Home » » Pertumbuhan Ilmu Pengetahuan pada Masa Umayyah

Pertumbuhan Ilmu Pengetahuan pada Masa Umayyah

Daulah Umayyah) atau Kekhalifahan Umayyah, adalah kekhalifahan Islam pertama setelah masa Khulafaur Rasyidin di Jazirah Arab dan sekitarnya  Daulah Umayyah mengalami dua periode, yaitu periode di Damaskus dan di Cordoba, Andalusia.

Kekuasaan Bani Umayyah di Damaskus berakhir pada tahun 750 M dan kekhalifahan pindah ke tangan Bani Abbasiyah. Masa keemasan Bani Umayyah di Damaskus adalah pada saat pemerintahan Al-Walid dan Umar bin Abdul Aziz.

Pemerintahan Daulah Umayyah di Andalusia (Spanyol) berdiri selama 275 tahun (756 M – 1031 M), Cordoba menjadi pusat pemerintahannya. Pesatnya perkembangan ilmu pengetahuan terjadi pada masa pemerintahan Amir yang ke-8 yakni Abdurrahman an-Nasir dan Amir yang ke-9 yakni Hakam al-Muntasir.

A. Daulah Umayyah di Damaskus (661-750M)
Daulah Umayyah berdiri selama 90 tahun (40 – 132 H / 661 – 750 M). Pendirinya bernama Muawiyah bin Abi Sufyan bin Harb bin Umayyah. Daulah Umayyah menjadikan Damaskus sebagai pusat pemerintahannya. Sebagai pendiri Daulah Umayyah, Muawiyah bin Abi Sufyan sekaligus menjadi Khalifah pertama. Adapun secara lengkap para khalifah Bani Umayyah sebagai berikut:
No.Nama KhalifahMasaNo.Nama KhalifahMasa
1.Muawiyah bin Abu Sufyan (Muawiyah I),660 M-680 M
(41 H-61 H )
8.Umar bin ‘Abdul ‘Aziz (‘Umar II)717 M -720M. (99 H -102 H)
2.Yazid bin Muawiyah (Yazid I)680 M-683 M.
(61 H-64 H)
9.Yazid bin ‘Abdul Malik (Yazid II)720 M-724 M. (102 H-106 H)
3.Muawiyah bin Yazid (Muawiyah II)683 M-684 M.(64 H-65 H)10.Hisyam bin ‘Abdul Malik724 M-743 M. (106 H-126 H)
4.Marwan bin Hakam (Marwan I)684 M-685 M. (65 H-66 H)11.Walid bin Yazid (al-Walid III)743 M-744 M. (126 H-127 H)
5.Abdul Malik bin Marwan685 M-705 M. (66 H -86 H)12.Yazid bin Walid (Yazid III)744 M. (127H)
6.Al-Walid bin ‘Abdul Malik (al-Walid I)705 M-715 M. (86 H -97 H)13.Ibrahim bin al-Walid744 M. (127H)
7.Sulaiman bin ‘Abdul Malik715 M-717 M. (97 H -99 H)14.Marwan bin Muhammad (Marwan II al-Himar)745M-750 M. (127H-133 H)
Masa Umayyah
Masa Keemasan Daulah Umayyah
  1. Pada saat diperntah oleh al-Walid bin Abdul Malik tercatat suatu perluasan di wilayah Afrika Utara menuju wilayah barat daya,benua Eropa, yaitu pada tahun 711 M. Setelah Aljazair dan Maroko ditundukkan,Tariq bin Ziyad,pemimpin pasukan Islam,menyebrangi selat yang memisahkan Maroko (magrib) dengan benua Eropa,dan mendarat di Gibraltar (Jabal Thariq). Tentara Spanyol dapat dikalahkan. Spanyol menjadi daerah perluasan selanjutnya. Ibu kota Spanyol, Cordoba, dikuasai dengan cepat. Setelah itu kota-kota lain seperti Sevilla, Elvira, dan Toledo.
  2. Di zaman Umar bin Abdul Aziz, perluasan wilayah dilakukan ke Prancis melalui pegunungan Pirenia. Di pimpin oleh Abdurrahman bin Abdullah al-Ghafiqi, wilayah kekuasaan Islam masa Bani Umayyah sangat luas. Daerah-daerah itu meliputi Spanyol, Afrika Utara, Syria, Palestina, Jazirah Arab, Irak, sebagian Asia Kecil, Persia, Afganistan, Pakistan,Turkmenistan, Uzbekistan, dan Kirgistan di Asia Tengah.
  3. Muawiyah bin Abu Sufyan mendirikan dinas pos dan tempat tertentu dengan menyediakan kuda dengan peralatannya di sepanjang jalan. Dia juga menertibkan angkatan bersenjata dan mencetak uang.
  4. Abdul Malik bin Marwan mengubah mata uang Bizantium dan Persia, dia mencetak uang tersendiri pada tahun 659 M dengan memakai kata-kata dan tulisan Arab. Khalifah Abdul Malik bin Marwan juga melakukan pembenahan-pembenahan administrasi dan memberlakukan bahasa Arab sebagai bahasa resmi.
  5. Dilanjutkan al-Walid bin Abdul Malik (705-715 M) meningkatkan pembangunan, diantaranya membangun panti,membangun jalan raya,pabrik-pabrik,gedung-gedung pemeritahan, dan masjid-masjid yang megah.

Perkembangan ilmu pengetahuan Masa Umayyah meliputi:
  1. Ilmu agama, seperti: al-Qur’ān, Hadis, dan fiqih. Proses pembukuan hadis terjadi pada masa Khalifah Umar bin Abdul Aziz sejak saat itulah hadis mengalami perkembangan pesat.
  2. Ilmu sejarah dan geografi, yaitu segala ilmu yang membahas tentang perjalanan hidup, kisah, dan riwayat. Ubaid ibn Syariyah al-Jurhumi berhasil menulis berbagai peristiwa sejarah.
  3. Ilmu pengetahuan bidang bahasa, yaitu segala ilmu yang mempelajari bahasa, nahwu, saraf, dan lain-lain.
  4. Bidang ilmu filsafat, yaitu segala ilmu yang pada umumnya berasal dari bangsa asing, seperti ilmu mantik, kimia, astronomi, ilmu hitung, dan ilmu yang berhubungan dengan itu, serta ilmu kedokteran.

B. Daulah Umayyah di Andalusia (756 M – 1031 M)
Kekuasaan Bani Umayyah di Damaskus berakhir pada tahun 750 M, kekhalifahan pindah ke tangan Bani Abbasiyah. Namun, salah satu penerus Bani Umayyah yang bernama Abdurrahman ad-Dakhil dapat meloloskan diri pada tahun 755 M dan masuk ke Andalusia (Spanyol). Ia kemudian mendirikan
pemerintahan sendiri dan mengangkat dirinya sebagai amir (pemimpin) dengan pusat kekuasaan di Cordoba. Smir-amir Bani Umayyah yang memerintah di Andalusia (Spanyol) sebagai berikut:
No.Nama KhalifahMasaNo.Nama KhalifahMasa
1.Abdurrahman ad-Dakhil (Abdurrahman I)756 M-788 M9.Hakam al-Muntasir (al-Hakam II)961 - 976 M.
2.Hisyam bin Abd. (Hisyam I)788 M-796 M.10.Hisyam II976 -1009 M.
3.Al-Hakam bin Hisyam (al-Hakam I)796 M-822 M.11.Muhammad II1009 -1010 M.
4.Abdurrahman al-Ausat (Abdurrahman II)822 M-852 M.12.Sulaiman1013-1016 M.
5.Muhammad bin Abd. (Muhammad I) 852 M-886 M.13.Abdurrahman IV1016-1018 M.
6.Munzir bin Muhammad886 M-888 M.14.Abdurrahman V1018-1023 M.
7.Abdullah bin Muhammad888 M-912 M.15.Muhammad III1023-1025 M.
8.Abdurrahman an-Nasir (Abdurrahman III)912 M-961 M.16.Hisyam III1027-1031 M.
Daulah Umayyah di Andalusia
Pada masa pemerintahan Daulah Umayyah di Andalusia (Spanyol), Cordoba menjadi pusat berkembangnya ilmu pengetahuan.
  1. Pesatnya perkembangan ilmu pengetahuan terjadi pada masa pemerintahan amir yang ke-8 yakni Abdurrahman an-Nasir dan amir yang ke-9 yakni Hakam al-Muntasir. Kemajuan ilmu pengetahuan dan kebudayaan di Kota Cordoba ditandai dengan adanya Universitas Cordoba.
  2. Didirikannya masjid-masjid yang megah dan indah menunjukkan bahwa pada saat itu kesadaran untuk meningkatkan ketakwaan dan keimanan juga sangat tinggi.

Perkembangan Ilmu Pengetahuan
Perkembangan ilmu pengetahuan pada masa ini dapat dikelompokkan sebagai berikut :
  1. Di antara ahli kimia ketika itu adalah Abu al-Qasim Abbas ibn Farnas yang mengembangakan ilmu kimia murni dan kimia terapan. 
  2. Abu al-Qasim al-Zahrawi dikenal sebagai ahli bedah, perintis ilmu penyakit telinga, dan pelopor ilmu penyakit kulit. Di dunia Barat dikenal dengan Abulcasis.
  3. Sejarah.diantaranya : 1) Abu Marwan Abdul Malik bin Habib, salah satu bukunya berjudul al-Tarikh. Ia meninggal pada tahun 852 M, 2) Abu Bakar Muhammad bin Umar, dikenal dengan Ibnu Quthiyah. Karya bukunya berjudul Tarikh Iftitah al-Andalus, 3) Hayyan bin Khallaf bin Hayyan, karyanya al-Muqtabis fi Tarikh Rija al Andalus dan al-Matin.
  4. Bahasa dan sastra. Di antara tokoh terkenal bidang sastra ketika itu adalah : 1) Ali al-Qali, karyanya al-Amali dan al-Nawadir, wafat pada tahun 696 M., 2) Abu Bakar Muhammad Ibn Umar. Di samping terkenal sebagai ahli sejarah, ia adalah seorang ahli bahasa Arab. Ia meninggal pada tahun 977 M., 3) Abu Amr Ahmad ibn Muhammad ibn Abd Rabbih, karya prosa diberi nama al-‘Aqd al-Farid. Ia meninggal tahun 940 M., 4) Abu Amir Abdullah ibn Syuhaid. Lahir di Cordova pada tahun 382 H/992 M dan wafat pada tahun 1035 M. Karyanya dalam bentuk prosa adalah Risalah al -awabi’ wa al-Zawabig, Kasyf al-Dakk wa A£ar al-Syakk dan Hanut ‘Athar.

Pertumbuhan Kebudayaan
Selain ilmu pengetahuan pada masa Bani Umayah juga berhasil mengembangkan bidang lainnya, yaitu :
  1. Perkembangan di bidang arsitektur ini terlihat dari bangunan-bangunan artistik serta masjid-masjid. Pada masa Walid dibangun juga sebuah masjid agung yang terkenal dengan sebutan Masjid Damaskus yang diarsiteki oleh Abu Ubaidah bin Jarrah serta dibangunnya sebuah kota baru yaitu kota Kairawan oleh Uqbah bin Nafi.
  2. Pada masa pemerintahan Bani Umayyah ini militer dikelompokkan menjadi 3 angkatan yaitu angkatan darat (al-jund), angkatan laut (albahiriyah) dan angkatan kepolisian.
  3. Ibu Kota Basrah di Teluk Persi pun menjadi pelabuhan dagang yang ramai dan makmur, begitu pula Kota Aden.
  4. Kerajinan. Ketika Khalifah Abdul Malik menjabat, mulailah dirintis pembuatan tiras (semacam bordiran), yakni cap resmi yang dicetak
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae Updated at: 3:34 PM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif.