Home » » Jenis Musik Kreasi

Jenis Musik Kreasi

Musik kreasi adalah hasil penglohan suara, melodi, harmoni, ritme, vokal dan tempo yang dikemas menjadi sebuah musik. Musik kreasi dapat dipertunjukkan melalui media vokal, media instrumen, maupun media campuran dalam seluruh kelompok masyarakat di dunia. Ada beberapa jenis musik kreasi yang berkembang sampai dengan saat ini. Jenis musik kreasi yang tumbuh dan berkembang dalam kehidupan masyarakat terdiri dari musik tradisional, musik klasik, musik modern, dan musik kontemporer. Berikut ini penjelasan mengenai jenis-jenis musik kreasi.

1. Musik Tradisional
Musik tradisional adalah musik yang dipengaruhi oleh adat, tradisi dan budaya masyarakat tertentu. Pada umumnya musik tradisi baik vokal maupun instrumen menjadi milik bersama, karena musik tradisi banyak yang tidak diketahui penciptanya, tahun tercipta. Musik tradisional dengan kesederhanaannya merupakan warisan seni budaya leluhur yang memiliki nilai luhung, diakui keberadaannya karena mampu mengadaptasi lingkungan tempat karya musik itu hidup dan berkembang.

2. Musik Klasik
Musik klasik lahir dari masa sekitar akhir abad ke-18, semasa hidup komponis Haydn dan Mozart. Musik klasik yang pembuatan dan penyajiannya memakai bentuk, sifat, dan gaya dari musik yang berasal dari masa lalu. Musik klasik adalah musik kuno. (Suharto, 1992:63) musik klasik hidup dan berkembang di lingkungan kaun bangsawan, di lingkungan istana atau keraton. Karya musik klasik memiliki sifat yang mempertahankan nilai-nilai dan norma yang sangat kuat.

3. Musik Modern
Musik Modern dikenal dengan sebutan musik kreasi baru. Musik ini bersumber dari musik tradisional dan musik klasik, yang dikemas dari hasil sebuah proses kreasi dari bentuk aslinya, biasanya kreasi musik ini mencerminkan sikap dinamis yang menjadi tuntunan masyarakat. Musik modern secara prinsip mampu memberi nuansa baru meskipun materinya lama.

4. Musik Kontemporer
Musik kontemporer adalah musik baru di Indonesia yang tidak berkaitan dengan tradisi sama sekali. Kriteria dari kontemporer adalah ketidakbiasaan atau suatu bayangan “kebebasan sepenuhnya”. Kontemporer dianggap sebagai salah satu gaya tertentu, yang diartikan sebagai suatu sikap menggarap di ujung perkembangan seni yang digeluti. (Dieter Mack, 2001:35).

Pengamatan Jenis Musik Kreasi
Musik Vokal Kreasi
Musik vokal adalah jenis musik yang disajikan hanya dengan suara vokal manusia saja tanpa adanya iringan suara alat musik dan pada umumnya dalam bentuk nyanyian. Contoh penyajian musik vokal adalah opera, pertunjukan yang hampir seluruhnya dalam bentuk nyanyian. Bentuk opera dikenal sebagai langendriyan. Bentuk lain penyajian vokal adalah bernyanyi tunggal (solo), duet, kuartet, kuintet, sektet, oktet, atau kuartet ganda. Paduan suara dinyanyikan oleh 14 orang atau lebih biasanya dinyanyikan dalam banyak suara.
musik kreasi
Kelompok vokal atau vokal group berarti sekelompok orang yang bergabung untuk menyanyikan sebuah lagu bersama-sama,baik dalam satu suara maupun beberapa suara. Jenis suara manusia tersebut dapat dibagi menjadi suara wanita, terdiri dari 3 suara : sopran (tinggi), mezzo sopran (sedang), alto (rendah), suara pria, terdiri dari 3 suara : tenor (tinggi), baritone (sedang), bass (bass), dan suara anak-anak, terdiri dari 2 suara : tinggi, rendah. Nilai estetis musik vokal kreasi adalah perpaduan berbagai jenis suara yang saling mengisi dan membuat harmoni suara.

Musik Instrumen Kreasi
Musik Instrumen adalah jenis musik yang disajikan hanya suara alat-alat musik saja tanpa adanya vokal. Paduan alat musik yang dibentuk dari berbagai alat musik seperti gesek, tiup kayu, tiup logam, dan perkusi disebut orkestra. Orkestra dibagi menurut alat musik yang digunakan antara lain orkes fanfare (orkes yang disajikan adalah alat-alat musik tiup ditambah perkusi), orkes harmoni (orkes yang disajikan menggunakan alat musik tiup, alat musik gesek, dan perkusi), orkes simfoni (orkes yang disajikan dengan mengguanakn seluruh alat musik yang ada). Setiap alat dan media tersebut memiliki karakter yang berbeda.

Berdasarkan jumlah alat musik yang disajikan, pengelompokan penyajian musik dapat terdiri atas penyajian musik tunggal, duet, trio, kuartet, kuintet, sekstet, vokal group, dan orkestra. Nilai estetis musik instrumen adalah harmoni yaitu keserasian, keselarasan, kesesuaian bunyi dari setiap instrumen dalam kelompok musik yang tampil sebagai suatu bentuk yang utuh dan enak didengar. Selain itu nilai keindahan musik instrumen dapat dilihat dan dirasakan melalui cara memainkan, bentuk alat musik, dan bunyi yang dihasilkan.

Musik Campuran
Musik campuran adalah jenis musik yang disajikan gabungan antara keduanya yaitu adanya vokal yang diiringi oleh suara lantunan alat musik. Bentuk penyajian dari musik campuran ini dapat berupa musik band, orkes dangdut, kasidah, ensambel, dan lain-lain. Nilai keindahan musik campuran antara lain pada keselarasan suara penyanyi dengan iringan suara alat musik. Selain itu juga penampilan dari pemain musik dan penyanyi dalam membawakan musik tersebut.

Fungsi Musik Kreasi
Musik kreasi yang ada dalam suatu masyarakat berkembang dari hanya sebagai media hiburan menjadi salah satu alat pengungkapan ekspresi yang disebut seni musik. Berikut adalah beberapa fungsi umum musik kreasi.
  1. Mengungkapkan emosi. Musik berfungsi untuk mengungkapkan emosi baik oleh penulis lagu maupun para penikmat musik. Ada musik yang memiliki suasana ceria, hangat untuk mengekspresikan kegembiraan. Musik yang bernuansa sedih, seram, menegangkan, menyayat untuk mengekspresikan perasaan yang dialami.
  2. Sebagai sarana hiburan. Fungsi awal dari musik adalah sebagai media penghibur. Konser dan pertunjukan musik dan didatangi oleh banyak orang untuk memperoleh hiburan dari musik.
  3. Sebagai salah satu ritual. Pada masa lalu upacara atau ritual keagamaan selalu diisi musik. Tujuannya adalah supaya semua orang dapat menjalaninya secara lebih khidmat. Beberapa agama yang sering mempergunakan musik di setiap upacara adalah agama Hindu di Bali.
  4. Untuk meningkatkan kecerdasan. Otak manusi dibagi menjadi dua yaitu right hemisphere (otak kanan) dan left hemisphere (otak kiri). Keseimbangan dua bagian otak tersebut dapat mempengaruhi kecerdasan manusia. Musik dijadikan sebagai alat penyeimbangan otak kiri. Daya estestis musik juga dapat dimanfaatkan sebagai penambah IQ.
  5. Mengiring tarian. Musik pengiring tarian selalu selaras dengan gerakan tarian, musik yang tersebut dimanfaatkan untuk menyelaraskan gerakan para penari. Bahkan ada musik yang dapat mempengaruhi penontonnya untuk ikut menari juga. Misalnya saja pada kesenian Kuda Lumping, jika orang yang memiliki kemampuan khusus akan ikut menari karena mendengar musik pengiring tarian Kuda Lumping.
  6. Sebagai Media Pengobatan (Therapy). Beberapa tabib Muslim pada abad ke-9 dan ke-10 telah menggunakan musik sebagai sarana penyenbuh penyakit, baik jasmani maupun rohani. Seorang filsuf,Al-Farabi (257-337) H/870-950 SM telah menulis risalah tentang pengobatan melalui musik Al-‘llaj fi Al Musiqa. Beethoven, tanpa disadarinya,juga membuktikan bahwa musiknya menjadi alat penyembuhan penyakit jiwa bagi komposer yang kesepian karena ketuliaanya tersebut.
  7. Sebagai pengiring pertunjukan. Pentas drama dan film selalu diiringi musik yang disesuaikan dengan suasana adegannya. Tujuannya adalah membantu penonton untuk memahami suasana dalam pertunjukan tersebut.
  8. Untuk melambangkan sesuatu. Tempo musik biasanya digunakan untuk melambangkan suatu suasana. Misalnya saja jika musik yang dimainkan temponya lambat, maka itu melambangkan kesedihan. Musik juga dapat menjadi lambang suatu negara misalnya lagu Indonesia Raya yang merupakan perlambangan dari negara Indonesia.
  9. Sebagai pengiring kegiatan olahraga. Kegiatan olahraga terutama senam baik senam ritmik maupun senam kesegaran jasmani terasa lebih enerjik ketika diringi musik. Jika tempo musik cepat, maka dengan sendirinya gerakan kita akan semakin cepat.
  10. Sebagai sarana pendidikan. Suatu pelajaran akan lebih mudah dipahami jika dijadikan musik atau diiringi musik. Musik juga dapat digunakan sebagai sarana penyampaian nasehat yang mendidik anak.
  11. Meramaikan suasana. Ketika sendiri memainkan atau mendengarkan musik akan membuat suasana menjadi lebih ramai. Suasana dalam perjalanan juga akan terasa lebih meriah jika diiringi dengan musik.
  12. Sebagai ciri khas kebudayaan setempat. Setiap negara di dunia dan bahkan setiap daerah di Indonesia pasti memiliki sebuah musik tradisional sebagai salah satu ciri khas kebudayaannya. Ketika orang-orang mendengar musik tersebut, mereka pasti langsung mengingat daerah dimana musik tersebut berasal.
  13. Sebagai sarana bisnis. Industri musik merupakan salah satu industri kreatif yang paling menguntungkan. Banyak orang terlibat dalam industri musik banyak memberikan keuntungan dari penjualan merchandise, tiket konser, dan sponsor bagi para pelaku musik.
  14. Untuk menenangkan jiwa. Musik juga digunakan sebagai salah satu sarana relaksasi dan penenangan jiwa. Beberapa pemusik terkenal seperti Kitaro dan Kenny G membawakan lagu-lagu merdu dan menenangkan jiwa bagi para penikmatnya.
  15. Sebagai sarana komunikasi. Musik menjadi salah satu sarana komunikasi jarak menengah pada masa yang lalu. Misalnya jika suatu upacara telah dimulai maka akan dibunyikan musik khusus untuk mengundang para undangan dan sebagai isyarat bahwa upacara telah dimulai.
  16. Untuk menyambut tamu. Kedatangan tamu penting biasanya disambut menggunakan musik. Misalnya di Keraton Jogjakarta jika ada tamu negara maka disambut dengan gending yang diiringi dengan seperangkat gamelan.

Musik sebagai perilaku manusia. Musik adalah perilaku sosial yang kompleks dan universal. Setiap masyarakat memiliki apa yang disebut dengan musik (Blacking,1995:224) dan setiap anggota masyarakatnya adalah musikal.
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae Updated at: 10:45 PM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif. Silahkan tulis url Anda dengan tanda koma (,). Jika saya sempat akan kunbal....