعْصِيَةِ الْخَالِقِ إِنَّمَا الطَّاعَةَ فِي الْمَعْرُوْفِ...
Artinya:
“Dari Abi Abdurahman, dari Ali sesungguhnya Rasulullah bersabda.. Tidak boleh taat terhadap perintah bermaksiat kepada Allah, sesungguhnya ketaatan itu hanya dalam hal yang makruf.” (H.R. Muslim)

Umat Islam wajib menaati perintah Allah Swt. dan rasul-Nya dan diperintahkan pula untuk mengikuti atau menaati pemimpinnya. Tentu saja, apabila pemimpinnya memerintahkan kepada hal-hal yang baik. Apabila pemimpin tersebut mengajak kepada kemungkaran, wajib hukumnya untuk menolak.

B. Kompetisi dalam Kebaikan
Hidup adalah kompetisi. Bukan hanya untuk menjadi yang terbaik, tetapi juga kompetisi untuk meraih cita-cita yang diinginkan. Allah Swt. telah memberikan pengarahan bahkan penekanan kepada orang-orang beriman untuk berkompetisi dalam kebaikan sebagaimana firman-Nya:

وَأَنْزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ مُصَدِّقًا لِمَا بَيْنَ يَدَيْهِ مِنَ الْكِتَابِ وَمُهَيْمِنًا عَلَيْهِ ۖ فَاحْكُمْ بَيْنَهُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ ۖ وَلَا تَتَّبِعْ أَهْوَاءَهُمْ عَمَّا جَاءَكَ مِنَ الْحَقِّ ۚ لِكُلٍّ جَعَلْنَا مِنْكُمْ شِرْعَةً وَمِنْهَاجًا ۚ وَلَوْ شَاءَ اللَّهُ لَجَعَلَكُمْ أُمَّةً وَاحِدَةً وَلَٰكِنْ لِيَبْلُوَكُمْ فِي مَا آتَاكُمْ ۖ فَاسْتَبِقُوا الْخَيْرَاتِ ۚ إِلَى اللَّهِ مَرْجِعُكُمْ جَمِيعًا فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ فِيهِ تَخْتَلِفُونَ

(wa-anzalnaa ilayka alkitaaba bialhaqqi mushaddiqan limaa bayna yadayhi mina alkitaabi wamuhayminan 'alayhi fauhkum baynahum bimaa anzala allaahu walaa tattabi' ahwaa-ahum 'ammaa jaa-aka mina alhaqqi likullin ja'alnaa minkum syir'atan waminhaajan walaw syaa-a allaahu laja'alakum ummatan waahidatan walaakin liyabluwakum fiimaa aataakum faistabiquu alkhayraati ilaa allaahi marji'ukum jamii'an fayunabbi-ukum bimaa kuntum fiihi takhtalifuuna)

Hukum Tajwid
Surat al-Maidah/5:48
LafalHukum Tajwid
وَاَنْزَلْنَآ اِلَيْكَIkhfa karena nun sukun bertemu huruf ز
Mad jaiz munfasil karena mad bertemu hamzah di lain kalimat
الْكِتٰبَAl qamariyah karena ال bertemu huruf ك
Mad thabi'i muqaddar tandanya fathah tegak
بِالْحَقِّAl qamariyah karena ال bertemu huruf ح
مُصَدِّقًا لِّمَاIdgham bilaghunnah karena fathah tanwin bertemu huruf ل
Mad thabi'i karena fathah diikuti alif
مٓنَ الْكِتٰبِAl qamariyah  karena ال bertemu huruf ك
Mad thabi'i muqaddar tandanya fathah tegak
وَمُهَيْمِنًا عَلَيْهِIdzhar karena fathah tanwin bertemu huruf ع
فَاحْكُمْ بَيْنَهُمْIkhfa syafawi karena mim sukun bertemu huruf ب
بَيْنَهُمْ بِمَآIkhfa syafawi karena mim sukun bertemu huruf ب
بِمَآ اَنْزَلَMad jaiz munfashil karena mad bertemu hamzah di lain kalimat
Ikhfa karena nun sukun bertemu huruf ز
اَنْزَلَ اللّٰهُLam tafkhim karena lafadz jalalah (الله) didahului harakat fathah
وَلَاMad thabi'i karena fathah diikuti alif
اَهْوَآءَMad wajib mutthasil karena mad bertemu hamzah dalam satu kalimat
هُمْ عَمَّاIdzhar syafawi karena mim sukun bertemu huruf ع
Ghunnah karena ada mim yang bertasydid
Mad thabi'i karena fathah diikuti alif
جَآءَMad wajib mutthasil karena mad bertemu hamzah dalam satu kalimat
الْحَقِّ ۗ Al qamariyah karena ال bertemu huruf ح
Qalqalah kubra karena huruf qalqalah (ق) matinya mendatang disebabkan waqaf
لِكُلٍّ جَعَلْنَاIkhfa karena kasrah tanwin bertemu huruf ج
Mad thabi'i karena fathah diikuti alif
مِنْكُمْIkhfa  karena nun sukun bertemu huruf ك
كُمْ شِرْعَةًIdzhar syafawi karena mim sukun bertemu huruf ش
شِرْعَةً وَّمِنْهَاجًا ۗ Idgham bighunnah karena fathah tanwin bertemu huruf و
Idzhar karena nun sukun bertemu huruf ه
Mad thabi'i  karena fathah diikuti alif
Mad iwadh karena harokat fathah tanwin (جًا) dibaca waqaf (جَا)
شَآءَ اللّٰهُMad wajib mutthasil karena mad bertemu hamzah dalam satu kalimat
Lam tafkhim karena lafadz jalalah (الله) didahului harakat fathah
لَجَعَلَكُمْ اُمَّةًIdzhar syafawi karena mim sukun bertemu huruf ا
Ghunnah karena ada mim yang bertasydid
اُمَّةً وَّاحِدَةًIdgham bighunnah karena ada fathah tanwin bertemu huruf و
وَاحِدَةً وَّلٰكِنْIdgham bighunnah karena fathah tanwin bertemu huruf و
وَلٰكِنْ لِّيَبْلُوَكُمْIdgham bilaghunnah karena nun sukun bertemu huruf ل
Qalqalah sughra karena huruf qalqalah (ب) matinya asli (tidak disebabkan karena waqaf)
كُمْ فِيْIdzhar syafawi karena mim sukun bertemu huruf ف
Mad thabi'i  karena kasrah diikuti ya sukun
مَآ اٰتٰىكُمْMad jaiz munfasil karena mad bertemu hamzah di lain kalimat
Mad badal karena ada aa yang dibaca panjang
Mad thabi'i muqaddar tandanya fathah tegak (تٰ)
كُمْ فَاسْتَبِقُواIdzhar syafawi karena mim sukun bertemu huruf ف
الْخَيْرٰتِAl qamariyah karena ال bertemu huruf خ
Mad thabi'i muqaddar tandanya fathah tegak
اِلَى اللّٰهِLam tafkhim karena lafadz jalalah didahului harakat fathah
مَرْجِعُكُمْRa tafkhim karena ra sukun didahului harakat fathah
كُمْ جَمِيْعًاIdzhar syafawi karena mim sukun bertemu huruf ج
Mad thabi'i  karena kasrah diikuti ya sukun
جَمِيْعًا فَيُنَبِّئُكُمْIkhfa  karena fathah tanwin bertemu huruf ف
كُمْ بِمَاIkhfa syafawi karena mim sukun bertemu huruf ب
Mad thabi'i karena fathah diikuti alif
كُنْتُمْIkhfa karena nun sukun bertemu huruf ت
تُمْ فِيْهِIdzhar syafawi karena mim sukun bertemu huruf ف
Mad thabi'i karena kasrah diikuti ya sukun
تَخْتَلِفُوْنَMad aridh lissukun karena mad bertemu huruf hidup dibaca waqaf.

Arti Kata/Kalimat
الْكِتَابَ إِلَيْكَ وَأَنزَلْنَا
Kitab kepadamu dan Kami telah menurunkan
لِّمَا مُصَدِّقًا بِالْحَقِّ
terhadap apa yang membenarkan dengan kebenaran
مِنَ يَدَيْهِ بَيْنَ
dari dua tangan/sebelumnya antara
عَلَيْهِۚ وَمُهَيْمِنًا الْكِتَابِ
atasnya dan yang menjaga Kitab
بِمَا بَيْنَهُم فَاحْكُم
dengan/menurut apa diantara mereka maka putuskanlah
وَلَا اللَّهُۖ أَنزَلَ
dan janganlah Allah menurunkan
عَمَّا أَهْوَاءَهُمْ تَتَّبِعْ
dari apa hawa nafsu mereka kamu mengikuti
الْحَقِّۚ مِنَ جَاءَكَ
kebenaran dari telah datang kepadamu
مِنكُمْ جَعَلْنَا لِكُلٍّ
diantara kamu Kami telah menjadikan bagi tiap-tiap ummat
وَلَوْ وَمِنْهَاجًاۚ شِرْعَةً
dan sekiranya dan jalan yang terang peraturan
لَجَعَلَكُمْ اللَّهُ شَاءَ
niscaya Dia menjadikan kamu Allah menghendaki
وَلَٰكِن وَاحِدَةً أُمَّةً
akan tetapi yang satu ummat
مَا فِي لِّيَبْلُوَكُمْ
apa dalam/terhadap Dia hendak menguji kamu
الْخَيْرَاتِۚ فَاسْتَبِقُوا آتَاكُمْۖ
kebajikan maka berlomba-lombalah Dia berikan kepadamu
مَرْجِعُكُمْ اللَّهِ إِلَى
tempat kembalimu Allah kepada
بِمَا فَيُنَبِّئُكُم جَمِيعًا
dengan/tentang apa lalu Dia memberitahukan padamu semua
تَخْتَلِفُونَ فِيهِ كُنتُمْ
kamu perselisihkan di dalamnya kalian adalah

Artinya:
“Dan Kami telah menurunkan Kitab (al-Qur’an) kepadamu (Muhammad) dengan membawa kebenaran, yang membenarkan kitab-kitab yang diturunkan sebelumnya dan menjaganya maka putuskanlah perkara mereka menurut apa yang diturunkan Allah dan janganlah engkau mengikuti keinginan mereka dengan meninggalkan kebenaran yang telah datang kepadamu. Untuk setiap umat di antara kamu, Kami berikan aturan dan jalan yang terang. Kalau Allah menghendaki, niscaya kamu dijadikan-Nya satu umat (saja), tetapi Allah hendak menguji kamu terhadap karunia yang telah diberikan-Nya kepadamu, maka berlombalombalah berbuat kebajikan. Hanya kepada Allah kamu semua kembali, lalu diberitahukan-Nya kepadamu terhadap apa yang dahulu kamu perselisihkan.” (Q.S. al-Maidah/5: 48)

Pada Q.S. al-Maidah/5:48 Allah Swt. menjelaskan bahwa setiap kaum diberikan aturan atau syariat. Syariat setiap kaum berbeda-beda sesuai dengan waktu dan keadaan hidupnya. Meskipun mereka berbeda-beda, yang terpenting adalah semuanya beribadah dalam rangka mencari riḍa Allah Swt., atau berlomba-lomba dalam kebaikan.

Ayat ini juga mendorong pengembangan berbagai macam kemampuan yang dimiliki oleh manusia, bukan malah menjadi ajang perdebatan. Semua orang dengan potensi dan kadar kemampuan masing-masing, harus berlomba-lomba dalam melaksanakan kebaikan. Allah Swt. senantiasa melihat dan memantau perbuatan manusia dan bagi-Nya tidak ada sesuatu yang tersembunyi.

C. Etos Kerja
Dalam al-Qur’an maupun hadis, banyak ditemukan literatur yang memerintahkan seorang muslim untuk bekerja dalam rangka memenuhi dan melengkapi kebutuhan duniawi. Salah satu perintah Allah kepada umat-Nya untuk bekerja termaktub dalam Q.S. at-Taubah/9:105 berikut ini.

وَقُلِ اعْمَلُوا فَسَيَرَى اللَّهُ عَمَلَكُمْ وَرَسُولُهُ وَالْمُؤْمِنُونَ ۖ وَسَتُرَدُّونَ إِلَىٰ عَالِمِ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ

(waquli i'maluu fasayaraa allaahu 'amalakum warasuuluhu waalmu/minuuna wasaturadduuna ilaa 'aalimi alghaybi waalsysyahaadati fayunabbi-ukum bimaa kuntum ta'maluuna)

Hukum Tajwid
Surat at-Taubah/9:105
LafalHukum Tajwid
اعْمَلُواMad asli atau mad thobi'i karena ada dhommah diikuti wawu sukun
عَمَلَكُمْ وَIdzhar syafawi karena ada mim mati bertemu wawu
وَرَسُولُهُMad asli atau mad thobi'i karena ada dhommah diikuti wawu
وَالْمُؤْمِنُونَIdhar qamariah karena ada alif lam diikuti mim
وَسَتُرَدُّونَMad asli atau mad thobi'i karena ada dhommah diikuti wawu sukun
عَالِمِMad asli atau mad thobi'i karena ada fathah diikuti alif
الْغَيْبِIdhar qamariah karena ada alif lam diikuti ghoin dan mad layyin karena ada ya' sukun didahului fathah
وَالشَّهَادَةِIdghom syamsyiah karena ada alif lam diikuti syin dan mad asli atau mad thobi'i karena ada fathah diikuti alif
فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَاIkhfa syafawi karena ada mim mati bertemu ba' dan mad asli atau mad thobi'i karena ada fathah diiktui alif
كُنْتُمْIkhfa haqiqi karena ada nun mati bertemu ta'
كُنْتُمْ تَعْIdzhar syafawi karena ada mim mati bertemu ta'
تَعْمَلُونَMad aridh lisukun karena ada mad thobi'i sebelum waqof

Arti Kata/Kalimat
فسيرى إاعملوا وقل
maka Allah akan melihat bekerjalah kamu dan katakanlah
ورسوله عملكم الله
dan begitu juga rasul-Nya pekerjaanmu Allah
إلى وستردون والمؤمنون
kepada (Allah) dan kamu akan dikembalika dan orang-orang mukmin
والشهدة الغيب علم
dan yang nyata yang gaib Yang Maha Mengetahui
تَعْمَلُونَ بِمَا كُنْتُمْ فينبئكم
kerjakan apa yang telah kamu lalu diberitakan-Nya kepadamu

Artinya:
“Dan katakanlah, “Bekerjalah kamu, maka Allah akan melihat pekerjaanmu, begitu juga rasul-Nya dan orang-orang mukmin, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) yang maha mengetahui yang gaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.” (Q.S. at-Taubah/9: 105)

Q.S. at-Taubah/9: 105 menjelaskan, bahwa Allah Swt. memerintahkan kepada kita untuk semangat dalam melakukan amal saleh sebanyak-banyaknya. Allah Swt. akan melihat dan menilai amal-amal tersebut. Pada akhirnya, seluruh manusia akan dikembalikan kepada Allah Swt. dengan membawa amal perbuatannya masing-masing. Mereka yang berbuat baik akan diberi pahala atas perbuatannya itu. Mereka yang berbuat jahat akan diberi siksaan atas perbuatan yang telah mereka lakukan selama hidup di dunia.

Ayat di atas juga menjelaskan bahwa Allah Swt. memerintahkan kita untuk bekerja, dan Allah Swt.
pasti membalas semua yang telah kita kerjakan. Hal yang perlu diperhatikan dalam ayat ini adalah
penegasan Allah Swt. bahwa motivasi atau niat bekerja itu mestilah benar.

D. Menerapkan Perilaku Mulia
Perilaku mulia (ketaatan) yang perlu dilestarikan adalah seperti berikut.
  1. Selalu menaati perintah Allah Swt. dan rasul-Nya, serta meninggalkan larangan-Nya, baik di waktu lapang maupun di waktu sempit.
  2. Merasa menyesal dan takut apabila melakukan perilaku yang dilarang oleh Allah dan rasul-Nya.
  3. Menaati dan menjunjung tinggi aturan-aturan yang telah disepakati, baik di rumah, di sekolah maupun di lingkungan masyarakat.
  4. Menaati pemimpin selagi perintahnya sesuai dengan tuntunan dan syariat agama.
  5. Menolak dengan cara yang baik apabila pemimpin mengajak kepada kemaksiatan.
Shalat
Perilaku mulia (kompetisi dalam kebaikan) yang perlu dilestarikan adalah seperti berikut.
  1. Meyakini bahwa hidup itu perjuangan dan di dalam perjuangan ada kompetisi.
  2. Berkolaborasi dalam melakukan kompetisi agar pekerjaan menjadi ringan, mudah, dan hasilnya maksimal.
  3. Dalam berkolaborasi, semuanya diniatkan ibadah, semata-mata mengharap riḍa Allah Swt.
  4. Selalu melihat sesatu dari sisi positif, tidak memperbesar masalah perbedaan, tetapi mencari titik persamaan.
  5. Ketika mendapatkan keberhasilan, tidak tinggi hati; ketika mendapatkan kekalahan, ia selalu sportif dan berserah diri kepada Allah Swt. (tawakkal).

Perilaku mulia (etos kerja) yang perlu dilestarikan adalah seperti berikut.
  1. Meyakini bahwa dengan kerja keras, pasti ia akan mendapatkan sesuatu yang diinginkan (“man jada wa jada” - Siapa yang giat, pasti dapat).
  2. Melakukan sesuatu dengan prinsip: “Mulai dari diri sendiri, mulai dari yang terkecil, dan mulai dari sekarang.”
  3. Pantang menyerah dalam melakukan suatu pekerjaan.
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae.com Updated at: 10:12 PM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif.