Home » » Menjaga Martabat Manusia dengan Menjauhi Zina

Menjaga Martabat Manusia dengan Menjauhi Zina

Zina adalah melakukan hubungan biologis layaknya suami istri di luar tali pernikahan yang sah. Mahasuci dan Maha Mulia Allah Swt. yang menghendaki manusia untuk menjadi makhluk-Nya yang mulia dan bermartabat termasuk dalam hal menyalurkan kebutuhan biologis.

Secara umum Q.S. al-Isaa’/17:32 mengandung pesan-pesan mengenai larangan mendekati zina karena zina merupakan perbuatan keji, dan suatu jalan yang buruk. Q.S. an-Nμr/24:2 berisi perintah Allah Swt. untuk mendera pezina perempuan dan pezina laki-laki masing-masing seratus kali.

A. Memahami Makna Larangan Pergaulan Bebas dan Zina
Salah satu dampak negatif dari pergaulan bebas adalah perilaku yang sangat dilarang oleh agama Islam, yaitu zina. Zina berasal dari kata zana-yazni yang artinya hubungan persetub*han antara perempuan dengan laki-laki yang sudah mukallaf (balig) tanpa akad nikah yang sah. Jadi, zina adalah melakukan hubungan biologis layaknya suami istri di luar tali pernikahan yang sah menurut syari’at Islam.

Para ulama sepakat bahwa zina hukumnya haram, bahkan zina dianggap sebagai puncak keharaman. Hal tersebut didasarkan pada firman Allah Swt. dalam Q.S. al-Isra/17:32. Menurut pandangan hukum
Islam, perbuatan zina merupakan dosa besar yang dikategorikan sebagai perbuatan yang keji, hina, dan buruk. Perbuatan zina dikategorikan menjadi dua bagian, yaitu sebagai berikut.
  1. Zina Muhsan, yaitu pezina sudah balig, berakal, merdeka, sudah pernah menikah. Hukuman terhadap zina mu¥san adalah dirajam (dilempari dengan batu sederhana sampai meninggal).
  2. Zina Gairu Muhsan, yaitu pezina masih lajang, belum pernah menikah. Hukumannya adalah didera seratus kali dan diasingkan selama satu tahun.

Tuduhan perzinaan harus dapat dibuktikan dengan bukti-bukti yang kuat, akurat, dan sah. Tidak boleh menuduh seseorang melakukan zina, tanpa dapat mendatangkan empat orang saksi. Di antara dampak negatif zina adalah sebagai berikut.
  1. Mendapat laknat dari Allah Swt. dan rasul-Nya.
  2. Dijauhi dan dikucilkan oleh masyarakat.
  3. Nasab menjadi tidak jelas.
  4. Anak hasil zina tidak bisa dinasabkan kepada bapaknya.
  5. Anak hasil zina tidak berhak mendapat warisan.

B. Ayat-ayat Al-Qur’an dan Hadis tentang Larangan Mendekati Zina
1. Q.S. al-Isra’/17:32
a. Lafal Ayat dan Artinya

وَلَا تَقْرَبُوا الزِّنَا ۖ إِنَّهُ كَانَ فَاحِشَةً وَسَاءَ سَبِيلًا
(walaa taqrabuu alzzinaa innahu kaana faahisyatan wasaa-a sabiilaan)

Artinya :
“Dan janganlah kamu mendekati zina; (zina) itu sungguh suatu perbuatan keji, dan suatu jalan yang buruk.”

b. Hukum Tajwid
Lafadz Hukum Bacaan Alasan
وَلاَ Mad Thobi’i Fathah bertemu alif sukun
تَقْرَ Qolqolah sugro Ada huruf qolqolah yaitu ق yang berharakat sukun asli
بُوْاالزِّ Alif Lam syamsiyah Ada ال  bertemu huruf syamsiyah yaitu ز
نٰىاِ Mad jaiz munfasil Mad thobi’i bertemu hamzah di lain kalimat.
إِنَّهُ Ghunnah Ada nun yang ditasydid
كَانَ Mad thobi’i Fathah bertemu alif sukun
فَحِشَةً Mad thobi’i Fathah bertemu alif sukun
فَحِشَةًوَ Idghom bighunnah Fathah tanwin bertemu huruf wawu
وَسَاءَ Mad wajib muttasil Mad thobi’i bertemu hamzah dalam satu kalimat
سَبِيْلاً 1. Mad thobi’i
2. Mad iwadh
  1. Kasroh bertemu ya’ sukun
  2. Mad yang ada di akhir kalimat, berharokat tanwin fathah dan dibaca waqof

c. Kandungan Ayat
Secara umum Q.S. al-Isra’/17:32 mengandung larangan mendekati zina serta penegasan bahwa zina merupakan perbuatan keji, dan suatu jalan yang buruk. Allah Swt. secara tegas memberi predikat terhadap perbuatan zina melalui ayat tersebut sebagai perbuatan yang merendahkan harkat, martabat, dan kehormatan manusia.

Imam Sayuti dalam kitabnya al-Jami’ al-Kabir menuliskan bahwa perbuatan zina dapat megakibatkan enam dampak negatif bagi pelakunya.
  1. Menghilangkan wibawa.. Pelaku zina akan kehilangan kehormatan, martabat atau harga dirinya di masyarakat..
  2. Mengakibatkan kefakiran,. Perbuatan zina juga akan mengakibatkan pelakunya menjadi miskin sebab ia akan selalu mengejar kepuasan birah*nya. 
  3. Mengurangi umur. Perbuatan zina tersebut juga akan mengakibatkan umur pelakunya berkurang lantaran akan terserang penyakit yang dapat mengakibatkan kematian. 
  4. Mendapat murka dari Allah Swt.. Perbuatan zina merupakan salah satu dosa besar sehingga para pelakunya akan mendapat murka dari Allah Swt. kelak di akhirat.
  5. Hisab yang jelek (banyak dosa). Pada saat hari perhitungan amal (yaumul hisab), para pelaku zina akan menyesal karena mereka akan diperlihatkan betapa besarnya dosa akibat perbuatan zina yang dia lakukan semasa hidup di dunia.
  6. Siksaan di neraka. Para pelaku perbuatan zina akan mendapatkan siksa yang berat dan hina kelak di neraka.

2. Q.S. an-Nμr/24:2
a. Lafal Ayat dan Artinya

الزَّانِيَةُ وَالزَّانِي فَاجْلِدُوا كُلَّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا مِائَةَ جَلْدَةٍ ۖ وَلَا تَأْخُذْكُمْ بِهِمَا رَأْفَةٌ فِي دِينِ اللَّهِ إِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۖ وَلْيَشْهَدْ عَذَابَهُمَا طَائِفَةٌ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ

(alzzaaniyatu waalzzaanii faijliduu kulla waahidin minhumaa mi-ata jaldatin walaa ta/khudzkum bihimaa ra/fatun fii diini allaahi in kuntum tu/minuuna biallaahi waalyawmi al-aakhiri walyasyhad 'adzaabahumaa thaa-ifatun mina almu/miniina)

Artinya :
“Pezina perempuan dan pezina laki-laki, deralah masing-masing dari keduanya seratus kali, dan janganlah rasa belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) agama (hukum) Allah Swt., jika kamu beriman kepada Allah Swt. dan hari kemudian; dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sebagian orang-orang yang beriman.”

b. Hukum Tajwid
Lafadz Hukum Bacaan Alasan
الزَّانِيَةُ Idghom syamsiyah Ada alif lam bertemu huruf syamsyiyah yaitu huruf za'
وَالزَّانِي Idghom syamsiyah Ada alif lam bertemu huruf syamsyiyah yaitu huruf za'
فَاجْلِدُوا Qolqolah sughro Ada huruf qolqolah yaitu huruf jim bertanda baca sukun (asli mati)
وَاحِدٍ Mad thobi’i Ada Fathah bertemu alif
وَاحِدٍ مِنْهُمَا Idghom bighunnah Ada tanwin bertemu huruf idghom bighunnah yaitu huruf mim
مِنْهُمَا Idhar halqi Ada nun sukun bertemu huruf idhar yaitu huruf ha', dan mad thobi'i karena ada fathah diikuti alif
جَلْدَةٍ ۖ وَلَا Idghom bighunnah Ada tanwin bertemu wawu dan mad thobi'i karena ada fathah diikuti alif
كُمْ بِهِمَا Ihfa' syafawi Ada mim mati bertemu huruf ba'
رَأْفَةٌ فِي Ihfa' haqiqi Ada tanwin bertemu huruf fa' dan mad thobi'i karena ada kasro diikuti ya' sukun
دِينِ Mad thobi'i Ada kasrah diikuti ya' sukun
دِينِ اللَّهِ Tarqiq Ada lam jalalain didahului huruf bertanda baca kasroh
إِنْ كُنْتُمْ Ihfa' haqiqi Ada nun sukun bertemu kaf, dan ihfa' haqiqi juga karena ada nun sukun bertemu ta
تُؤْمِنُونَ Mad thobi'i Ada dhommah diikuti wawu sukun
بِاللَّهِ Tarqiq Ada lam jalalain didahului huruf bertanda baca kasroh
وَالْيَوْمِ Idhar qomariyah Ada alif lam bertemu ya
الْآخِرِ Idhar qomariyah Ada alif lam bertemu alif
وَلْيَشْهَدْ Qolqolah sughro Ada dal bertanda baca sukun
عَذَابَهُمَا Mad thobi'i Ada fathah diikuti alif
طَائِفَةٌ مِنَ Idghom bighunnah Ada tanwin bertemu mim
الْمُؤْمِنِينَ Idhar qomariyah Ada alif lam bertemu mim dan mad arid lis sukun karena ada mad thobi'i sebelum waqaf

c. Kandungan Ayat
Kandungan Q.S. an-Nμr/24:2 adalah :
  1. Perintah Allah Swt. untuk mendera pezina perempuan dan pezina laki-laki masing-masing seratus kali.
  2. Orang yang beriman dilarang berbelas kasihan kepada keduanya untuk melaksanakan hukum Allah Swt.
  3. Pelaksanaan hukuman tersebut disaksikan oleh sebagian orang-orang yang beriman.

3. Hadis tentang Larangan Mendekati Zina
Hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim
HADIST
“Barangsiapa beriman kepada Allah Swt. dan hari akhir maka janganlah berdua-duaan dengan wanita yang tidak bersama mahramnya karena yang ketiga adalah setan.” (H.R. Ahmad)

C. Menerapkan Perilaku Mulia
Kewajiban menutup aurat dengan berbusana sesuai dengan syari’at Islam, merupakan salah satu akhlak yang sangat penting dalam Islam. Pernerapan perilaku tersebut dalam pergaulan sehari-hari di antaranya dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut:
  1. Menjaga Pergaulan yang Sehat . Pergaulan yang sehat antara laki-laki dan perempuan merupakan pergaulan yang bernilai positif, dan mengandung manfaat. 
  2. Menjaga aurat. Aurat merupakan bagian dari tubuh yang harus dilindungi dan ditutupi agar terjaga dari pandangan lawan jenis. 
  3. Menjaga pandangan. Pandangan laki-laki terhadap perempuan atau sebaliknya termasuk celah bagi setan melancarkan strategi untuk menggodanya.
  4. Menjaga kehormatan. Benteng paling akhir dari harga diri dan kehormatan manusia baik laki-laki maupun perempuan adalah pada organ tubuh yang paling pribadi tersebut.
  5. Meningkatkan aktivitas dan rajin berpuasa
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae Updated at: 6:50 PM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif.