Home » , » Perkembangan Kecerdasan/Intelektual Anak

Perkembangan Kecerdasan/Intelektual Anak

Kecerdasan berhubungan dengan memori/daya ingat, kreativitas, dan hasil test IQ yang diperoleh seseorang, atau merupakan kemampuan menjelaskan seseorang. Menurut Piaget kecerdasan atau intelligence adalah unsur biologis tertentu yang beradaptasi. Dijelaskan bahwa pencapaian biologis tersebut memungkinkan manusia untuk berinteraksi secara efektif dengan lingkungannya pada tahapan psikologis tertentu; sebagaimana dinyatakan oleh Piaget: ”intelligence is one kind of biological achievement, which allows the individual to interact effectively with the environment at a psychological level” (Ginsburg and Opper, 1979).

Perkembangan domain kognitif, yaitu pematangan proses-proses dan produk-produk pikiran manusia yang menuntun untuk “mengetahui” adalah suatu proses komplek yang berdampak signifikan dan kontinyu terhadap semua domain perkembangan lainnya. Pada saat yang sama, perkembangan dan kompetensi yang meningkat dalam domain lain mempengaruhi perkembangan kualitatif kapasitas kognitif.

Karena perkembangan intelektual memiliki bentuk yang berputar,  menjanjikan arah-arah baru pada pendidikan masa kanak-kanak awal yang mendukung integrasi beragam domain pembelajaran melalui pembelajaran pengalaman memiliki potensi besar.

Beberapa kontribusi tokoh-tokoh yang menyumbangkan pemikirannya dalam perkembangan intelektual anak;

Intelejensi Gardner
Kemungkinan bahwa kekuatan dan hasil dalam koneksi otak sangat dipengaruhi oleh kecenderungan alami telah dianggap sebagai perspektif teori intelejensi oleh Howard Gardner (1993a, 1997), seorang Psikolog Universitas Harvard. Walaupun lebih cenderung menganggap intelejensi sebagai kapabilitas manusia atau bakat daripada sejumlah fenomena tetap didalam kepala, Gardner melihat neurobiologi menghasilkan “mekanisme pemprosesan informasi inti” yang berhubungan dengan intelejensi tertentu. Gardner mendefinisikan intelejensi sebagai “kemampuan untuk memecahkan masalah atau produk-produk fashion yang merupakan konsekuensi dalam latar budaya atau komunitas tertentu.” (1994,581).

Ia menawarkan sedikitnya tujuh atau lebih  kecerdasan yang meliputi Variasi yang besar melihat manusia di dalamnya dan kultur, kecerdasan ilmu bahasa, kecerdasan berbakat musik, kecerdasan logika matematika, kecerdasan mengenai ruang, kecerdasan bodily-kinesthetic, kecerdasan intrapersonal, kecerdasan hubungan antar pribadi, dan kemungkinan suatu kecerdasan penyelidikan alam.

Ia mengutip bukti untuk teori nya dari studi orang banyak tentang uraian dalam mental spesifik yang berfungsi para orang brain-damaged dan profil yang intelektual tentang populasi khusus (e.g. keajaiban dan sarjana) siapa yang mempertunjukkan pengembangan luar biasa di dalam satu area tetapi hanya minimal atau kemampuan yang berkurang area lain. Berada di pusat teori nya bahwa manusia yang dengan mekanisme inti tertentu yang dilengkapi dengan kekuatan seorang anak dan kebutuhan dan anak-anak menguasai isi yang lebih menantang, ketrampilan, dan konsep.

Teoritis Jean Piaget Dan Lev Vygotsky
Piaget melihat kematangan kognitif sebagai suatu rangkaian progresif dari tahap-tahap yang didefnisikan secara struktural.  Pandangannya bahwa kematangan berkembang dari usaha motivasi diri manusia sangat sesuai dengan temuan-temuan neurobiologi terbaru dan teori-teori lain mengenai kognisi.  Dalam mengembangkan konsep atau skema yang berguna, anak-anak mengulangi tindakan tertentu. Tindakan ini mengakibatkan mereka memperoleh informasi baru yang membutuhkan akomodasi pemfungsian.

Piaget melihat rangkaian teori progresif sebagai langkah-langkah dari penggambaran  perspektif ini telah digambarkan menarik kritik yang terbesar oleh mereka yang membubarkan gagasan itu untuk pergeseran kualitatif spesifik dalam hati pada waktu tertentu di dalam rentang kehidupan, Yang mana pandangan tersebut menjadi meningkatkan usaha manusia menjadi organisma penuh dan motivasi untuk menyesuaikan dan bisa dipertimbangkan pengalaman sehari-hari sesuai dengan neurobiological penemuan sekarang dan teori sekarang tentang pengamatan.

Di dalam mengembangkan konsep bermanfaat atau berencana, anak-anak secara penuh mengulangi arti tindakan tertentu secra berulang-ulang {e.g.,meneteskan suatu obyek dari kursi yang tinggi, bersajak kata-kata atau bunyi  yang serasi, tertentu, mengamati bagaimana saraf tak sadar seseorang, gambar atau scribbling, mendengarkan suatu cerita, mengendarai suatu trike, menyelesaikan teka-teki, atau penulisan jurnal sehari-hari).
Anak Usia Dini
Ini mengakibatkan mereka " bertemu secara kebetulan" informasi baru yang manapun akan berasimilasi atau menghasilkan suatu kebutuhan dalam kaitan dengan fungsi sekarang. Kapan pengetahuan manusia secara teori berasimilasi experiential, mereka melakukannya tanpa merasakan kebutuhan manapun untuk menyesuaikan cara mereka memikirkan peristiwa atau situasi tertentu . Bagaimanapun, ada waktu lain ketika mereka menjadi " disequiltbrated," atau membuang gagasan secara teori; ini menyebabkan mereka sudah mulai berpesan tentang situasi atau peristiwa yang tidak lagi sesuai dengan kenyamanan cara berpikir lama mereka tentang hal  itu.

Menurut Piaget, ada empat tahap operasi mental yang digunakan anak-anak untuk memahami peristiwa dan fenomena, dan ini saling dibangun secara epigenetis.  Ringkasan Hamacheck kemampuan intelektual dasar yang berhubungan dengan setiap tahap ini. Usia yang berhubungan dengan tahap-tahap ini adalah perkiraan, dan anak-anak terus-menerus bergerak menuju perolehan proses-proses level tinggi sementara masih memperlihatkan bukti batasan-batasan karakteristik yang diidentifikasikan dengan tahap-tahap tertentu.

Pendidik awal masa kanak-kanak bekerjasama dengan anak-anak sangat bermanfaat dalam pemahaman dan menghormati gaya karakteristik berpikir di dalam langkah-langkah tertentu sedemikian sehingga aktivitas dan tingkatan teori pengalaman tidak melebihi kemampuan anak untuk memperolehnya.

Ikhtisar tentang Langkah-Langkah Intelektual Piaget
LangkahUmurKarakteristik Dasar
1. Sensorimotor2 TahunBayi belajar bahwa mereka adalah berbeda dari object lainnya  dan belajar melalui manipulasi dan pikiran sehat mereka. Ada suatu keinginan kuat dan kebutuhan untuk rangsangan
2. Berpikir Preoperational2-7 Tahun
a. Tahap Preoperational2-4 TahunHal utama periode egosentris sepanjang anak-anak adalah tidak mampu untuk melihat berbagai hal dari segi pandangan mereka yang cenderung untuk menggolongkan jalan yang sangat sederhana (e.g., jika seorang bapak adalah seorang laki-laki, kemudian semua orang harus menjadi ayah).
b. Tahap intuitif
Anak-Anak pelan-pelan mulai berpikir dalam kaitan dengan kelas, menangani konsep nomor;jumlah, dan melihat hubungan sederhana. Anak-Anak adalah " intuitif"; itu berarti, mereka adalah mampu bagaimana membuat penggolongan walaupun mereka tidak benar-benar memahami mengapa atau bagaimana. Mereka kembangkan suatu kesadaran yang berangsur angsurmerupakan kekekalan massa, berat/beban, dan volume ( e.g., mereka dapat lihat bahwa jumlah boleh tetap sama sekalipun mentransfer ke suatu kontainer ukuran berbeda).
3. Wujudkan pikiran operasional4-7 TahunAnak-Anak berkembang dalam kemampuan dengan sadar menggunakan dan memahami operasi logis seperti reversibilas dalam perhitungan, penggolongan ( menarik object ke dalam hirarki kelas), dan mengorganisir object ke dalam suatu rangkaian yang ditetapkan, seperti meningkatkan ukuran atau berat
4. Pikiran operasional formal11-15 TahunAnak muda lebih lanjut  mengembangkan kemampuan untuk memahami konsep abstrak (e.g., kemampuan ke seriation tentang " ideal," memahami cause-effect hubungan, memikirkan masa depan dan mengembangkan hipotesis 

Oleh karena itu, mereka tidak secara otomatis mengetahui apa yang mulai diketahui anak-anak yang lebih besar dimana angka, masa, jarak, volume, dan area tetap konstan walaupun bentuknya berubah. Anak-anak dalam tahap konkret dapat menjadi lebih reflektif mengenai operasi tersebut dan itu adalah yang dibutuhkan untuk melakukan suatu tindakan.

Lev Vygotskys konsep zone proximal pengembangan (ZPD) adalah di sini penting dalam kaitan dengan pembelajaran optimal anak-anak. Vygotsky yakin bahwa pengembangan seharusnya tidak dipandang sebagai suatu sifat yang dinamis dan secara kontinum adalah prilaku, tingkat kematangan yang berubah atau zona yang dibatasi oleh prilaku-prilaku yang tampaknya sedang berkembang dalam waktu dekat.konstan tetapi dinamis dan secara konstan mengubah rangkaian perilaku, derajat tingkat waktu menjadi matang, atau zone yang terbatas oleh perilaku yang nampak dekat dengan mengembangkan di masa mendatang.

Ia uraikan dua tingkatan yang membentuk parameter pengembangan pada manapun waktu tertentu (I) yang tingkat lebih rendah capaian menunjuk ketika capaian mandiri ( yaitu, apa yang anak ketahui dan dapat segera mereka lakukan tanpa bantuan seseorang yang lebih banyak mengetahui seperti orang dewasa, suatu panutan, suatu mitra khayal, atau anak-anak lebih tua tingkatan pengembangan lebih tinggi) dan (2) suatu yang tingkatnya lebih tinggi seperti secara maksimal dibantu pencapaiannya, yang mana anak dapat mencapai dengan dukungan (yaitu.tanda kunci rahasia, isyarat, pernyataan, demonstrasi, penjelasan, aktivitas praktek secara rinci tersusun, dll.).

Bantuan eksternal macam ini (Wood, 1989; Wood, Brumner& Ross, 1976; Wood& Middleton, 1975), pada awalnya diperkenalkan di Bab 4 Kamu akan mengingat bahwa orang dewasa menyediakan dukungan sosial yang mengijinkan anak itu untuk bergerak maju dan melanjutkan membangun kemampuan baru. Keterlibatan orang dewasa kemudian adalah dikurangi seperti anak berkembang dalam kemampuannya untuk menangani ketrampilan atau masalah dengan bebas. Pada waktu ini, tugasnya jauh lebih menantang (yaitu suatu ZPD baru) diperkenalkan ( Gardner et al., 1996).

Sesudah itu, dengan bantuan dan praktek, tingkatan yang dibantu menjadi bagian dari capaian anak mandiri, dan mengedepankan waktu menjadi suatu kematangan. Pendidik efektif mengetahui bahwa konsep ZPD ini pengajarannya harus diarahkan untuk anak tingkat lebih tinggi ZPD tetapi bahwa ada yang membatasi pada banyak orang tentang seorang anak dapat ditantang secara teori tertentu dimanapun waktunya. Kapan ketrampilan atau konsep diperkenalkan terlalu jauh di atas suatu ZPD anak, anak-anak akan " ke luar,' mulai mengabaikannya , tidak untuk menggunakan, atau menggunakan salah dan tidak sesuai ( Leong& Bodrova, 1995).

Di sini sangat kritis, juga, adalah Vygotsky's yakin "semua fungsi mental lebih tinggi adalah hubungan sosial internalized" (yaitu., anak-anak secara terus menerus bisa mempertimbangkan dan ditarik menuju pembelajaran yang lebih banyak tentang konsep, ketrampilan, dan memproses oleh karena interaksi mereka dengan orang yang lain. Mereka belajar apa yang menarik dari pelajaran itu atau apa yang mereka rasa ketika adanya penghargaan untuk belajar..

Piaget meminta dengan tegas bahwa semua pengetahuan, mencakup kemampuan untuk memberi alasan secara logika, dibangun ketika undang-undang anak-anak dan orang-orang dan mencoba untuk bisa dipertimbangkan pengalaman mereka Zahorik (1997,30) mengakui teori ini mempertahankan appeal-that pengetahuan kuat diakibatkan oleh ketidakseimbangan, muncul dari pengetahuan utama dan tumbuh melalui pengalaman dan umpan balik. Ini adalah terpenuhi ketika anak-anak memperoleh komponen dasar dari suatu pengetahuan pokok.
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae Updated at: 7:50 PM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif. Silahkan tulis url Anda dengan tanda koma (,). Jika saya sempat akan kunbal....