Home » » Cara Mengukur Sudut dengan Satuan Baku dan Tak Baku

Cara Mengukur Sudut dengan Satuan Baku dan Tak Baku

Sudut adalah suatu daerah yang dibentuk oleh dua buah sinar garis yang titik pangkalnya berimpit (bersekutu). Dalam bangun dua dimensi atau bangun datar yang beraturan, sudut dapat pula diartikan sebagai ruang antara dua buah ruas garis lurus yang saling berpotongan. Dalam kehidupan sehari-hari baik di rumah maupun di sekolah banyak sekali benda-benda yang memiliki sudut. Misalnya saja meja, lemari, buku, papan tulis, ubin, dan masih banyak benda yang lainnya. Diharapkan setelah mempelajari sudut siswa dapat menentukan besar sudut yang ditemukan dalam kehidupan sehari-hari di rumah, sekolah, dan tempat bermain dengan satuan tidak baku dan satuan derajat

A. Jenis-jenis Sudut
Nama sebuah sudut dapat dinyatakan dengan dua cara, yaitu dengan satu huruf, diambil dari nama titik sudut atau dengan tiga huruf, maka nama titik sudut diletakkan di tengah. Besar sudut satu putaran adalah 360°. Sudut dalam lingkaran adalah sudut satu putaran. Contohnya adalah jarum jam yang berputar dari angka 12 kembali ke angka 12 menempuh sudut satu putaran atau 360°. Selain sudut satu putaran ternyata ada beberapa jenis sudut yang lain yang dapat kita temukan dalam kehidupan sehari-hari. Berdasarkan besarnya sudut yang terbentuk, sudut dapat dikelompokkan menjadi beberapa kelompok atau beberapa jenis sudut. Ada 5 jenis sudut yang perlu kalian ketahui, yakni.
jenis sudut
  1. Sudut siku-siku lebih dikenal dengan sudut tegak lurus yang besarnya adalah 90°. 
  2. Sudut lancip lebih dikenal dengan sudut"runcing/tajam". Besar sudute lancip adalah kurang dari 90°.
  3. Sudut tumpul lebih dikenal dengan sudut"rebah/roboh". Besar sudut tumpul lebih dari 90 ° dan kurang dari 180°. 
  4. Besar sudut lurus adalah 180°. 
  5. Sudut refleks besarnya lebih dari 180° tetapi kurang dari 360°.

B. Mengukur Sudut Dengan Satuan Tak Baku
Pengukuran sudut dapat dilakukan dengan menggunakan satuan baku dan satuan tidak baku. Satuan tidak baku adalah satuan yang tidak ditetapkan sebagai satuan pengukuran secara umum atau secara ilmiah, karena pengukuran ini tidak dapat dinyatakan dengan jelas atau tidak dapat digunakan untuk memeriksa ketepatan suatu ukuran Satuan baku adalah satuan yang ditetapkan sebagai satuan pengukuran secara umum (internasional) karena pengukuran dengan satuan baku dapat dinyatakan dengan jelas dan dapat dipakai untuk memeriksa ketepatan suatu ukuran.

Pengukuran sudut dengan satuan tak baku dapat dilakukan dengan terlebih dahulu menentukan sudut satuan. Kita juga dapat membuat pengukur sudut dari kertas origami. Pengukur tersebut dinamakan busur. Untuk membuat sudut satuan dapat dilakukan dengan cara lipat kertas seperti berikut.
sudut satuan
Busur dibagi delapan bagian yang sama. Setiap potongan adalah satu unit pengukuran. Beri nomor setiap potongan dari 0-7 searah jarum jam dan berlawanan dengan arah jarum jam. Cara yang dilakukan tadi adalah menentukan jenis dan besar sudut dengan menggunakan satuan tidak baku.

Ternyata kita bisa mengukur besar suatu sudut dengan sudut lain yang telah kita buat sebelumnya. Sudut yang dibuat dan digunakan untuk mengukur sudut yang lain dapat disebut sebagai sudut satuan. Pada gambar di atas besar sudut yang diukur adalah 1, 5 satuan sudut.

C. Mengukur Sudut Dengan Satuan Baku
Sudut dilambangkan dengan “∠“. Untuk mengukur sudut secara lebih akurat menggunakan busur derajat. Busur derajat adalah alat untuk mengukur besar sudut. Busur derajat mempunyai bagian-bagian sebagai berikut: skala 0°, pusat busur derajat, tepi skala, dan garis alas busur derajat. Bagian-bagian sudut terdiri atas titik sudut dan kaki-kaki sudut. Satuan besar sudut adalah derajat (°). Cara mengukur besar sudut digunakan alat ukur yang disebut busur derajat. Besar sudut yang biasa diukur dengan busur derajat adalah 0° sampai dengan 180°.
mengukur sudut
Cara mengukur sudut : Impitkan pusat busur derajat dengan titik sudut yang akan diukur. Impitkan pula garis alas busur dengan kaki sudut, sehingga skala 0° berimpit dengan kaki sudut. Bacalah tepi skala dengan tepat pada kaki sudut lainnya.

D. Menggambar Sudut
Langkah-langkah menggambar sudut adalah sebagai berikut :
  1. Tentukan titik sudut, misalnya titik O.
  2. Buatlah garis lurus dari titik O ke kanan atau kekiri.
  3. Ambillah busur derajat. Impitkan garis alas busur derajat pada garis yang melalui titik O. Impitkan pula pusat busur pada titik O sehingga skala 0° berimpit pada garis alas busur.
  4. Tentukan titik A pada skala 0° dan tentukan titik B pada tepi skala (tepi lengkung) yang arahnya berlawanan dengan arah gerak jarum jam dari skala 0°
  5. Angkatlah busur derajat. Buatlah garis dari titik O melalui titik B.

Sudut dapat bernilai positif dan negatif. Jika diputar berlawanan arah jarum jam maka akan terbentuk sudut positif. Jika diputar searah jarum jam maka akan terbentuk sudut negatif. Derajat adalah nama satuan yang digunakan untuk menyatakan besar sudut. Pengukuran sudut dapat dilakukan dengan menggunakan satuan baku dan satuan tak baku.
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae Updated at: 8:13 PM

1 komentar:

  1. cara mengukur sudut suatu lahan tanah rumusnya gmn ya pak, lahan kami bentuknya tidak siku soalnya?

    ReplyDelete

Mohon tidak memasukan link aktif. Silahkan tulis url Anda dengan tanda koma (,). Jika saya sempat akan kunbal....