Home » » Menyusun dan Meringkas Teks Biografi

Menyusun dan Meringkas Teks Biografi

Setiap teks memiliki struktur yang membangunnya menjadi suatu teks yang utuh. Struktur teks adalah bagian-bagian teks yang saling sambung-menyambung dan berkaitan sehingga membentuk atau membangun sebuah teks yang utuh, atau dengan kata lain. Misalnya struktur teks biografi yang dimulai dengan orientasi, peristiwa dan masalah, dan reorientasi. Biasanya struktur teks tersebut disajikan secara acak, ketika menyusun teks tersebut menjadi sebuah teks yang utuh diperlukan pengetahuan tentang struktur teks biografi.

Pada kegiatan menyusun dan meringkas teks biografi Prisiden Ketiga Indonesia, yaitu Bacharuddin Jusuf Habibie. Teks tersebut masih berupa susunan paragraf acak dan tugas yang harus dilakukan adalah menyusun teks tersebut menjadi urut dan logis. Untuk mengurutkan paragraf tersebut dapat dilakukan dengan cara mengelompokkan paragraf berdasarkan struktur teks biografi. Setelah paragraf tersebut berada pada kelompoknya masing-masing, susunlah paragraf tersebut dengan urutan orientasi, peristiwa dan masalah, dan reorientasi. Perhatikan contoh di bawah ini.

Struktur TeksKalimat
OrientasiBacharuddin Jusuf Habibie atau lebih dikenal dengan B.J. Habibie lahir di Pare-Pare, Sulawesi Selatan, pada 25 Juni 1936. Beliau merupakan anak keempat dari delapan bersaudara, dari pasangan Alwi Abdul Jalil Habibie dan R.A. Tuti Marini Puspowardojo.

Masa kecil Habibie dilalui bersama saudara-saudaranya di Pare-Pare. Habibie menikah dengan Hasri Ainun Habibie pada tanggal 12 Mei 1962 dan dikaruniai dua orang putra, yaitu Ilham Akbar dan Thareq Kemal. 
Peristiwa dan MasalahHabibie pindah ke  Bandung untuk menuntut ilmu di Gouvernments Middlebare School setelah bapaknya meninggal. Prestasi beliau tampak menonjol dalam pelajaran-pelajaran eksakta.

Habibie menjadi sosok favorit di sekolahnya. Setelah tamat Sekolah Menengah Atas di Bandung tahun 1954, Habibie masuk Universitas Indonesia di Bandung (Sekarang Institut Teknologi Bandung).

Ia mendapat gelar Diploma dari Technische Hochschule, Jerman, tahun 1960, kemudian memperoleh gelar Doktor di bidang konstruksi pesawat terbang dengan predikat summa cum laude dari tempat yang sama pada tahun 1965.

Tahun 1967 beliau menjadi Profesor kehormatan (Guru Besar) pada Institut Teknologi Bandung. Sebelum kembali ke Indonesia, Habibie bekerja di industri pesawat terbang terkemuka di Jerman.

Selain itu, Habibie juga dipercaya memegang jabatan penting, seperti Direkur Utama (Dirut) PT Industri Pesawat Terbang  Nasional (IPTN), Dirut PT Industri Perkapalan Indonesia, Dirut PT Industri Senjata Ringan (PINDAD), Kepala Otorita Pengembangan Daerah Industri Pulau Batam, dan Ketua Ikatan Cendikiawan Muslim Indonesi (ICMI).

Selama masa pengabdiannya di Indonesia, Habibie pernah menjabat Menteri Negara Riset dan Teknologi/Kepala BPPT, menjadi Wakil Presiden RI, dan menjadi Presiden RI menggantikan Presiden Soeharto.

Ketika menjabat Presiden, Habibie mendapat tantangan yang berat ketika rakyat di Provinsi Timor-Timur meminta referendum. Atas desakan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Habibie menyetujui pelaksanaan referendum di provinsi tersebut.

Hasil jajak pendapat  tersebut menetapkan bahwa  Provinsi Timor Timur memisahkan diri dari Indonesia. Oleh karena itu, Habibie diberhentikan sebagai Presiden karena pidato pertanggungjawabannya ditolak Majelis Permusyawaratan Rakyat  (MPR).

Meskipun kembali menjadi warga negara biasa, Habibie masih terus mengabdikan diri untuk Indonesia. Melalui Yayasan The Habibie Centre yang didirikan pada 10 November 1999, Habibie berusaha memajukan proses modernisasi dan demokratisasi di Indonesia yang didasarkan pada moralitas dan integritas budaya dan nilai-nilai agama.
ReorientasiKarena jasanya yang begitu besar pada pengembangan teknologi, khususnya pesawat terbang, Habibie dijuluki oleh masyarakat Indonesia sebagai Bapak Teknologi Indonesia.

Ringkasan Teks Biografi
BiografiKalimat
Nama LengkapBacharuddin Jusuf Habibie
Tempat dan tanggal lahirPare-Pare, Sulawesi Selatan, 25 Juni 1936
Nama Orang TuaAlwi Abdul Jalil Habibie dan R.A. Tuti Marini Puspowardojo
Nama IstriHasri Ainun Habibie
Jumlah dan Nama AnakDua orang putra, yaitu Ilham Akbar dan Thareq Kemal
Riwayat PendidikanGouvernments Middlebare School
Universitas Indonesia Bandung (Sekarang ITB) tahun 1954
Diploma di Technische Hochschule, Jerman tahun 1960
Doktor di Technische Hochschule, Jerman tahun 1965
Riwayat KarierBekerja di industri pesawat terbang terkemuka di Jerman
Profesor kehormatan (Guru Besar) pada Institut Teknologi Bandung tahun 1967
Direkur Utama (Dirut) PT Industri Pesawat Terbang  Nasional (IPTN)
Dirut PT Industri Perkapalan Indonesia
Dirut PT Industri Senjata Ringan (PINDAD)
Kepala Otorita Pengembangan Daerah Industri Pulau Batam
Ketua Ikatan Cendikiawan Muslim Indonesi (ICMI)
Menteri Negara Riset dan Teknologi/Kepala BPPT
Wakil Presiden RI
Presiden RI menggantikan Presiden Soeharto
Masalah yang dihadapiKetika menjabat Presiden, rakyat di Provinsi Timor-Timur meminta referendum. Atas desakan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Habibie menyetujui pelaksanaan referendum di provinsi tersebut. Provinsi Timor Timur memisahkan diri dari Indonesia. Habibie diberhentikan sebagai Presiden karena pidato pertanggungjawabannya ditolak Majelis Permusyawaratan Rakyat.
PenghargaanBapak Teknologi Indonesia
habibie
B.J. Habibie lahir di Pare Pare, Sulawesi Selatan, pada 25 Juni 1936. Beliau merupakan anak keempat dari pasangan Alwi Abdul Jalil Habibie dan RA. Tuti Marini Puspowardojo. Habibie menikah dengan Hasri Ainun Habibie pada tanggal 12 Mei 1962 dan dikaruniai dua orang putra, yaitu Ilham Akbar dan Thareq Kemal.

Habibie pindah ke Bandung untuk menuntut ilmu di Gouvernments Middlebare School, lalu Habibie masuk Universitas Indonesia di Bandung (Sekarang Institut Teknologi Bandung). Ia mendapat gelar Diploma dari Technische Hochschule, Jerman, tahun 1960, kemudian memperoleh gelar Doktor di bidang konstruksi pesawat terbang dari tempat yang sama pada tahun 1965.

Tahun 1967 beliau menjadi Profesor kehormatan (Guru Besar) pada Institut Teknologi Bandung. sebelumnya Habibie bekerja di industri pesawat terbang terkemuka di Jerman. Selain itu, Habibie juga dipercaya memegang jabatan penting, seperti Direkur Utama (Dirut) PT Industri Pesawat Terbang Nasional (IPTN), Dirut PT Industri Perkapalan Indonesia, Dirut PT Industri Senjata Ringan (PINDAD), Kepala Otorita Pengembangan Daerah Industri Pulau Batam, dan Ketua Ikatan Cendikiawan Muslim Indonesi (ICMI).

Selama masa pengabdiannya di Indonesia, Habibie pernah menjabat Menteri Negara Riset dan Teknologi/Kepala BPPT, menjadi Wakil Presiden RI, dan menjadi Presiden RI menggantikan Presiden Soeharto.

Ketika menjabat Presiden, rakyat di Provinsi Timor-Timur meminta referendum. Atas desakan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Habibie menyetujui pelaksanaan referendum. Hasil jajak pendapat tersebut menetapkan bahwa Provinsi Timor Timur memisahkan diri dari Indonesia. Habibie diberhentikan sebagai Presiden karena pidato pertanggungjawabannya ditolak Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR).

Habibie masih terus mengabdikan diri untuk Indonesia. Melalui Yayasan The Habibie Centre yang didirikan pada 10 November 1999, Habibie berusaha memajukan proses modernisasi dan demokratisasi di Indonesia yang didasarkan pada moralitas dan integritas budaya dan nilai-nilai agama.

Karena jasanya yang begitu besar pada pengembangan teknologi, khususnya pesawat terbang, Habibie dijuluki oleh masyarakat Indonesia sebagai Bapak Teknologi Indonesia.
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae Updated at: 5:07 PM

2 komentar:

  1. Terima kasih materinya, sangat membantu dalam pembelajaran biografi di kelas....

    ReplyDelete
  2. Terima kasih materinya, sangat membantu....

    ReplyDelete

Mohon tidak memasukan link aktif. Silahkan tulis url Anda dengan tanda koma (,). Jika saya sempat akan kunbal....