Home » » Kewirausahaan Produk Pangan Khas Daerah

Kewirausahaan Produk Pangan Khas Daerah

Berbagai jenis wirausaha dapat menjadi alternatif dalam pemilihan ide bagi calon wirausahawan. Jenis wirausaha ini disesuaikan dengan banyak hal, baik keahlian, minat dan kesukaan, maupun berdasarkan ketersediaan bahan baku yang ada di sekitarnya, dan peluang yang ada. Persoalan mencari ide wirausaha seringkali menjadi masalah utama bagi calon wirausahawan. Banyak orang yang mengungkapkan keinginannya untuk mempunyai usaha sendiri namun tak kunjung juga menemukan ide wirausaha yang pas.

Padahal ide wirausaha dapat diperoleh dari mana saja mulai dari apa yang kita lihat di lingkungan sekitar, apa yang kita dengar sehari-hari, melihat potensi diri sendiri, mengamati lingkungan, sampai dengan meniru wirausaha orang lain yang sudah sukses. Intinya, ide wirausaha dapat dipilih dari upaya pemenuhan apa yang dibutuhkan manusia, mulai dari kebutuhan primer, sekunder, dan kebutuhan akan barang mewah. Perlu diingat bahwa berwirausaha sesuai dengan karakter dan hobi kita akan lebih menyenangkan, dibandingkan dengan berwirausaha yang tidak kita sukai.

Kewirausahaan bidang pangan olahan dapat menjadi ide alternatif yang sangat menjanjikan. Selama manusia masih makan, maka bisnis makanan dan minuman tidak akan pernah mati. Pilihan wirausaha pada produk pangan khas daerah, adalah pilihan yang tepat, karena banyak faktor kemudahan dan peluang yang didapat dari wirausaha bidang ini. Banyak negara yang pariwisatanya sangat berkembang karena daya tarik pangan khas daerahnya, kulinernya, dan daya tarik oleh-oleh produk pangan olahannya.
kuliner indonesia
Sebagai seorang wirausahawan pemula sangat dianjurkan untuk lebih kreatif dan inovatif dengan wirausaha yang dijalankannya, artinya selalu melakukan diversifikasi produk atau pengembangan produk agar memiliki varian lebih dan mempunyai kelebihan dibanding pesaingnya. Inovasi juga dilakukan agar konsumen tidak jenuh dengan produk yang sudah ada. Walaupun produk khas daerah, inovasi tetap bisa dilakukan, baik inovasi dari sisi rasa, bentuk, maupun kemasannya.

Pada dasarnya semua jenis makanan yang kita kenal dan biasa kita konsumsi bisa dijadikan lahan bisnis yang enjanjikan. Dari makanan yang sudah sangat familiar, seperti bakso, mie ayam, soto aya, dan nasi goreng, hingga makanan yang berasal dari suatu daerah seperti gudeg, rawon,nasi pecel, dan coto makasar bisa kita jadikan lahan bisnis. Beberapa alasan yang mendasari pemilihan usaha kuliner antara lain sebagai berikut.
  1. Produknya sangat bervariasi. Indonesia dengan berbagai ragam suku bangsanya memiliki makanan khas daerah yang dapat dikembangkan dalam wirausaha kuliner.
  2. Usaha kuliner paling menguntungkan. karena semua orang butuh makan, bisnis makanan cepat dan mudah dikembangkan. Setiap orang pasti butuh makan kapan pun dan di manapun sehingga hal ini akan menjadi keuntungan tersendiri bagi para wirausahawan kuliner.
  3. Bahan baku mudah didapat karena bahan makanan yang ada di sekitar kita beribu-ribu macamnya.
  4. Teknologii pengolahan cukup sederhana dan dapat dipelajari. Peralatan yang digunakan dapat memanfaatkan perlengkapan rumah tangga yang  dimiliki sehingga kebutuhan modal pun dapat ditekan.
  5. Peluang keuntungan yang besar karena biasanya banyak orang akan dapat dengan mudah mendapatkan keuntungan hingga berkali lipat dari modal awal yang mereka lakukan hanya pada bisnis kuliner ini.
  6. Pilihan kemasan sangat beragam dan mudah didapat. Usaha kuliner dapat menggunakan kemasan dengan baiaya yang terjangkau.
  7. Biaya memulai usaha kuliner pada umumnya kecil. Tidak perlu banyak pengalaman atau pendidikan khusus, karena usaha ini dapat dijalankan asalkan kita rajin memantau atau mengelola produksi dan distribusi makanan itu sendiri.
  8. Jika memerlukan bantuan tenaga, kita bisa memberdayakan anggota keluarga kita atau mencari ahlinya.

Walaupun begitu wirausaha kuliner tetap memiliki resiko, bahkan dengan melihat persaingan yang cukup ketat, usaha ini masuk ke dalam kategori usaha yang cukup beresiko. Mulai dari proses produksi sampai pemasaran anda akan dihadapkan dengan banyak rintangan. Berikut beberapa faktor yang harus di perhatikan dalam berwirausaha kuliner :
  1. Kuliner memiliki batas kadaluarsa. rata-rata mulai dari bahan sampai produk jadi, memiliki batas waktu pemakaian seperti misalnya rendang,opor ayam dan lain-lain itu pun tidak bisa bertahan lama. Maka anda di tuntut harus bisa mengatur jumlah pembelian dan pembuatan masakan secara tepat.
  2. Cita rasa yang harus konsisten dengan cara menjaga rasa produk yang anda jual, karena bisnis kuliner ini kunci utamanya di rasa yang konsumen sukai. Jika cita rasa produk anda tidak tetap maka konsumen tidak akan menyukai produk kuliner anda.
  3. Sumber daya yang harus memiliki keterampilan tinggi di bidangnya. karena kunci utama usaha kuliner terletak pada cita rasa yang cocok dengan konsumen. maka anda harus benar-benar mempunyai sumberdaya yang handal.
  4. Lokasi pemasaran yang harus strategis karena lokasi usaha adalah ujung tombak pemasaran produk anda, jika lokasi anda berada di wilayah strategis maka anda sudah mendapatkan satu faktor yang membuat usaha ini sukses.

Indonesia adalah negara yang sangat majemuk, beragam daerah dengan beragam budaya, juga beragam pangan khas daerahnya. Hampir di setiap daerah mempunyai pangan khas, misalnya Medan dengan Bika Ambon dan Sirup Markisa, Padang dengan dadih dan rendang, Sukabumi terkenal dengan Mochi, Yogyakarta dengan bakpia, dan lainnya. Hal ini menjadi khasanah kekayaan tersendiri, yang menjadikan peluang untuk dijadikan ide dalam pemilihan bidang wirausaha yang akan diambil. Persaingan bisnis pangan khas daerah juga tidak akan terlalu berat, karena tidak setiap orang dan semua daerah dapat melakukan hal yang sama, dikarenakan produknya yang spesifik.
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae Updated at: 11:38 PM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif. Silahkan tulis url Anda dengan tanda koma (,). Jika saya sempat akan kunbal....