Home » » Mendulang Prestasi, Mengembangkan Potensi Ekonomi

Mendulang Prestasi, Mengembangkan Potensi Ekonomi

Indonesia kembali dipercaya untuk menyelenggarakan kegiatan akbar SEA Games ke-26. Ini merupakan keempat kalinya Indonesia menjadi tuan rumah festival olahraga terbesar se ASEAN ini setelah sebelumnya di SEA Games 1979, SEA Games 1987, dan SEA Games 1997.

SEA Games ke-26 ini dilaksanakan pada 11-26 November 2011. Upacara pembukaan diselenggarakan secara spektakuler di sepanjang Sungai Musi, sedangkan penutupan di gedung bersejarah, Benteng Kuto Besak (Fort).

Bumi Sriwijaya (Palembang) ditetapkan sebagai tuan rumah penyelenggaraan SEA Games di samping Jakarta yang menjadi tuan rumah pendukung. Dengan demikian, setelah Chiang Mai dan Nakhon Ratchasima di Thailand, salah satu provinsi terbesar di Pulau Sumatera ini akan tercatat sebagai salah satu dari tiga kota yang pernah menyelenggarakan SEA Games di luar ibu kota negara. Dua tahun sebelumnya, Laos yang baru bergabung dengan ASEAN dipercaya menjadi tuan rumah untuk SEA Games ke-25.

Indonesia bertekad menyusul keberhasilan Laos tersebut. Sebanyak 542 medali emas dipertandingkan melalui 44 Cabang olahraga, 22 cabang di dipertandingkan di Palembang dan 24 cabang dipertandingkan di Jakarta. Setidaknya ada tiga sukses yang dapat dicapai Indonesia terkait pelaksanaan SEA GAMES ke-26, yaitu sukses prestasi, sukses penyelenggaraan, dan sukses dalam peningkatan perekonomian, terutama di dua kota tempat terselenggaranya acara tersebut, Palembang dan Jakarta.
 Potensi Ekonomi
Peningkatan Sektor Ekonomi
Dalam hal peningkatan perekonomian, bukan hanya industri besar, penyelenggaraan SEA Games juga berpotensi memajukan perekonomian Sumatera Selatan secara keseluruhan. Menjelang acara, pertumbuhan ekonomi provinsi ini mengalami peningkatan hingga 6,4% disebabkan pembangunan fisik sarana dan prasarana SEA Games yang menggunakan tenaga kerja besar-besaran. Persiapan SEA Games terlihat telah meningkatkan geliat ekonomi masyarakat di Palembang dan sekitarnya, setidaknya sejak awal tahun 2011. Geliat ekonomi ini terlihat dari dibangunnya sejumlah hotel baru, terserapnya sekitar 4.000 tenaga buruh untuk pembangunan, serta meningkatnya kegiatan di sentra kerajinan rakyat untuk pembuatan cendera mata. Sekitar 5.000 atlet dari negara di Asia Tenggara, termasuk dari Indonesia akan berpartisipasi dalam ajang ini.

Sukses prestasi, sukses penyelenggaraan, dan sukses dalam peningkatan perekonomian tentunya tidak terlepas dari kerja keras dari seluruh pihak.

Jawab pertanyaan berikut berdasarkan teks.
1. Kapan Indonesia menjadi tuan rumah penyelenggaraan SEA Games?
Indonesia menjadi tuan rumah SEA Games ke-26 yang dilaksanakan pada 11-26 November 2011.
2. Di mana SEA Games ke-26 diselenggarakan?
SEA Games ke-26 diselenggarakan di Bumi Sriwijaya (Palembang) ditetapkan sebagai tuan rumah pedan  Jakarta yang menjadi tuan rumah pendukung
3. Apa yang kamu ketahui tentang SEA Games?
SEA Ganes adalah festival olahraga terbesar se ASEAN
4. Sebutkan 3 kesuksesan yang akan diraih dalam penyelenggaraan SEA Games.
Ada tiga sukses yang dapat dicapai Indonesia terkait pelaksanaan SEA GAMES ke-26, yaitu sukses prestasi, sukses penyelenggaraan, dan sukses dalam peningkatan perekonomian.
5. Apa pengaruh penyelenggaraan SEA Games terhadap pertumbuhan ekonomi Sumatra Selatan? Jelaskan.
SEA Games meningkatkan ekonomi masyarakat di Palembang dan sekitarnya. Beberapa pengaruh SEA Ganes antara lain dibangunnya sejumlah hotel baru, terserapnya sekitar 4.000 tenaga buruh serta meningkatnya kegiatan di sentra kerajinan rakyat untuk pembuatan cendera mata.
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae Updated at: 6:35 PM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif.