Home » » Bagian Bagian Panggung Proscenium

Bagian Bagian Panggung Proscenium

Observasi panggung perlu dilakukan sebelum menata panggung. Kegiatan observasi meliputi pencermatan terhadap ukuran panggung, peralatan, serta perlengkapan dan bagian panggung. Memahami bagian-bagian panggung secara menyeluruh merupakan wawasan mendasar bagi penata panggung. Secara umum, jenis panggung yang digunakan baik dalam pementasan maupun pembelajaran adalah panggung proscenium. Alasan utama penggunaan jenis panggung ini adalah memiliki bagian-bagian yang hampir sama dan standar antara satu tempat dengan tempat lainnya.

Panggung atau gedung teater Indonesia belum dibangun sesuai standar. Tetapi prototipe atau model proscenium yang biasa disebut dengan auditorium yang paling banyak dijumpai di Indonesia. Di bawah ini adalah gambar dan keterangan bagian-bagian panggung proscenium secara lengkap menurut Theatre Project Consultants.
Bagian-bagian panggung tampak samping Gambar.
Keterangan :
  1. Apron adalah area panggung proscenium yang berada di bagian depan dinding bingkai proscenium dan tepat di atas orchestra pit. Jika lantai orchestra pit dinaikkan selevel panggung (baik dengan menggunakan mesin atau panggung tambahan), maka akan menambah luas apron dan biasanya disebut sebagai forestage (panggung terdepan) atau panggung tambahan.
  2. Arbor pit adalah celah terbuka pada lantai diujung panggung, di bawah struktur tali-temali panggung, yang digunakan untuk menaikturunkan tali berisi pemberat ketika menaikkan atau menurunkan layar dan bar lampu strip. Ruang kecil di bawah celah ini juga disebut sebagai arbor pit.
  3. Auditorium adalah area tempat duduk penonton atau ruang penonton. Disebut juga sebagai house.
  4. Back of house (BOH) merupakan area belakang panggung yang tidak terbuka untuk umum. Area ini digunakan untuk menyiapkan pertunjukan dan segala sesuatu yang mendukung pertunjukan. Disebut juga sebagai backstage.
  5. Balcony (Balkon) adalah tempat duduk penonton yang berada di atas auditorium, dimaksudkan untuk menambah area penonton.
  6. Balkon disebut juga sebagai circle, mezzanine, atau tier.
  7. Balcony rail adalah pagar atau pipa besi pembatas yang berada di depan balkon. Biasanya juga digunakan untuk memasang lampu spot di depan balkon.
  8. Box boom adalah tiang pemasangan lampu spot tambahan yang terletak di sisi depan auditorium, biasanya berupa pipa vertikal.
  9. Box merupakan area duduk penonton di auditorium yang khusus. Biasanya terletak di antara baris kursi nomor dua dan dua belas. Tatanan kursi lebih longgar serta ruang dibatasi pagar khusus dari pipa atau setengah dinding. Disebut juga sebagau opera box.
  10. Bridge adalah serambi atau papan jalan yang terletak di atas bar-bar lampu yang digunakan untuk meraih, menata dan mengarahkan lampu. Disebut juga dengan lighting bridge atau loading bridge.
  11. Control room merupakan ruang kontrol yang biasanya terletak di bagian belakang auditorium. Digunakan sebagai ruang untuk mengontrol cahaya dan suara, dan perlengkapan lain selama pementasan berlangsung.
  12. Crossover merupakan jalan lintasan atau gang yang berada di belakang panggung. Digunakan oleh para pemeran (pemain) dan kru panggung untuk melintas dari ujung satu ke ujung yang lain tanpa terlihat oleh penonton. Disebut juga sebagai crossover corridor atau crossover gallery.
  13. Deck adalah lantai panggung.
  14. Fly merupakan bagian atas panggung tempat peralatan dekorasi, kain layar, dan perlengkapan artistik yang tergantung dan tersembunyi dari pandangan penonton. Disebut juga sebagai fly loft,
  15. fly tower, loft, atau stage tower.
  16. Fly rail merupakan pagar teralis mendatar, tempat pengoperasian tali-temali panggung yang biasanya berisi pemberat untuk menaikturunkan layar atau dekorasi gantung. Disebut juga sebagai index rail atau locking rail.
  17. Followspot booth adalah ruang khusus yang terletak di bagian atas, tertutup, dan hanya untuk mengoperasikan lampu follow spot yang mengikuti arah pergerakan pemeran di atas pentas.
  18. Forestage merupakan panggung atau ruang tambahan yang terletak di depan apron.
  19. Forestage grid adalah kisi-kisi di bagian atas auditorium terdepan yang bisa digunakan untuk memasang lampu atau menggantungkan dekorasi tertentu.
  20. Front of house (FOH) adalah area publik di dalam gedung teater. Juga berarti tempat atau letak tata lampu (bar) di bagian atas auditorium terdepan, di depan atas panggung.
  21. Gallery adalah tempat duduk penonton yang berada di atas atau disebut balkon. Tempat duduk penonton yang lebih tinggi dan berada di samping auditorium, biasanya hanya diisi beberada baris kursi.
  22. Grid disebut juga sebagai gridiron adalah lantai dari struktur baja atau logam yang ditambahkan di bagian teratas area panggung. Digunakan untuk memasang dan memperbaiki peralatan panggung yang berada di atas kerangka panggung.
  23. House merupakan area tempat duduk penonton atau ruang untuk para penonton. Disebut juga auditorium.
  24. Jump adalah ruang, tempat atau podium yang lebih tinggi di dalam area panggung. Disebut juga gallery atau lighting jump.
  25. Lighting catwalk adalah papan jalan yang tinggi, biasanya berada di atas auditorium dan digunakan untuk memasang lampu spot.
  26. Mix position merupakan area di dalam auditorium, biasanya tidak permanen, yang digunakan untuk mengoperasikan peralatan tata suara selama pementasan berlangsung.
  27. Orchestra di Amerika disebut sebagai usage adalah area tempat duduk di lantai utama audiorium atau di bagian utama di antara tempat duduk penonton. Tempat duduk yang paling dekat dengan penonton biasanya di Amerika disebut stalls, dan di Inggris disebut usage.
  28. Orchestra pit adalah area atau lantai yang menjorok ke bawah tepat di depan panggung apron, digunakan untuk para pemain musik orkestra selama pementasan. Ruangan ini biasanya bisa dinaikkan sehingga sejajar dengan apron dan menjadi panggung tambahan.
  29. Parterre adalah area tempat duduk penonton yang berada melingkar di belakang orchestra, biasanya tempatnya lebih tinggi dan diberi pembatas setengah dinding. Disebut juga parquet circle atau orchestra circle.
  30. Pin rail adalah pagar dari pipa logam tempat untuk meletakkan dan mengoperasikan baris lampu spot.
  31. Plaster line adalah ujung panggung yang menghadap dinding proscenium atau tirai besi, biasanya digunakan untuk menyembunyikan peralatan dan perlengkapan tata panggung selama pementasat. Disebut juga sebagai setting line.
  32. Projection booth adalah ruang tertutup yang berada di bagian atas dan digunakan untuk menyimpan dan mengoperasikan peralatan proyeksi.
  33. Proscenium merupakan bagian terbuka dari dinding proscenium di mana penonton dapat menyaksikan panggung. Disebut juga sebagai proscenium arch, proscenium opening, atau pros.
  34. Proscenium box adalah sebuah ruang kotak yang berbatasan dengan dinding proscenium. Disebut juga stage box.
  35. Proscenium wall adalah dinding yang memisahkan area panggung dan penonton.
  36. Seating wagon adalah podium atau panggung yang bisa digerakpindahkan dengan menggunakan roda yang berisi kursi penonton. Biasanya diletakkan di celah orchestra pit untuk menambah tempat duduk penonton jika diperlukan.
  37. Setting line adalah garis yang paralel dengan proscenium dan biasanya di bagian ujung yang bebas dari halangan. Digunakan untuk menyimpan perlengkapan tata panggung. Disebut juga plaster line.
  38. Sound and Light Lock (SLL) merupakan ruangan di bagian depan yang memisahkan antara auditorium dan lobi atau area sirkulasi, untuk menjaga keheingan suara dan cahaya luar ruang yang masuk. Ruangan ini juga ada di house bagian belakang.
  39. Stage adalah area tempat pertunjukan berlangsung yang biasanya lebih tinggi dari baris penonton terdepan.
  40. Stage house merupakan bagian gedung teater di seputar dinding proscenium termasuk di dalamnya panggung dan wings serta semua bagian tempat yang termasuk dalam area panggung.
  41. Stalls adalah area tempat duduk penonton di lantai utama auditorium dan paling dekat dengan panggung.
  42. Standing room merupakan area yang biasanya terletak di belakang auditorium atau di sisi gallery tempat penonton menyaksikan pertunjukan dengan berdiri.
  43. Trap room adalah ruangan di bawah panggung yang digunakan untuk memunculkan efek tata panggung. Salah satu bagian ruangan ini bisa dibuka menuju area panggung.
  44. Wagon storage merupakan ruangan di bawah auditorium atau panggung, biasanya di salah satu ujung orchestra pit yang digunakan untuk menyimpan set kursi penonton.
  45. Wing merupakan bagian sisi kanan dan kiri panggung dan digunakan untuk muncul dan keluarnya pemain, perlengkapan dekorasi, sirkulasi, serta untuk mengoperasikan beberapa peratalan teater.

Seorang penata panggung perlu juga memahami bentuk panggung lain seperti panggung arena dan thrust. Karena bentuk panggung yang berbeda memiliki prinsip artistik yang berbeda. Untuk memperoleh hasil terbaik penata panggung diharuskan memahami karakter jenis panggung yang akan digunakan
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae Updated at: 2:55 PM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif. Silahkan tulis url Anda dengan tanda koma (,). Jika saya sempat akan kunbal....