Home » » Pola Dasar Baju Wanita Sistem Dressmaking

Pola Dasar Baju Wanita Sistem Dressmaking

Dressmaking adalah pembuatan pakaian wanita. Cara menggambar pola sistem Dressmaking dimulai dari pola bagian belakang sedangkan pola sistem So-en dimulai dari pola bagian muka. Untuk sistem Dressmaking jumlah ukuran yang diperlukan lebih banyak dibandingkan dengan ukuran yang digunakan untuk menggambar pola sistem So-en.

Menggambar pola sistem Dressmaking perhitungan matematiknya sangat sederhana, karena jumlah ukurannya banyak/ukuran yang diperlukan dalam menggambar pola telah ada, ketika menggambar bagian pola cukup dengan cara memindahkan ukuran yang telah ada tersebut, sebagai contoh ukuran panjang bahu pada pola diambil ukuran panjang bahu yang telah ada, lebar muka dan lebar punggung jika kita memerlukannya ketika menggambar pola tinggal melihat ukuran yang telah ada lalu dipindahkan ke pola sesuai dengan tempatnya masing-masing.

A. Ukuran dan Cara Mengambil Ukuran
  1. Lingkar leher : diukur sekeliling leher tidak terlalu ketat dan tidak terlalu longgar
  2. Lebar muka: diukur 6 atau 7 cm dari lekuk leher ke bawah, kemudian diukur datar dari batas lingkar kerung lengan kiri sampai batas lingkar kerung lengan kanan
  3. Lingkar badan: diukur sekeliling badan terbesar dengan posisi cm tidak terlalu kencang dan ditambah 4 cm.
  4. Tinggi dada : diukur dari lekuk leher tengah muka sampai batas diantara dua titik payud*ra kiri dan kanan.
  5. Lingkar pinggang: diukur pas sekeliling pinggang
  6. Lingkar panggul ; diukur melingkar pada pinggul yang paling tebal secara horizontal dengan tidak terlalu ketat
  7. Tinggi panggul : diukur dari pinggang sampai batas panggul terbesar pada bagian belakang
  8. Lebar punggung : diukur 9 cm ke bawah dari tulang leher belakang kemudian diukur mendatar dari batas lingkar kerung lengan kiri ke lingkar kerung lengan kanan
  9. Panjang punggung : diukur dari tulang belakang lurus sampai batas pinggang
  10. Panjang rok : diukur dari pinggang sampai panjang rok yang diinginkan
  11. Panjang bahu : diukur dari batas lingkar leher sampai batas bahu terendah
  12. Panjang lengan : diukur dari bahu terendah sampai panjang yang diinginkan
  13. Tinggi puncak lengan :diukur dari bahu terendah sampai batas lengan terbesar/otot lengan atau sama dengan panjang bahu
Ukuran Tubuh
B. Ukuran untuk Pola Sistem Dressmaking
Ukuran di bawah ini adalah ukuran untuk belajar menggambar pola dasar pakaian wanita dewasa. Jadi untuk membuat pola baju anda sendiri tinggal mengganti angka-angkanya sesuai ukuran anda
No.Nama UkuranUkuran Yang Dibutuhkan
1.Lingkar leher38 cm
2.Lebar muka33 cm
3.Lingkar badan88 cm
4.Tinggi dada15 cm
5.Lingkar pinggang66 cm
6.Lingkar panggul96 cm
7.Tinggi panggul16 cm
8.Lebar punggung34 cm
9.Panjang punggung37 cm
10.Panjang rok50 cm
11.Panjang bahu12 cm
12.Panjang lengan24 cm
13.Tinggi puncak lengan12 cm

C. Cara Menggambar Pola Dasar Sistem Dressmaking (skala 1:6)
a). Pola Dasar Badan
Menggambar pola sistem Dressmaking dimulai dari pola belakang, tetapi sebelumnya ditentukan pedomam umumnya yaitu ukuran ½ lingkar badan yang dimulai dengan sebuah titik.
Pola dasar Badan
  1. A - B = ½ ukuran lingkar badan.
  2. A - C = ¼ lingkar badan ditambah 1 cm.
  3. B - B1 = 1,5 cm.
  4. B1 - D = ukuran panjang punggung, buat garis horizontal ketitik E.
  5. B - B2 = 1/6 lingkar leher ditambah 1 cm.
  6. Hubungkan titik B1 dengan B2 seperti gambar (leher belakang).
  7. C - C1 = 5 cm, hubungkan ke titik B2 dengan garis putus-putus (garis bantu).
  8. B2 dipindahkan ukuran panjang bahu melalui garis bantu diberi nama titik B3
  9. B3 - B4 = 1 cm, samakan ukuran B2 ke B4 dan dihubungkan dengan garis tegas.
  10. B1 - G = ½ panjang punggung ditambah 1 cm, buat garis horizontal kekiri dan beri nama titik H.
  11. B1 - G1 = 9 cm.
  12. G1 - F1 = ½ lebar punggung (buat garis batas lebar punggung).
  13. Bentuk garis lingkar kerung lengan belakang mulai dari titik B4 menuju F1 terus ke F seperti gambar.
  14. D - D1 = ¼ ukuran lingkar pinggang ditambah 3 cm (besar lipit kup) dikurang 1 cm.
  15. D - D2 = 1/10 lingkar pinggang.
  16. D2 - D3 = 3 cm (besar lipit kup).
  17. Dari D2 dan D3 dibagi 2, dibuat garis putus-putus sampai kegaris badan (G dan H) diukur 3 cm kebawah, dihubungkan dengan titik
  18. D2 dan D3 menjadi lipit kup.
  19. D - D1 = ¼ ukuran lingkar pinggang ditambah 3 cm.
  20. D1 dihubungkan dengan F, menjadi garis sisi badan bagian belakang.

Keterangan Pola Bagian Muka
  1. A - A1 = 1/6 lingkar leher ditambah 1 cm.
  2. A - A2 = 1/6 lingkar leher ditambah 1,5 cm.
  3. Hubungkan titik A1 dengan A2 seperti gambar (garis leher pola muka).
  4. A1 - C2 = ukuran panjang bahu.
  5. A2 - A3 = 5 cm.
  6. A3 - F2 = ½ lebar muka.
  7. Hubungka titik C2 ke F2 terus ke F seperti gambar (lingkar kerung lengan bagian muka).
  8. E - E1 = 2 cm (sama besarnya dengan ukuran kup sisi).
  9. E1 - E4 = ¼ lingkar pinggang ditambah 4 cm (3 cm besar lipit kup
  10. dan 1 cm untuk membedakan pola muka dengan belakang).
  11. E1 - E2 = 1/10 lingkar pinggang.
  12. E2 - E3 = 3 cm (besar lipit kup).
  13. E2 dan E3 dibagi dua dibuat garis putus-putus sampai kegaris tengah bahu.
  14. A2 - J = ukuran tinggi dada.
  15. Dari J dibuat garis sampai ke J1.
  16. J1 - J2 = 2 cm, lalu dihubungkan dengan titik E2 dan E3 membentuk lipit kup.
  17. F - I = 9 cm, lalu dihubungkan dengan garis putus-putus ke titik J1.
  18. J1 - K = 2 cm.
  19. Dari I ke I1 dan I2 diukur masing-masing 1 cm, lalu hubungkan dengan titik K.
  20. I1 - K = I2 - K, yang dijadikan patokan panjang adalah ukuran I1 ke K.
  21. E4 dihubungkan dengan I2 dan titik I1 dengan F, menjadi garis sisi badan bagian muka.

b). Pola Lengan
Menggambar pola lengan dimulai dai titik A yang merupakan puncak lengan. Ukuran Yang Diperlukan
1). Lingkar kerung lengan = 40 cm (diukur dari pola badan)
2). Tinggi puncak lengan = 12 cm
3). Panjang lengan = 24 cm
Pola Lengan
Keterangan Pola Lengan
  1. A - B = panjang lengan.
  2. A - C = ukuran tinggi puncak lengan, buat garis sampai ke titik D dan E, setelah diukur dari titik A ½ lingkar kerung lengan yang ukurannya bertemu dengan garis dari tititk C.
  3. Buat garis putus-putus (garis bantu) dari A ke D dan dari A ke E.
  4. Garis bantu dari A ke D dan A ke E dibagi tiga. 1/3 dari A ke D diberi titik A1 dan dari A ke E dinamakan titik A2.
  5. A1 - A4 = A2 - A3 = 1,5 cm.
  6. Titik D1 = 1/3 D - A
  7. D ke D1 dibagi dua dinamakan titik D2.
  8. D2 - D3 = 0,5 cm.
  9. Hubungkan A dengan A4 dengan D1, D3 dan D seperti gambar (lingkar kerung lengan bagian muka).
  10. Hubungkan A dengan A3 dan E seperti gambar (lingkar kerung lengan bagian belakang).
  11. G - G1 = E1 - E2 = 1,5 cm.
  12. Hubungkan E dengan E2 (sisi lengan bagian belakang), dan D dengan G seperti gambar (sisi lengan bagian muka)

c). Pola Rok
Ukuran yang diperlukan
1). Lingkar pinggang = 66 cm
2). Tinggi panggul = 16 cm
3). Lingkar Panggul = 96 cm
4). Panjang Rok = 50 cm
Pola Rok
Keterangan Pola Rok Muka
Menggambar pola rok dimulai dari titik A.
  1. A - B = panjang rok.
  2. A - C = tinggi panggul.
  3. A - A1 = ¼ lingkar pinggang ditambah 4 cm ( 3 cm untuk besar lipit kup, 1 cm untuk membedakan ukuran pola muka degan pola belakang).
  4. A1 - A2 = 1,5 cm.
  5. Hubungkan A dengan A1 seperti gambar (garis pinggang).
  6. A - D = 1/10 lingkar pinggang.
  7. D - D1 = 3 cm.
  8. Pada garis tengah antara D dan D1 dibuat garis lurus sampai batas garis C dengan C1(garis panggul).
  9. D - D1 = 12 cm.
  10. C - C1 = ¼ lingkar panggul ditambah 1 cm.
  11. B - B1 = C - C1.
  12. B1 - B2 = 3 cm.
  13. B2 - B3 = 1,5 cm.
  14. Hubungkan A1 dengan C1 membentuk garis pinggul dan dari C1 ke B3. Hubungkan B dengan B3 seperti gambar (garis bawah rok).

Keterangan Pola Rok Belakang
Menggambar pola rok bagian belakang sama dengan cara meggambar pola rok bagian muka. Bedanya hanya terletak pada ukuran lingkar pinggang dan lingkar panggul. Ukuran lingkar pinggang dan ukuran lingkar panggul pola bagian muka lebih besar 2 cm dari pada pola bagian belakang.

Tetapi bentuk garis sisi, garis pinggang dan garis bawah rok sama dengan pola rok bagian muka. Untuk itu maka pola rok bagian belakang dibuat dari pola rok bagian muka. Untuk membedakannya cukup dengan memindahkan garis tengah muka sebesar 2 cm dengan cara mengukur dari A ke E sama dengan dari B ke F yaitu 2 cm, hubungkan titik E dengan F dengan garis lurus (garis tengah belakang).
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae Updated at: 9:05 PM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif. Silahkan tulis url Anda dengan tanda koma (,). Jika saya sempat akan kunbal....