Home » » Laporan Percobaan Membuat Baterai Kentang

Laporan Percobaan Membuat Baterai Kentang

Energi listrik merupakan salah satu dari sekian banyak energi yang memegang peranan penting dalam kehidupan. Bahkan manusia menjadikan energi listrik sebagai kebutuhan pokok setelah pangan, sandang dan papan. Hal itu dikarenakan peranan listrik sangat penting dalam menompang segala sendi kehidupan.

Penggunaan energi listrik di dunia dari tahun ke tahun semakin meningkat. Sementara itu, suplai energi listrik yang bersumber dari minyak bumi, gas bumi, dan batu bara  memiliki keterbatasan. Hal ini dikarenakan bahan-bahan tersebut bersifat tidak dapat diperbaharui. Walaupun di sisi lainnya banyak sumber-sumber energi listrik seperti tenaga surya, angin, aliran air dan lain-lain. Namun semua itu belum dapat dimanfaatkan secara optimal.

Banyak sumber-sumber listrik yang dapat diperbaharui dan ramah linkungan salah satunya adalah kentang.  Kentang (Solanum tuberosum) adalah salah satu jenis umbi-umbian yang merupakan salah satu larutan elektrolit. Larutan elektrolit adalah larutan yang dapat menghantarkan arus listrik. Adanya listrik pada kentang dapat diamati melalui menyalanya lampu LED (Light Emitting Diode) ketika dihubungkan pada kentang.

Kentang dapat menjadi elektrolit karena kentang mengandung garam dan air. Garam apabila bereaksi dengan air akan menjadi larutan garam yang dapat menghasilkan listrik atau disebut dengan larutan elektrolit. Berikut ini laporan percobaan membuat baterai dari kentang.

Laporan Kegiatan Percobaan Baterai Kentang
Tujuan Percobaan :Mengidentifikasi cara menghasilkan energi listrik
Alat dan bahan :
  1. Kentang (bisa diganti lemon atau umbi-umbian yang lain) sebanyak lima buah
  2. Lampu LED (atau lampu bohlam kecil)
  3. Kabel
  4. Penjepit buaya
  5. Lempengan tembaga
  6. Lempengan seng
  7. Untuk pengganti tembaga dan seng, dapat digunakan isi dalam baterai yang biasanya berwarna hitam
Langkah-langkah :Langkah-langkah Percobaan:
  1. Tusukkan lempengan tembaga dan seng ke dalam kentang mentah.
  2. Jepitkan kabel kepada lempengan tersebut dan hubungkan dengan lampu.
  3. Lihat nyala lampu yang terjadi.
  4. Jika nyala lampu belum kelihatan, maka tambah kentang tersebut agar arus listrik yang dihasilkan bertambah.
Baterai Kentang
Hasil Percobaan:
  1. Pada percobaan menghubungkan antara satu, dua, tiga buah kentang dengan kabel yang telah dipasang lampu LED, yang terjadi lampu tidak menyala. Hal itu terjadi karena kuat arus satu, dua, dan tiga buah kentang tidak cukup untuk menyalakan satu buah lampu. 
  2. Pada ada saat menghubungkan empat buah kentang lampu menyala namun redup, 
  3. Pada saat menghubungkan lampu dengan lima buah kentang ternyata lampu menyala terang.
NoJumlah KntangKondisi Lampu
1.1. buah kentangTidak Menyala
2.2. buah kentangTidak Menyala
3.3. buah kentangTidak Menyala
4.4. buah kentangTidak Menyala
5.5. buah kentangMenyala Redup
6.6. buah kentangMenyala Terang
Kesimpulan:
    Dari pengamatan percobaan yang telah dilakukuan dapat disimpulkan bahwa kentang dapat mengalirkan energi listrik karena getah kentang memengaruhi logam seng dan tembaga secara kimiawi. layaknya larutan elektrolit dalam aki.
      Lampu tersebut dapat menyala karena adanya arus listrik yang mengalir. Seperti halnya baterai lampu senter, kentang dan lempengan-lempengan itu pun menghasilkan arus listrik walaupun sangat lemah. Getah kentang memengaruhi logam-logam itu secara kimiawi layaknya larutan elektrolit dalam aki. Oleh karena itu, susunan seperti ini disebut elemen galvani, karena yang pertama kali mengamati proses ini dalam eksperimen ialah seorang dokter Itali bernama Galvani.

      Tanpa elektroda kentang tidak dapat menghidupkan lampu, walaupun kentang telah diketahui dapat menghasilkan arus listrik. arus listrik dapat dihantarkan melalui seng (katoda) dan tembaga (anoda). Meskipun baterai kentang ini dapat dimanfaatkan layaknya baterai biasa, tetapi baterai kentang memiliki kelemahan dibandingkan baterai biasa. Baterai kentang hanya bertahan paling lama satu hari, bila baterai kentang dibiarkan beberapa hari, maka kentang akan membusuk dan mengeluarkan bau tak sedap.
      Posted by Nanang_Ajim
      Mikirbae Updated at: 1:25 PM

      0 komentar:

      Post a Comment

      Mohon tidak memasukan link aktif.