Home » , » Wayang Banyumasan Bima Bungkus

Wayang Banyumasan Bima Bungkus

Cerita Bima Bungkus sendiri merupakan cerita wayang kulit yang cukup familiar dalam masyarakat. Cerita ini menceritakan Prabu Pandu dan Dewi Kunti yang sangat berduka karena kelahiran anak jabang bayinya yang berwujud terbungkus. Kisah bima bungkus adalah kisah pewayangan yang menceritakan tentang keluarnya sang Bima dari bungkus berkat bantuan Gajah Sena yang diutus para dewa. Gajah Sena yang bersatu dengan Bima dalam bungkus kemudian mampu mengeluarkan si Bima dari bungkus tersebut, Sehingga bima alias si Pandawa itu dikenal sebagai Bratasena.

A. Bima Bungkus
Kawiwitan negara Ngastina sing ngasta Prabu Pandhu Sewanata (Dimulai dari negara Astina yang dipimpin oleh Prabu Pandu Dewanata).  Prabu Pandhu kagungan garwa loro yakuwe Dewi Kunthi lan Dewi Madrim (Prabu Pandhu memiliki dua orang istri yaitu Dewi Kunthi dan Dewi Madrim). Wus sawetara kagungan putra lanang kang diarani Puntadewa (Prabu Pandu sudah memiliki seorang putra yang bernama Puntadewa). Bocahe bagus, tingkahe alus, watake sabar (Anaknya gagah, perangainya sopan, dan wataknya sabar). Durung duwe sedulur sing ngancani ing Ngastina (Belum memiliki saudara yang menemani di Astina).

Wektu iku negara Ngastina nampa kanugrahaning Gusti laire jabang bayi saka garwa prameswari (Saat itu negara Ngastina sedang berbahagia dengan lahirnya bayi dari permaisuri). Bungahing ati kur sagebyaran amarga bayi kang dilairake esih ketutup ing wungkus (Kebahagian hanya sebentar karena bayi yang dilahirkan masih terbungkus). Bayi esih kebungkus dening ari-ari (Bayi masih terbungkus ari-ari). Wujude kaya dene bal nanging gede (Wujudnya seperti bola namun besar). Keprungu suara gereng-gereng saka jerone bungkus (Terdangar suara mengerang dari dalam bungkusan).
Bima Bungkus
Kanggo ngusadani panandhang wis ora kurang-kurang carane (Untuk menyembuhkan sudah banyak cara dilakukan). Wis diusadani dening juru nujum, begawan, lan pandhita durung kasil (Sudah disembuhkan oleh juru nujum, begawan, dan pandhita namun belum berhasil). Para sesepuh negara nganakake parepatan (Para pejabat mengadakan musyawarah). Resi Mahatma Bisma, Adipati Destarata, Yamawidura lan punggawaning praja menehi dhawuh marang Raden Harya Suman lan Jaka Pitana supaya ngreksa si bungkus (Resi Mahatma Bisma, Adipati Destarata, Yamawidura, dan pejabat kerajaan memerintahkan Raden Harya Suman dan Jaka Pitana untuk menjaga si bungkus). Si bungkus dening para punggawaning praja dipapanake neng alas Mandhalasara (Si bungkus oleh para penjabat kerajaan ditempatkan di hutan Mandhalasara). Ing kono wis nganti 4 warsa durung pecah dadi bayi (Di hutan sudah 4 tahun belum pecah menjadi bayi).

Raden Harya Suman lan Jaka Pitana tumandhang arep ngreksa bungkus ing alas (Raden Harya Suman dan Jaka Pitana melaksanakan tugas menjaga bungkus di hutan). Aja nganti ana kang ngaru biru saka pokaling manungsa apadene sato kewan (Jangan sampai ada yang mengganggu baik manusia ataupun hewan). Ing tengah dalan Jaka Pitana dibujuk dening Raden Harya Suman supaya ora nindhakake dhawuhe sesepuh Ngastina (Di tengah jalan Jaka Pitana dibujuk oleh Raden Harya Suman supaya tidak melaksanakan perintah pejabat Ngastina).

Ing sajroning alas si Bungkus glundhang-glundhung ijen ora ana sapa-sapa (Di dalam hutan si Bungkus sendirian tidak ada siapa-siapa). Maneka patrape kewan-kewan, ana sing nyrudugi, nyakar-nyakar, nyakoti, ngidak-idak, numpak, lan patrap liyane (Bermacam-macam perilaku hewan, ada yang menyeruduk, mencakar-cakar, mengigit, menginjak-injak, menaiki, dan perilaku lainnya).  Tumindak mau ora babar pisan njalani pecahe bungkus, nanging malah nambah gedhe (Tindakan tersebut tidak memecahkan si bungkus, malah menjadi semakin besar).

Tekaning Raden Harya Suman dan Jaka Pitana ning kono si Bungkus isih wutuh (Setibanya Raden Harya Suman dan Jaka Pitana di sana si Bungkus masih utuh). Jaka Pitana sabalane siyaga dhiri (Jaka Pitana dan teman-teman bersiap siaga). Kabeh sing melu padha nggawa gaman dhewe-dhewe (Semua yang ikut membawa senjata sendiri-sendiri). Ora watara suwe wong-wong mau banjur namakake gegaman dhewe-dhewe menyang si Bungkus (Tidak begitu lama mereka mula menggunakan senjata ke si Bungkus). Tan kocapa si Bungkus malah nandhingi tandange wong-wong mau (Tidak dikira si bungkus malah melawan orang-orang tadi). Suwe-suwe saya gedhe wujude Bungkus (Semakin lama semakin besar wujud si Bungkus). Wong-wong nganti keweden (Orang-orang sampai ketakutan).

Pepuntone rembug Bathara Guru ngutus marang Gajah Sena supaya ngrampungi gawe (Akhirnya Bathara Guru mengutus Gajah Sena untuk menyelesaikan masalah). Gajah Sena tumuju ing alas Mandhalasara methuki si Bungkus (Gajah Sena menuju hutan Mandhalasara menemui si Bungkus). Gajah Sena kaget nganti mencelat gedhebug rubuh (Gajah Sena kaget sampai terlempar jatuh). Tangi cengkelak mbales tlale nyandhak si Bungkus diontang-antingake, dikeplek-keplekake banjur diuntalake adoh (Bangun dan membalas belalainya mengambil si bungkus, diputar-putar, dipukul-pukul kemudian dilemparkan jauh). Ditututi pranyata isih wutuh ora babag babar pisan (Disusul ternyata masih utuh tidak berubah sama sekali).  Gajah Sena tambah gregetan kepeksa nggunakake gamane yakuwe gadhinge (Gajah Sena semakin geregetan dan terpaksa menggunakan senjatanya yaitu gadingnya).

Si Bungkus ketuncep gadhing (Si bungkus tertusuk gading). Jumlegur swarane kaya bledheg dhuer...dhuer nyamber-nyamber (Menggelegar suaranya seperti petir menyambar). Ilang wujude bungkus jumedul bocah jembagar, sentosa awake kuwat otot bebayune, dedeg pideksa dhuwure, jumleger swarane yen caturan (Hilang wujud bungkus keluar seorang anak tubuhnya tinggi tegap, otonya kuat, suaranya mengelegar saat berbicara).

Mbarengi bedhare si Bungkus ditekani para Dewa lan wong tuwane (Bersamaan keluarnya si Bungkus didatangi para dewa dan orang tuanya). Bungkus diajak caturan (Bungkus diajak berbicara). Si Bungkus dening Bathara Guru diwenwhi jeneng Werkudara, dene wong tuwane nengeri Bima (Si Bungkus oleh Bathara Guru diberi nama Werkudara, sedangkan orang tuanya memberi nama Bima). Bathara Bayu menehi sebutan Bratasena amarga nunggak semi karo jenenge Gajah Sena (Bathara Bayu memberi nama Bratasena karena mirip dengan nama Gajah Sena). Si Bungkus duwe gaman gawan bayi yakuwe Kuku Pancanaka (Si Bungkus memiliki senjata bawaan yaitu Kuku Pancanaka). Landhepe kuku ngungkuli lading cukur (Tajamnya kuku melebihi pisau cukur). Saiba bungahe Prabu Pandhu karo Dewi Kunthi sumurup putrane wis lulus saka sesuker (Begitu bahagianya Prabu Pandhu dan Dewi Kunthi karena anaknya sudah lulus dari cobaan). Nuli diajak bali menyang keraton Ngastina disubya-subya sanagara (Kemudian diajak pulang ke kerajaan Astina, disanjung-sanjung senegara).

B. Ayo Negesi Tembung Kang Tinemu Ing Wacan
No.TembungBanyumasanBahasa Indonesia
1.KagunganDuweMemiliki
2.GarwaBojoIsteri
3.TumamaMempanAmpuh
4.BungaheSenengeBahagianya
5.PepalangAlanganHalangan
6.PancanakaDriji limaLima jari
7.GamanSenjataSenjata
8.NgungkuliNglewihiMelebihi
9.BadhareWudharKeluar
10.SungkawaSusahSedih
 Demikian pembahasan mengenai Wayang Banyumasan Bima Bungkus. Semoga tulisan ini bermanfaat.
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae.com Updated at: 6:23 PM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif.