Home » » Cara Membuat Lampu Lalu Lintas Sederhana

Cara Membuat Lampu Lalu Lintas Sederhana

Menurut UU No. 22/2009 tentang Lalu lintas dan Angkutan Jalan lampu lalu lintas adalah lampu yang mengendalikan arus lalu lintas yang terpasang di persimpangan jalan, tempat penyeberangan pejalan kaki (zebra cross), dan tempat arus lalu lintas lainnya. Lampu ini yang menandakan kapan kendaraan harus berjalan dan berhenti secara bergantian dari berbagai arah. Tujuan adanya lampu lalu lintas adalah : Pertama, untuk menghindari hambatan karena adanya perbedaan arus jalan bagi pergerakan kendaraan. Kedua, memfasilitasi persimpangan antara jalan utama untuk kendaraan dan pejalan kaki dengan jalan sekunder sehingga kelancaran arus lalu lintas dapat terjamin. Ketiga, mengurangi tingkat kecelakaan yang diakibatkan oleh tabrakan karena perbedaan arus jalan.

Lampu lalu lintas memiliki banyak variasi, tergantung dari budaya negara yang menggunakannya dan kebutuhan khusus di perempatan tertentu. Namun secara umum lampu lalu lintas terdiri dari 3 buah lampu yang masing-masing mempunyai fungsi yang berbeda-beda. Lampu berwarna merah berfungsi sebagai tanda beberhenti bagi setiap pengendara di jalan raya. Lampu berwarna kuning berfungsi sebagai tanda  bersiap bagi pengendara untuk jalan. Lampu berwarna hijau berfungsi sebagai tanda  kendaraan berjalan (tidak boleh berhenti).

Pada lampu lalu lintas masing-masing lampu di hubungkan dengan  kabel, saklar , dan batu baterai lalu lampu dinyalakan secara bergantian. Kita juga dapat membuat lampu lalu lintas sederhana dengan memanfaatkan beberapa bahan yang tersedia di sekitar kita. Berikut ini cara membuat lampu lalu lintas sederhana.

A. Alat dan Bahan
Dalam proses pembuatan lampu lalu lintas sederhana dibutuhkan beberapa alat dan bahan yang dapat kita temukan. Alat-alat yang digunakan dalam membuat lampu lalu lintas sederhana antara lain sebagai berikut.
  1. 􀂇Kardus bekas
  2. 3 buah bola lampu kecil
  3. 3 buah baterai besar
  4. 3 BuahsSaklar bel ukuran kecih
  5. 3 buah tempat b sla lampu
  6. Kabel berwarna hitam dan merah
  7. Kantong plastik atau kertas tipis berwarna merah, kuning dan hijau.
  8. Gunting atau cutter untuk membuat lubang.
  9. Solasi atau lakban untuk menempelkan lampu pada kotak kardus.
lampu lalu lintas
B. Cara Membuat:
Setelah alat dan bahan tersedia langkah selanjutnya adalah proses pembuatan lampu lalu lintas sederhana. Berikut ini langkah-langkah yang dapat ditempuh dalam membuat lampu lalu lintas sederhana.
  1. Potonglah kertas kardus membentuk jaring-jaring balok kemudian kardus dirakit sehingga membentuk balok seperti pada gambar. Pada bagian belakang balok dibiarkan tetap terbuka yang nantinya digunakan untuk memasukan lampu ke dalam kotak kardus.
  2. Setelah kotak kardus siap, buatlah 3 buah lingkaran pada balok tersebut dan potonglah menggunakan gunting/cutter di sekeliling garis lingkaran.
  3. Setelah lubang dibuat potonglah kertas tipis berwarna atau tas kresek berbentuk lingkaran sebanyak tiga buah dengan warna yang berbeda.
  4. Tempelkan  kertas tipis tersebut pada lobang kotak kardus dengan urutan warna merah, kuning, dan hijau.
  5. Buatlah rangkaian listrik paralel dengan menggunakan 3 bola lampu dan sambungkan pada saklar. Susunlah rangkaian seperti pada gambar di atas. Lampu disusun dengan urutan dari atas ke bawah yaitu merah, kuning, dan hujau. Ujilah rangkaian listrik buatanmu berulang kali agar benar-benar dapat berfungsi dengan baik. Apabila masih belum bisa menyala periksalah kabel atau saklar, mungkin ada yang tidak tersambung dengan baik.
  6. Setelah rangkaian selesai, tempelkan dudukan lampu pada setiap lingkaran melalui bagian belakang balok. Agar melekat pada kardus gunakan lakban
  7. Cobalah lampu lalu lintas yang telah dibuat dengan cara menyalakan lampu secara bergantian.

Pembuatan lampu lalu lintas sederhana pada tulisan di atas merupakan salah satu contoh penerapan rangkaian listrik. Rangkaian Listrik adalah suatu kumpulan komponen elektronika yang saling di hubungkan atau di rangkai dengan sumber tegangan menjadi satu kesatuan yang memiliki fungsi dan kegunaan tertentu. Rangkaian Listrik hanya terdapat arus listrik yang dapat mengalir jika listrik tersebut berada dalam keadaan terbuka. Dari percobaan di atas, dapat kita lihat bahwa lampu akan menyala apabila rangkaian berada dalam kondisi tertutup (tersambung dengan saklar). Lampu menyala karena dalam rangkaian terdapat aliran arus listrik.
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae Updated at: 3:44 PM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif. Silahkan tulis url Anda dengan tanda koma (,). Jika saya sempat akan kunbal....