Home » » Pembelahan Mitosis dan Meiosis

Pembelahan Mitosis dan Meiosis

Pembelahan sel itu sangat penting bagi kelangsungan hidup semua makhluk hidup. Ada tiga alasan mengapa sel mengalami pembelahan, yaitu untuk pertumbuhan, perbaikan, dan reproduksi. Alasan pertama sel mengalami pembelahan adalah untuk pertumbuhan. Mahluk hidup dapat tumbuh karena sel-selnya bertambah banyak. Semakin banyak sel dalam suatu makhluk hidup maka semakin besar ukuran mahkluk hidup itu. Alasan selanjutnya adalah untuk perbaikan. Misalnya saat terjadi luka pada tubuh, bagian tubuh yang luka tersebut dapat menutup seperti semula. Alasan terakhir sel mengalami pembelahan adalah untuk reproduksi. Reproduksi atau perkembangbiakan adalah ciri lain dari makhluk hidup. Pada proses reproduksi seksual, diperlukan sel kelamin untuk membentuk individu baru (anakan). Proses pembentukan sel kelamin ini dilakukan dengan cara pembelahan sel.

Menurut teori sel, semua sel hidup berasal dari sel yang sudah ada sebelumnya (omnis cellula e cellula). Teori ini dinyatakan oleh Rudolf Virchow pada tahun 1855. Pembentukan sel-sel baru atau anakan dari sel yang sudah ada sebelumnya dapat terjadi melalui proses pembelahan sel. Pembelahan sel dibedakan menjadi pembelahan mitosis dan meiosis.

Pembelahan mitosis terjadi pada sel-sel tubuh (sel somatik) makhluk hidup. Pada pembelahan ini, dihasilkan sel anak yang mempunyai kromosom yang jumlahnya sama dengan kromosom sel induk. Pembelahan secara meiosis hanya terjadi pada organ kelamin. Pembelahan ini berfungsi untuk menghasilkan sel gamet (sel telur dan sel sp*rma). Melalui pembelahan ini akan dihasilkan sel anak yang mempunyai kromosom setengah dari kromosom sel induk.

1. Pembelahan Mitosis
Pembelahan mitosis merupakan tipe pembelahan sel yang menghasilkan dua sel anakan. Sel anakan tersebut mempunyai karakter identik secara genetik dengan sel induk. Artinya, kedua sel anakan yang terbentuk mempunyai susunan genetika yang sama, termasuk sama dalam jumlah kromosom dengan induknya. Jumlah kromosom yang dimiliki oleh sel anakan adalah 2n atau disebut dengan diploid. Sel diploid adalah sel-sel yang kromosomnya berpasangan (2n).

Pembelahan mitosis merupakan proses yang berkesinambungan yang terdiri atas empat fase pembelahan, yaitu profase, metafase, anafase, dan telofase. Pada tahap akhir dari pembelahan mitosis yaitu fase telofase, umumnya selalu diikuti dengan pembelahan sitoplasma yang disebut dengan sitokinesis. Pada saat sitokinesis, terbentuk cincin pembelahan yang berfungsi membagi sitoplasma sehingga terbentuk dua sel anakan.
pembelahan mitosis
FaseKeterangan
ProfaseMembran inti mulai rusak menjadi bagian-bagian kecil (fragmen)
Benang-benang kromatin menjadi kromosom
MetafaseKromosom berjejer pada bidang pembelahan
AnafaseKromatid saudara dari setiap pasangan memisah menuju kutub yang beralwanan
Pada akhir fase kedua kutub sel memiliki kromosom yang jumlahnya sama
TelofaseMembran inti mulai kembali bergabung
Kromosom mulai meregang
Pada makhluk hidup bersel banyak mitosis merupakan mekanisme memperbanyak sel/pertumbuhan, sedangkan pada organisme bersel satu mitosis merupakan cara bereproduksi. 

2. Pembelahan Meiosis
Pembelahan meiosis adalah pembelahan sel yang menghasilkan 4 sel anakan yang masing-masing sel anakan hanya memiliki separuh dari jumlah kromosom sel induk. Dapat dikatakan bahwa jumlah kromosom yang dimiliki oleh sel anakan adalah n atau disebut dengan haploid. Oleh karena itu, meiosis disebut sebagai pembelahan reduksi. Berbeda dengan mitosis, pembelahan meiosis berlangsung dalam 2 tingkat yaitu meiosis I dan meiosis II. Meskipun demikian, fase-fase pembelahan meiosis mirip dengan fase-fase pembelahan mitosis.
meiosis
FaseKeterangan
Profase IMembran inti mulai rusak menjadi bagian-bagian kecil (fragmen) dan terbentuk gelendong pembelahan Benang-benang kromatin memadat menjadi kromosom dan kromosom homolog berpasangan Terjadi pindah silang (pertukaran segmen molekul DNA yang sesuai diantara kromatid non saudara)
Metafase IKromosom berjejer pada bidang pembelahan
Anafase IKromosom homolog memisah dan bergerak ke kutubkutub yang berlawanan
Telofase IKromosom homolog memisah dan bergerak ke kutubkutub yang berlawanan
Membran inti mulai terbentuk kembali
Sitokinenesis menyebabkan terbentuknya dua sel anakan yang bersifat haploid
Profase IIMembran inti mulai rusak menjadi bagian-bagian kecil (fragmen) dan terbentuk gelendong pembelahan
Kromatid mulai bergerak ke bidang pembelahan
Metafase IIKromosom berjejer pada bidang pembelahan
Anafase IIKromatid terpisah dan bergerak ke kutub-kutub yang berlawanan
Telofase IINukleus terbentuk, kromosom terurai membentuk kromatin, dan sitokinesis terjadi

Pada manusia dan hewan, meiosis terjadi di dalam gonad dan menghasilkan sel gamet seperti spermatosit atau sel telur. Pada tumbuhan, meiosis terjadi pada anthers dan ovaries dan menghasiklan meiospor yang perlahan terdiferensiasi menjadi sel gamet juga.
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae Updated at: 11:02 AM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif. Silahkan tulis url Anda dengan tanda koma (,). Jika saya sempat akan kunbal....