Home » » Bentuk Tari Berdasarkan Cara Penyajiannya

Bentuk Tari Berdasarkan Cara Penyajiannya

Bentuk tari berdasarkan penyajiannya merupakan muatan pembelajaran kelas VI sekolah dasar. Indonesia memiliki keanekaragaman seni dan budaya. Salah satu bentuk budaya yang juga memiliki nilai seni adalah tari. Tari adalah seni ekspresi jiwa dalam bentuk gerak yang indah dengan iringan tertentu. Keunikan tari tradisional melingkupi gerakan, musik iringan, busana, serta riasan yang berbeda dan mencerminkan budaya di setiap daerahnya. Gerak dalam seni tari memiliki nilai dan berbeda dengan gerak sehari-hari. Berdasarkan bentuk penyajiannya, karya tari tradisional dibagi ke dalam beberapa bentuk tari yaitu bentuk tari tunggal, tari berpasangan atau duet, dan tari berkelompok.

A. Tari Tunggal
Pertunjukan tari yang hanya ditarikan oleh seorang penari digolongkan sebagai tari tunggal atau solo. Walaupun merupakan tari tunggal, tari-tarian tersebut juga boleh dibawakan secara bersama-sama. Contoh-contoh dari tari tunggal beserta asal daerahnya adalah sebagai berikut:

1. Tari Golek Manis dari Jawa Tengah
Tari golek manis berasal merupakan tari tunggal yang berasal dari Jawa Tengah. Namun tarian ini sering dimainkan secara berpasangan atau berkelompok.Tari golek ini mengajarkan kita untuk mencari atau nggoleki tuntunan (petuah, arti, makna) dari tarian yang sudah disaksikan.
Tari Golek Manis dari Jawa Tengah
2. Tari Pendet dari Bali
Tari Pendet adalah jenis tari tunggal yangberasal dari Bali. Tarian ini ditujukan sebagai bentuk ucapan selamat datang atas turunnya dewa di Bumi.

3. Tari Kancet Ledo/Gong dari KalimantanTimur
Tari Gong atau dapat disebut juga Tari Kancet Ledo adalah salah satu tarian Dayak Kalimantan Timur, tepatnya dari suku Dayak Kenyah. Tari Gong dimainkan dengan menggunakan alat musik gong sebagai pengiringnya. Di mana merupakan bentuk tarian tunggal yang ditarikan oleh seorang wanita

5. Tari Gambyong dari Surakarta Jawa Tengah
Pada mulanya, tari gambyong adalah tarian tunggal yang dibawakan oleh satu orang. Namun, seiring perkembangannya, tarian ini menjadi bentuk kesenian yang dibawakan 3-5 orang penari. Dulu tari ini digunakan untuk upacara ritual pertanian demi mendapat kesuburan padi dan panen yang melimpah

6. Tari Baksa Kembang dari Kalimantan Selatan
Tari ini merupakan tari tunggal dan dapat dimainkan oleh beberapa penari wanita. Tari Baksa Kembang dibawakan dengan lemah lembut, yang berarti menunjukkan keramahan si tuan rumah dalam menyambut tamu kehormatan yang berkunjung.

7. Tari Topeng Klana dari Cirebon Jawa Barat
Tari topeng Cirebon memiliki banyak ragam. Tari Topeng Klana adalah gambaran seseorang yang bertabiat buruk, serakah, penuh amarah dan tidak bisa mengendalikan hawa nafsu, ditandai dengan warna merah dari kedoknya

8. Tari Srimpi dari Keraton Kasultanan Yogyakarta
Tarian ini diselenggarakan pada saat pengukuhan raja maupun sultan yang baru dan berbagai acara kenegaraan di keraton. Makna Tari Serimpi adalah gambaran karakter perempuan Jawa yang lembut, anggun, serta memiliki tutur kata yang baik.

9. Tari Kancet Lasan dari Kalimantan Timur
Tari Kancat Lasan adalah tarian adat khas Suku Dayak Kenyah yang ada di Kalimantan Timur. Tari Kancat ini khas dengan gerakan Burung Enggang (rangkong). Konon dahulu kala leluhur mereka turun dari langit dan menyerupai menjadi Burung Enggang.

10. Tari Panji Semirang dari Bali
Tari Panji Semirang merupakan tari Bali yang diciptakan oleh I Nyoman Kaler pada sekitar tahun 1942. Tarian yang merupakan salah satu contoh tari tunggal klasik ini menceritakan pengembaraan Galuh Candrakirana dalam mencari kekasihnya Raden Panji Inu Kertapati

B. Tari Berpasangan atau Duet
Tari berpasangan adalah tarian yang dibawakan oleh dua orang, baik pria-wanita, pria-pria, maupun wanita-wanita. Adakalanya tari berpasangan ditampilkan oleh lebih dua orang, yang penting tari tersebut berkonsep dua yang saling mengisi. Kekuataan tari berpasangan terletak pada kerja sama antar penari baik dari sisi gerak maupun interaksi kedua penari. Beberapa contoh dari tari tradisional berpasangan atau duet adalah sebagai berikut:

1. Tari Serampang Dua Belas dari Sumatera Utara
Tari ini berkembang di daerah Sumatra Utara (Melayu Deli), Sumatra Barat (ranah Minang), dan Riau (Pekanbaru) yang populer di kalangan masyarakat Melayu di masa lampau. Tari Serampang Dua Belas dimainkan secara berpasangan antara putra dan putri. Tarian ini memiliki gerakan yang menitikberatkan pada permainan mata, gerak kaki memutar dan lompatan, ditambah dengan gerak tangan dan tubuh yang gemulai.
Tari Serampang Dua Belas dari Sumatera Utara
2. Tari Legong dari Bali
Tari Legong berasal dari Bali yang dimainkan oleh 2 orang perempuan dan juga para penari yang memakai pakaian adat yang sangat indah. Mulanya tarian ini sebagai tarian persembahan. Seiring perkembangannya zaman, tarian ini bukan hanya sebagai tarian persembahan aja. Tetapi, bisa disaksikan pada acara-acara seperti pernikahan, acara adat dan lainnya.

3. Tari Remo dari Jawa Timur
Tari berpasangan yang berasal dari Jawa Timur ini bernama tari Remo. Tarian ini dimainkan oleh beberapa pasangan dengan gerakan kaki yang lebih mencolok, dimamis dan kencang. Tari Remo sebenarnya digunakan untuk menyambut tamu agung atau tamu yang berasal dari kota jauh.

4. Tari Bambangan Cakil dari Jawa Tengah
Tari Bambangan-Cakil biasanya ditarikan secara berpasangan. Tari Bambangan-Cakil merupakan tari ksatria yang berasal dari Jawa Tengah. Tari ini menggambarkan peperangan pada dunia perwayangan.

5. Tari Cakalele dari Maluku
Tari Cakalele merupakan tari tradisional khas Maluku, tarian ini dimainkan kurang lebih oleh 30 orang penari baik pria maupun wanita. Tari Cakalele memakai pakaian khas perang zaman dulu dan diiringi musik beduk (tifa), suling, dan kerang besar (bia) yang ditiup.

6. Tari Pendet dari Bali
Tari berkelompok asal Bali yang satu ini bernama tari Pendet. Mulanya, tari Pendet merupakan tari pemujaan yang diperagakan di pura menggambarkan penyambutan atas turunnya dewa dewi ke alam marcapada. Seiring perkembangan zaman, tari Pendet dimainkan sebagai tarian penyambutan kedatangan para tamu.

7. Tari Payung dari Sumatera Barat
Tari payung yang berasal dari Sumatera Barat juga merupakan salah satu contoh tari berpasangan. Tari ini mengisahkan perjalanan cinta sepasang muda mudi hingga keduanya dipertemukan dalam ikatan pernikahan. Dalam satu panggung, tarian ini kerap dimainkan oleh 3 sampai 4 pasang penari (6 sd 8 orang).

8. Tari Ketuk Tilu asal Jawa Barat
Tari ketuk tilu adalah tari tradisional Jawa Barat yang menjadi cikal bakal lahirnya tari Jaipong Karawang. Tarian ini juga merupakan contoh tari berpasangan karena dipentaskan oleh penari-penari wanita yang gerakannya dinamis dan saling mengisi.

9. Tari Cokek dari DKI Jakarta
Tari Cokek merupakan tarian yang berasal dari budaya Betawi tempo dulu. Tari cokek ditarikan berpasangan antara laki-laki dan perempuan. Tari Cokek sendiri dianggap memiliki makna bahwa dalam hidup bermasyarakat harus selalu menjaga hati yang bersih.

10. Tari Beksan Wireng dari Surakarta Jawa Tengah
Tari Beksan Wireng yang berasal dari Jawa Tengah tepatnya Kasunanan Surakarta atau yang sekarang dikenal sebagai kota Solo. Tari Beksan Wireng adalah tari prajurit yang unggul sehingga dipentaskan secara berpasangan oleh dua orang laki-laki.

C. Tari Berkelompok
Tari berkelompok yaitu jenis tarian yang terdiri dari banyak orang atau lebih dari dua penari. Tidak ada ketentuan mutlak jumlah maksimal penari. Akan tetapi, ada tari yang memiliki ketentuan khusus. Misalnya, pada tari Bedhaya dari Jawa yang ditampilkan oleh 5 orang penari bisa juga 7 atau 9 penari, yang masing-masing penari memiliki peran dan lintasan tari yang sudah baku Jenis tarian ini sering kali dibawakan untuk acara-acara pertunjukan. Beberapa contoh dari tari berkelompok ini antara lain sebagai berikut :

1. Tari Kecak dari Bali
Tari Kecak yang mengisahkan tentang Ramayana, salah satu tokoh dalam pewayangan. Tari Kecak berasal dari Pulau Dewata Bali. Tarian ini biasanya ditarikan oleh penari laki-laki yang berjumlah belasan hingga puluhan orang. Para penari duduk melingkar dan dengan irama tertentu menyerukan “cak” sambil mengangkat kedua tangannya.
Tari Kecak dari Bali
2. Tari Saman dari NAD
Tari Saman berasal yang berasal dari Aceh. Tari Saman dimainkan oleh penari berjumlah ganjil minimal 7 orang. Jumlah penarinya tidak terbatas tapi haruslah ganjil. Para penari yang menarikan Tari Saman duduk rapi berjajar lalu gerakannya berfokus pada gerakan tepukan pada pundak dan tangan.

3. Tari Tortor dari Sumatera Utara
Tari Tortor berasal dari daerah Tapanuli dan Samosir, Sumatera Utara. Awalnya tarian ini adalah ritual pada upacara kematian dan kesembuhan, tetapi seiring berlalunya waktu tarian ini menjadi tarian khas pada setiap upacara adat. Tidak ada ketetapan jumlah baku dalam tarian tortor. Hanya saja biasanya jumlahnya ganjil.

4. Tari Zapin dari Riau
Tari Zapin adalah tarian berkelompok yang berasal dari Riau. Dalam pementasan panggung, tidak ada batasan mengenai jumlah penari, namun hanya menyesuaikan dengan acara yang diadakan. Terdapat tiga gerakan inti Pada Tari Zapin, yaitu gerakan pembuka, gerakan inti, dan gerakan penutup yang jumlahnya ada 19 gerakan.

5. Tari Gambyong dari Jawa Tengah
Tari Gambyong awalnya adalah tarian tunggal, namun saat ini berkembang menjadi tarian yang dilakukan oleh 3 sampai 5 orang penari. Tari Gambyong merupakan tarian yang dibawakan untuk menyambut Raja Surakarta dan tamu kehormatan kerajaan sekaligus sebagai tarian penghibur dalam berbagai acara.

6. Tari Gantar dari Kalimantan Timur
Tarian ini berasal dari Suku Dayak Benuaq dan Suku Tunjung. Traian ini biasanya dibawakan oleh 4 sampai 6 orang penariTarian ini biasanya dibawakan untuk menyambut tamu karena tarian ini menggambarkan kesopanan, keramah-tamahan, dan keakraban dari Suku Dayak.

7. Tari Kipas Pakarena dari Makasar Sulawesi Selatan
Tari Kipas Pakarena merupakan tarian tradisional dari Sulawesi Selatan tepatnya Makasar. Tarian ini dimainkan oleh empat orang penari dengan iringan musik dari gandrang (semacam gendang) dan puik-puik (alat musik tiup).

8. Tari Lumense dari Sulawesi Tenggara
Tari Lumense berasal Kabupaten Bombana Sulawesi Tenggara dalam menyambut tamu pada pesta- pesta rakyat. Tarian ini dilakukan oleh kelompok perempuan yang berjumlah 12 orang, 6 orang berperan sebagai laki-laki dan 6 lainnya berperan sebagai perempuan.

9. Tari Putri Bekhusek dari Palembang Sumatera Selatan
Tari Putri Bekhusek berasal dari tanah Sumatera Selatan yakni Palembang. Tarian ini sendiri memiliki arti yakni sang putri yang sedang bermain. Tarian ini sangat terkenal di Kabupaten Ogan Komering Ulu (OKU) dan mensimbolkan kemakmuran daerah Sumatera Selatan.

10. Tari Cangget dari Lampung
Tari Cangget berasal dari Lampung beradat pepadun. Tari Cangget ditampilkan untuk acara gawi adat, seperti saat panen raya, upacara mendirikan rumah ataupun untuk mengantar orang yang akan pergi haji. Tari Cangget biasanya ditarikan oleh 6-14 penari wanita dan dua penari pria.
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae.com Updated at: 9:44 AM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif.