Home » » Deskripsi Fauna Yang Dilindungi

Deskripsi Fauna Yang Dilindungi

Berdasarkan UU No.5 tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya, Jenis fauna yang dilindungi adalah jenis fauna yang digolongkan kedalam satwa dalam bahaya kepunahan dan satwa yang populasinya jarang atau langka.  Beberapa jenis fauna yang dilindungi antara lain famili mamalia (Menyusui), famili Aves (Burung), famili Reptil (Melata),  famili Insekta (Serangga) , famili pisces (Ikan),  famili Anthozoa dan  famili Bivalvia.

Jenis fauna dapat lebih dikenal apabila dideskripsikan dengan baik, dengan menjelaskan dari beberapa indikator antara lain seperti deskripsi fauna (kebiasaan, makanan, perkembangbiakan, suara, habitat, reproduksi) dan klasifikasinya . Berikut akan dicontohkan dalam pembuatan deskripsi fauna berdasarkan kriteria baku sebagai berikut .

1) Jenis Aves (burung)
Contoh fauna dari jenis aves yang dilindungi adalah Elang/alap Meyer dapat dilihat seperti pada gambar di bawah ini.
Elang Alap
Nama Latin :Accipiter meyerianus (Sharpe,1878) Klas: Aves
Nama Inggris :Meyer’s Goshawk Ordo: Falconivormes
Klasifikasinya :Accipiter meyerianus Family: Accipitridae
Kingdom :Animalia Genus: Accipiter
Phylum :Chordata Species: Accipiter meyerianus

Deskripsi:
Berukuran besar (53 cm), pada fase normal bagian tubuh atas kehitaman dan tubuh bagian bawah keputih-putihan, sedangkan pada fase hitam, seluruh tubuh berwarna hitam. Dalam semua fase bulu, iris tetap berwarna hitam. Usia remaja tubuh bagian atas coklat tua kusam dengan sisi bulu tipis. Suara, nada sengau keras meninggi lebih cepat dan tanpa kekuatan nada menyambung naik seperti pada Elang-alap Bahu-coklat.

Penyebaran global , ditemukan di Maluku, Papua, Kepulauan New Britain, dan Kepulauan Solomon. Penyebaran lokal dapat ditemukan di seluruh Papua sampai pada ketinggian 1600 meter

Kebiasaan, Elang-alap di hutan perbukitan yang kurang dikenal, biasanya terbang rendah di atas kanopi dan sesekali melambung tinggi. Bertengger di dahan pohon yang memungkinkan untuk melihat daerah sekitar. Terbang di sepanjang puncak perbukitan atau di lembah-lembah gunung pada pagi hari dan menyerang sekumpulan merpati yang hendak mencari makan. Makanannya adalah berbagai jenis burung, termasuk ayam kampung.

Perkembangbiakan, elang berkembangbiak sepanjang musim dingin sampai awal musim panas di Australia. Sarang biasanya diletakkan pada pohon yang tinggi dan pernah tercatat sarang dengan 3 (tiga) telur.

2) Jenis Mamalia (Menyusui)
Contoh fauna dari jenis mamalia yang dilindungi adalah Harimau Sumatera
Harimau Sumatera
a
Nama Latin :Panthera tigris sumatrae (Pocock,1929) Klas: Mammalia
Nama Inggris :Panthera tigris sumatrae Ordo: Carnivora
Klasifikasinya :Accipiter meyerianus Family: Felidae
Kingdom :Animalia Genus: Phantera
Phylum :Chordata Species: Panthera tigris

Deskripsi :
Panjang Harimau Sumatera jantan dapat mencapai 2,2 – 2,8 meter, sedangkan betina 2,15 – 2,3 meter. Tinggi diukur dari kaki ke tengkuk rata-rata adalah 75 cm, tetapi ada juga yang mencapai antara 80 – 95 cm, dan berat 130 – 255 kg. Hewan ini mempunyai bulu sepanjang 8 – 11 mm, surai pada Harimau Sumatera jantan berukuran 11 – 13 cm. Bulu di dagu, pipi, dan belakang kepala lebih pendek.

Panjang ekor sekitar 65 – 95 cm. Subspesies ini juga punya lebih banyak janggut serta surai dibandingkan subspesies lain, terutama harimau jantan. Terdapat selaput di sela-sela jarinya yang menjadikan mereka mampu berenang. Harimau sumatera umumnya beraktifitas dimalam hari.

Habitat , Tipe lokasi yang biasanya menjadi pilihan habitat Harimau Sumatera di Indonesia bervariasi, dengan ketinggian antara 0 – 3000 meter dari permukaan laut, seperti :
  1. Hutan hujan tropis, hutan primer dan sekunder pada dataran rendah sampai dataran tinggi pegunungan, hutan savana, hutan terbuka, hutan pantai, dan hutan bekas tebangan
  2. Pantai berlumpur, mangrove, pantai berawa payau, dan pantai air tawar
  3. Padang rumput terutama padang alang-alang
  4. Daerah datar sepanjang aliran sungai, khususnya pada sungai yang mengalir melalui tanah yang ditutupi oleh hutan hujan tropis
  5. Juga sering terlihat di daerah perkebunan dan tanah pertanian
  6. Selain itu juga banyak harimau ditemui di areal hutan gambut.

Harimau Sumatera bukan jenis satwa yang biasa tinggal berkelompok melainkan jenis satwa soliter, yaitu satwa yang sebagian besar waktunya hidup menyendiri, kecuali selama musim kawin atau memelihara anak.

Makanan, Harimau Sumatera termasuk jenis Carnivora yang biasanya memangsa : Rusa Sambar (Cervus unicolor), Kijang (Muntiacus muntjak), Kancil (Tragulus sp.), dan Babi hutan (Sus sp.). Kerbau liar (Bubalus bubalis), Tapir (Tapirus indicus), Kera (Macaca ), Landak (Hystrix brachyura), Trenggiling (Manis javanica), jenis-jenis Reptilia seperti kura-kura, ular, dan biawak, serta berbagai jenis burung, ikan, dan kodok dan jenis-jenis satwa liar lainnya. Hewan peliharaan atau ternak yang juga terkadang menjadi mangsa Harimau.

Perkembangbiakan, Harimau sumatra dapat berbiak kapan saja. Masa kehamilan adalah sekitar 103 hari. Biasanya harimau betina melahirkan 2 atau 3 ekor anak harimau sekaligus, dan paling banyak 6 ekor. Anak harimau hanya minum air susu induknya selama 8 minggu pertama. Sehabis itu mereka dapat mencoba makanan padat, namun mereka masih menyusu selama 5 atau 6 bulan.

3) Jenis Insekta (Serangga)
Contoh fauna dari jenis insekta yang dilindungi adalah Kupu Bidadari Cethosia myrina
Kupu Bidadari
a
Nama Latin :Chitosia myrina (Pratama, 2012)) Klas: Insecta
Nama Inggris :- Ordo: Lepidoptera
Klasifikasinya :Cethosia myrina Family: Nymphalidae
Kingdom :Animalia Genus: Cethosia
Phylum :Arthropoda Species: Cethosia myrina

Deskripsi: kupu-kupu bidadari atau kupu-kupu sayap renda sulawesi ataupun brown accented butterfly ini memiliki lebar rentang sayap hingga 75 mm. Penyebaran global, Terdapat di pulau Sulawesi bagian Selatan dan Utara, hingga merupakan kupu-kupu endemik Sulawesi.

4) Jenis Reptil (binatang melata)
Contoh fauna dari jenis Reptil yang dilindungi adalah Penyu Hijau Chelonia mydas yang dilindungi
Penyu Hijau
a
Nama Latin :Chelonia mydas (Linnaeus, 1758) Klas: Reptilia
Nama Inggris :- Ordo: Tustedines
Klasifikasinya :Chelonia mydas Family: Cheloniidae
Kingdom :Animalia Genus: Chelonia
Phylum :Chordata Species: Chelonia mydas

Deskripsi
Penyu hijau mendapatkan namanya dari warna lemak pada bagian bawah cangkangnya yang berwarna hijau. Panjang hewan anggun dan cantik ini dapat mencapai 90 cm dengan bobot hingga 150 kg.

Penyebaran global, penyu hijau dapat temukan di Kepulauan Derawan, Raja Ampat, Pantai Pangumbahan di Sukabumi, serta Tanjung Benoa dan Pulau Serangan di Bali.

Habitat, Penyu hijau sangat jarang ditemui di perairan beriklim sedang, tetapi sangat banyak tersebar di wilayah tropis dekat dengan pesisir benua dan sekitar kepulauan. Makanan, Penyu hijau dewasa serupakan penyu laut herbivora. Makanan utama mereka dalah lamun laut atau alga, yang hidup di perairan tropis da subtropik. Tetapi anak-anaknya diasumsikan omnivore untuk mempercepat pertumbuhan tubuh mereka. Kemungkinan besar terjadi transisi bertahap, saat penyu mencapai besar yang cukup untuk dapat menghindari predatornya.

Perkembangbiakan, usia untuk kematang seksualnya tidaklah pasti, perkiraan saat ini sekitar 45 hingga 50 tahun. Penyu hijau betina bermigrasi dalam wilayah yang luas, antara kawasan mencari makan.

5) Jenis Pisces (Ikan)
Contoh fauna dari jenis ikan yang dilindungi adalah Ikan Raja Laut Latimeria chalumnae.

ikan raja laut
a
Nama Latin :Latimeria chalumnae (Wikipedia, 2012) Klas: Sarcopterygii
Nama Inggris :- Ordo: Coelacanthiformes
Klasifikasinya :Latimeria chalumnae Family: Latimeriidae
Kingdom :Animalia Genus: Latimeria
Phylum :Chordata Species: Latimeria chalumnae

Deskripsi:
Ekor ikan purba ini berbentuk seperti kipas dengan mata yang besar dan sisik yang terlihat tidak sempurna (seperti batu). Panjangnya mencapai 2 meter dengan berat mencapai 80-100 kg. Perbedaannya terdapat pada warna kulit Latimeria menadoensis yang berwarna coklat sedangkan Latimeria chalumnae berwarna biru baja. Habitat, ikan raja laut mempunyai habitat di lautan dalam, 700 meter di bawah permukaan laut. Meskipun terkadang ikan purba ini bisa berada di kedalaman laut 200 meter. Penyebaran global, pada tahun 1998, seekor ikan raja laut tertangkap di perairan Pulau Manado Tua, Sulawesi Utara.

6) Jenis Bivalvia
Contoh fauna dari jenis Bivalvia yang dilindungi adalah Kima Cina Hippopus porcellanus
Kima Cina
a
Nama Latin :Hippopus porcellanus (Rosewater, 1982) Klas: Bivalvia
Nama Inggris :- Ordo: Veneroida
Klasifikasinya :Hippopus porcellanus Family: Tridacnidae
Kingdom :Animalia Genus: Hippopus
Phylum :Mollusca Species: Hippopus porcellanus

Deskripsi
Memiliki jenis kulit halus, umumnya mencapai 50 cm. Kebiasaan, tinggal di simbiosis dengan fotosintesis dinoflagellata ganggang ( Symbiodinium ) yang tumbuh di mantel jaringan Mereka Sessile di usia dewasa. Habitat, Mendiami terumbu karang dangkal berpasir dan daerah reruntuhan dekat rataan terumbu. Penyebaran global, Indonesia bagian timur, Selatan Filipina, Palau, dan Papua Nugini.

Perkembangbiakan, kematangan seksual dicapai dalam 3 sampai 5 tahun. Setiap spesies matang pada usia yang berbeda. Beberapa kerang menjadi seksual dewasa sebagai laki-laki dalam waktu dua tahun dan kemudian akan secara bertahap mendapatkan gonad betina. Meskipun kerang memiliki organ kelamin betina dan jantan pada saat jatuh tempo, pelepasan sperma dan telur yang terpisah. Hal ini untuk mencegah pembuahan diri sendiri, meskipun tidak dijamin untuk melakukannya. Biasanya, sperma dilepaskan pertama dan kemudian telur.

7) Jenis Anthozoa
Contoh fauna dari jenis Anthozoa yang dilindungi adalah akar bahar Anthiphates spp.

Deskripsi:
Karang terdiri dari satu jenis polip atau lebih yang menutupi permukaan, kerangka luar dari kapur yang dihasilkan oleh epidermis. Kerangka itu akan terus menerus bertambah karena tumbuh menurut tinggi dan diameternya. Kerangka karang (skeleton) tersusun atas karbonat (CaCO3) yang disekresikan oleh epidermis pada bagian tengah di bawah polip

Habitat, akar bahar biasa pada temperatur air laut + 200C, dalam laut + 35 m, terletak pada lingkungan antara 280 LU dengan 280 LS, andaikata ada perubahan temperatur maka perubahan tak melebihi 60C naiknya dan 60C turunnya, air laut ditempat tersebut bisa banyak mengandung O2, air laut harus jernih, air laut mempunyai salinitas / kadar garam tertentu. Kebiasaan, hidupnya koloni, mensekresikan zat tanduk sebagai kerangkanya.

Reproduksi, hewan karang dapat terjadi secara seksual maupun non seksual. Reproduksi Aseksual karang dilakukan dengan cara membentuk tunas. Tunas ini biasanya akan tumbuh di permukaan bagian bawah atau pada bagian pinggir koloni karang. Tunas baru akan tetap melekat hingga ukuran tertentu sampai dapat melepaskan diri dan menjadi individu baru. Pembentukan tunas ini dapat terjadi dilakukan dengan cara pertunasan intretentakular, yaitu pembentukan individu baru dalam individu lama, sedangkan pertunasan ekstrakurikuler merupakan pembentukan individu lama.
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae Updated at: 9:55 PM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif. Silahkan tulis url Anda dengan tanda koma (,). Jika saya sempat akan kunbal....