Home » » Struktur Teks Cerita Fiksi dalam Novel

Struktur Teks Cerita Fiksi dalam Novel

Fiksi ialah cerita dalam prosa, hasil olahan pengarang berdasarkan pandangan, tafsiran, dan penilaiannya tentang peristiwa – peristiwa yang pernah terjadi, ataupun pengolahan tentang peristiwa -peristiwa yang hanya berlangsung dalam khayalannya. Sebuah teks cerita fiksi terdiri atas beberapa unsur yang saling berkaitan, sehingga dapat terlihat ide yang disampaikan pengarang kepada pembacanya. Teks cerita fiksi ini merupakan karya sastra berbentuk prosa. Mengingat hakikat prosa adalah narasi (cerita), maka di dalamnya ada pelaku cerita (tokoh), rangkaian cerita (alur), pokok masalah yang diceritakan (tema), siapa yang menyampaikan cerita (pencerita), serta tempat, waktu, dan suasanan seperti apa cerita itu berlangsung (latar).

Salah satu contoh novel adalah Nyanyi Sunyi dari Indragiri karya Hary B. Kori’un. Novel peraih penghargaan utama Ganti Award 2004, nama sebuah penghargaan penulisan novel yang diselenggarakan oleh Yayasan Bandar Serai di Pekanbaru, Provinsi Riau (Ensiklopedia Sastra Riau, 2011 ) ini diterbitkan oleh Gurindam Press pada Desember 2004.

Struktur teks adalah hubungan antara unsur-unsur teks yang membentuk teks sebagai satu kesatuan. Secara keseluruhan, struktur yang membangun teks cerita fiksi adalah abstrak^orientasi^komplikasi^evaluasi^resolusi^koda. Akan tetapi, karena teks novel ini termasuk genre makro, terdapat beberapa jenis genre mikro (teks tunggal) yang mengisi keseluruhan struktur teks novel. Jika setiap peristiwa dalam cerita fiksi dibagi menjadi tiga bagian, yaitu bagian awal, tengah, dan akhir, kelompokkanlah peristiwa dalam NSdI menjadi tiga bagian tersebut.
Nyanyi Sunyi
No.StrukturKalimat
1.Bagian AwalGuntingan koran itu masih ada di mejanya. Tidak semua koran menulis tentang peristiwa itu, hanya beberapa. Dan yang beberapa itulah yang membuatnya tersentak. Ada yang nyeri dalam dadanya, ada yang hampa dalam jiwanya. Benarkah berita itu? Tidakkah salah korankoran itu menulis tentang hilangnya lelaki itu terbawa arus Sungai Indragiri yang menenggelamkan beberapa kampung di Indragiri? (NSdI, 2004:1)

..........

Hingga kemudian seluruh penduduk kampung itu tersadar, di suatu malam yang kering, base camp perusahaan itu terbakar. Apinya menjulur ke atas di malam yang gelap di tengah hutan, menjulur seperti ingin menjilat apa saja untuk dimakan dan dihancurkan. (NSdI, 2004:57)
2.Bagian TengahKalid divonis setahun dua bulan oleh hakim. (NSdI, 2004:12)

.........

“Aku ingin dia hancur, Sarah.... Aku marah karena DC adalah biang kehancuran semuanya...” (NSdI, 2004:90)
3.Bagian AkhirBeberapa bulan kemudian, hampir Subuh dia datang ke rumah dan mengatakan dia akan pergi jauh. Perasaanku mengatakan telah terjadi apa-apa dengan dirinya. Aku yakin dia telah melakukan sesuatu dan aku yakin itu ada hubungannya dengan DC... “Mungkin saat ini polisi sedang sibuk dan menyebarkan intelijennya untuk mencari pelakunya. Aku telah menghancurkan DC....” (NSdI, 2004:94)

..........

Dingin yang membuat beku, dan laki-laki berambut gondrong menggendong tas ransel itu tetap berjalan dalam gelap, tanpa cahaya apapun, tanpa apa-apa. Hanya berjalan, ke arah entah. (NSdI, 2004:101)

Pada umumnya, bagian awal teks cerita fiksi berisikan paparan dan sedikit rangsangan yang akan mengantarkan pada permasalahan sebenarnya. Pada bagian tengah tekslah komplikasi terjadi. Setelah komplikasi berhasil diuraikan dan dievaluasi, pada bagian akhir cerita biasanya ditutup dengan penyelesaian.
No.StrukturKalimat
1.KomplikasiDi depan beberapa pemuda, suatu malam, aku menjelaskan bagaimana tamaknya perusahaan-perusahaan besar dalam menjalankan bisnisnya. “Kapitalis modern tak membutuhkan tenaga kerja yang berlebihan. Mereka pelit memberikan kesejahteraan kepada pekerja. Jangan percaya kepada masa depan cerah yang mereka janjikan. Temanteman, dari dulu hingga sekarang, kita tetap miskin, sementara mereka selalu datang dan pergi membawa kekayaan alam kita. Tak ada agama yang bisa membebaskan masyarakat dari kemiskinan ini. Dalam Islam, Tuhan juga mengatakan bahwa yang menentukan nasib seseorang adalah orang itu sendiri. Tuhan tidak akan mengubah nasib suatu umat, kalau umat itu sendiri tidak mau mengubahnya. Artinya apa, kita sendiri yang harus bekerja keras untuk keluar dari masalah ini...” (NSdI, 2004:25)
2.EvaluasiMaret 2000. Penjara telah mengajarkan aku banyak hal. Paling tidak, aku semakin memahami bahwa di tempat yang terkungkung seperti itu, aku malah menemukan kebebasan untuk melakukan banyak hal, termasuk berpikir bagaimana mencari kehidupan yang lebih baik suatu saat nanti. Di penjara, aku banyak memiliki waktu untuk merenung dan belajar menghargai orang lain, meski banyak orang yang tak mau menghargaiku. Aku maklum, mereka kebanyakan memang residivis dan terbiasa dalam kehidupan yang keras. (NSdI, 2004:62)
3.ResolusiBeberapa bulan kemudian, hampir Subuh dia datang ke rumah dan mengatakan dia akan pergi jauh. Perasaanku mengatakan telah terjadi apa-apa dengan dirinya. Aku yakin dia telah melakukan sesuatu dan aku yakin itu ada hubungannya dengan DC... “Mungkin saat ini polisi sedang sibuk dan menyebarkan intelijennya untuk mencari pelakunya. Aku telah menghancurkan DC....”

Setiap teks pasti memiliki struktur yang membangunnya, yang memperlihatkan sistem berpikir pengarangnya
No.StrukturKalimat
1.AbstrakProlog:
lelaki tak memiliki apa-apa
jiwanya pergi, mengikuti arah angin
yang tak berketentuan, atau air sungai
yang mengalir membawanya pergi jauh ke arah entah
kadang dia bertanya: “seberapa
beranikah aku mempertaruhkan diriku
bertarung membela kehormatan?”
juga, dia masih meragukan dirinya
sendiri: “seberapa takutkah aku dicintai”
lelaki tak memiliki apa-apa, bekalnya
hanya rasa, untuk dijadikan tongkat
penunjuk dalam perjalanan...
2.OrientasiGuntingan koran itu masih ada di mejanya. Tidak semua koran menulis tentang peristiwa itu, hanya beberapa. Dan yang beberapa itulah yang membuatnya tersentak. Ada yang nyeri dalam dadanya, ada yang hampa dalam jiwanya. Benarkah berita itu? Tidakkah salah koran-koran itu menulis tentang hilangnya lelaki itu terbawa arus Sungai Indragiri yang menenggelamkan beberapa kampung di Indragiri? (NSdI, 2004:1)
3.KomplikasiDi depan beberapa pemuda, suatu malam, aku menjelaskan bagaimana tamaknya perusahaan-perusahaan besar dalam menjalankan bisnisnya. “Kapitalis modern tak membutuhkan tenaga kerja yang berlebihan. Mereka pelit memberikan kesejahteraan kepada pekerja. Jangan percaya kepada masa depan cerah yang mereka janjikan. Temanteman, dari dulu hingga sekarang, kita tetap miskin, sementara mereka selalu datang dan pergi membawa kekayaan alam kita. Tak ada agama yang bisa membebaskan masyarakat dari kemiskinan ini. Dalam Islam, Tuhan juga mengatakan bahwa yang menentukan nasib seseorang adalah orang itu sendiri. Tuhan tidak akan mengubah nasib suatu umat, kalau umat itu sendiri tidak mau mengubahnya. Artinya apa, kita sendiri yang harus bekerja keras untuk keluar dari masalah ini...” (NSdI, 2004:25)

......
Hingga kemudian seluruh penduduk kampung itu tersadar, di suatu malam yang kering, base camp perusahaan itu terbakar. Apinya menjulur ke atas di malam yang gelap di tengah hutan, menjulur seperti ingin menjilat apa saja untuk dimakan dan dihancurkan. (NSdI, 2004:57)
4.EvaluasiKalid divonis setahun dua bulan oleh hakim. (NSdI, 2004:12)

........

Namun ketika sampai di Rimbo Pematang, tak kudapati umi. Aku hanya menemukan gundukan tanah merah di pinggir hutan dan jawaban para tetangga tentang meninggalnya perempuan yang paling kucintai itu beberapa hari sebelumnya. (NSdI, 2004:62)
5.ResolusiTengah malam aku meninggalkan Rimbo Pematang, meninggalkan segala cinta yang kumiliki di kampung itu. Meninggalkan semuanya. Aku berlari membawa sayatan yang sangat pedih. Aku berjalan kaki beberapa jam dan tiba di Lintas Timur ketika hawa dingin menusuk tulang, dan aku tak tahu harus ke mana. Sebuah bus ke arah utara berhenti dan aku naik. Paginya, bus berhenti di Pekanbaru dan aku turun di kota itu. Aku pernah beberapa kali ke Pekanbaru, tetapi aku tidak kenal betul dengan Pekanbaru karena aku lebih kenal Kota Jambi, tempat aku kuliah, selain jarak yang lebih dekat ke Jambi ketimbang ke Pekanbaru. (NSdI, 2004:63)

............

Kemudian, seperti dalam cerita-cerita komik atau film silat, lelaki berambut gondrong menggendong tas ransel itu berjalan menjauhi lapau itu, yang membuat semua orang yang ada di situ melongo. Angin senja yang hampir habis membuat rambutnya berkibar-kibar, dan sinar matahari yang hampir tenggelam membuat tubuhnya tampak hanya bayangan, seperti siluet. Dia berjalan ke arah barat, ke arah matahari tenggelam, ke arah Bukit Tengkorak, bukit kematian yang diyakini oleh seluruh penduduk di kaki Gunung Kerinci itu. (NSdI, 2004:100)
6.KodaDingin yang membuat beku, dan laki-laki berambut gondrong menggendong tas ransel itu tetap berjalan dalam gelap, tanpa cahaya apapun, tanpa apa-apa. Hanya berjalan, ke arah entah. (NSdI, 2004:101)
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae Updated at: 6:37 PM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif. Silahkan tulis url Anda dengan tanda koma (,). Jika saya sempat akan kunbal....