Home » » Jenis Lukisan Berdasarkan Teknik dan Bahan

Jenis Lukisan Berdasarkan Teknik dan Bahan

Teknik melukis adalah cara-cara yang digunakan untuk melukis. Teknis melukis dapat menggunakan beberapa cara, yaitu: aquarel/transparan, plakat/menutup, spray/semprot, pointilis/titik-titik, dan tempera. Sementara bahan yang biasanya digunakan untuk melukis adalah cat minyak, cat Air, cat akrilik. Kreatifitas para pelukis dalam menggunakan bahan dan media dalam melukis melahirkan teknik melukis tertentu. Dengan menggunakan teknik dan bahan yang berbeda-beda tersebut ternyata menghasilkan lukisan yang bermacam jenis. Berikut ini beberapa jenis lukisan berdasarkan teknik dan bahan yang digunakan.

Lukisan Tempera
Tempera adalah medium lukisan kekal cepat kering yang terdiri dari pigmen pewarna dicampur dengan medium pengikat larut air seperti bahan seperti kuning telur atau yang lain. Lukisan tempera banyak ditemukan di daerah Eropa terutama pada zaman Renaisanse. Lukisan tempera dibuat di tembok dengan cara tembok yang sudah kering kemudian dilukis dengan cat dan bahan perekat, Puncak kemegahan lukisan ini adalah pada zaman Renaisanse. Beberapa hasil karya tempera antara lain sebagai berikut.
  • Guido da Siena, Gereja San Regolo, Siena, Tempera dan emas pada panel, 1285-1295
  • Madonna and Child with saints polyptych, Duccio, Tempera dan emas pada kayu, 1311–1318
  • Madonna oleh Sassetta, Cortona, Tempera pada kayu, 1435
  • Sandro Botticelli, Tempera pada panel, 1490–1500

Lukisan Kaca
Lukisan dibuat dengan menempelkan bagian kaca dengan bantuan timah, kuningan, atau tembaga. Kaca-kaca tesebut dibentuk dan ditempelkan sesuai dengan pola tertentu dengan warna-warna yang beragam. Lukisan kaca ini pertama kali dikembangkan pada zaman Gothic di Eropa sebagai bagian dari arsitektur. Lukisan kaca mencapai masa keemasan pada zaman renaisance sebagai hiasan pintu dan jendela bangunan besar seperti istana atau tempat ibadah. Di Indonesia sendiri teknik lukisan kaca awalnya berkembang sebagai sebuah seni industri rumahan di daerah Cirebon yang merupakan warisan yang dicontohkan oleh seniman asal Belanda.
teknik dan bahan lukisan
Lukisan al Fresco
Fresko berasal dari frasa Italia buon fresco yang berarti "selagi basah". Teknik lukisan ini diterapkan di dinding yang masih basah dengan ditaburi bahan perekat. Pigmen yang ditimpakan di atas plaster basah akan melekat sangat kuat sehingga hasil karya bisa dinikmati berpuluh tahun. Desain fresko biasanya dibuat pada bagian atas kertas yang kemudian dilubangi, ditempelkan ke atas plaster basah, dan ditaburi pigmen gelap yang kemudian membuat pola desain yang persis sama dengan rancangan semula. Lukisan harus dibuat secepat mungkin sebelum adonan plester mengering sehingga saat sebagian air diserap oleh dinding, pigmen yang ada juga ikut terserap dengan kuat. Lukisan ini berkembang pada zaman Renaisanse yang dilukiskan pada dinding gereja. Salah satu seniman yang terkenal adalah Michaelangelo yang melukis pada kubah gereja St. Pieters di Roma dan lukisan Raphael di Istana Vatican.

Lukisan al Secco
Teknik yang digunakan hampir sama dengan teknik al fresco, hanya saja teknik al Secco dipakai pada dinding yang sudah kering. Teknik lukisan ini pernah dibuat oleh Leonardo da Vinci berjudul The Last Super di gereja Santa Maria di kota Milan Italia.

Mozaik
Mozaik yaitu pembuatan karya seni rupa dua atau tiga dimensi yang menggunakan material atau bahan dari kepingan – kepingan yang sengaja dibuat dengan cara dipotng- potong atau sudah dibentuk potongan kemudian disusun dengan cara ditempelkan pada bidang datar dengan cara dilem. Kepingan benda yang dapat digunakan untuk membuat mozaik antara lain : kepingan pecahan keramik, potongan kaca, potongan kertas, potongan daun, potongan kayu. 

Mozaik yang memakai potongan kayu sebagai bahan lukisannya disebut intersia. Lukisan intersia adalah bentuk lukisan dekoratif yang menggambarkan karya seni ukiran kayu atau seni tradisional dari kayu yang dijadikan obyek lukisan. Lukisan intersia muncul pada Era Biedermeier, sekitar tahun 1815, masa-masa akhir Perang Napoleon, dan 1848 (akhir masa Revolusi Eropa).

Lukisan Cat Minyak (Plakat)
Cat minyak adalah cat yang terdiri atas partikel-partikel pigmen warna yang dicampurkan dengan medium yang terdiri dari minyak pengering. Minyak pengering yang biasa digunakan termasuk minyak biji rami, minyak biji popi, minyak walnut dan minyak safflower. Cat minyak biasanya dikemas dalam bentuk tube dalam bentuk pasta berwadah timah sehingga mudah digunakan. Lukisan cat minyak menggunakan media kanvas, yaitu kain yang telah diberi cat dasar yang dicampur larutan lem sehingga tidak tembus ke belakang ketika dipakai melukis. Contoh lukisan cat minyak yang terkenal adalah WHISTLER'S MOTHER oleh James McNeil Whistler

Lukisan cat air (Aquarel)
Teknik aquarel adalah teknik melukis dengan sapuan tipis sehingga hasilnya transparan. Media yang digunakan untuk bahan cat air adalah kertas, papyrus, kulit, kain, kayu, atau kanvas. Kelebihan cat air adalah tidak berbau, mudah dibersihkan, dan cepat kering. Teknik melukis seperti ini disebut juga dengan teknik allaprima. namun meskipun transparan lukisan cat air bisa menghasilkan karya lukis yang muncul bercahaya karena pigmen yang ditetapkan dalam bentuk yang relatif murni. Slah satu contoh lukisan cat air adalah  The Christmas Eve oleh Carl Larsson  (1904-1905).

Cat air terdiri dari empat bahan utama yaitu sebagai berikut.
  • Pigmen , alami atau sintetis, mineral atau organik;
  • Arabic gum sebagai pengikat untuk memegang pigmen dalam suspensi dan memperbaiki pigmen ke permukaan lukisan;
  • Aditif seperti gliserin , empedu sapi , madu , pengawet: untuk mengubah viskositas, bersembunyi, daya tahan atau warna campuran pigmen dan kendaraan, dan
  • Pelarut, zat yang digunakan untuk mengencerkan atau mengencerkan cat untuk aplikasi dan yang menguap ketika cat mengeras atau mengering.

Lukisan Batik (Batik Painting)
Batik merupakan lukisan di atas kain yang digunakan sebagai bahan dasar pembuatan pakaian. Pada awalnya, batik hanya dikenal oleh kalangan keraton.lukisan Batik terdiri dari berbagai motif dan setiap motif merupakan simbol bagi pemakainya, seperti motif-motif parang dan kawung yang hanya boleh dikenakan oleh keluarga kerajaan. Pada perkembangannya, batik menyebar ke kalangan masyarakat umum. Lukisan batik tekniknya hampir sama dengan tata cara membatik yaitu dengan menutupi permukaan kain dengan lilin atau malam batik. Kain yang tertutup lilin inilah yang akan membentuk titik atau garis bidang serta ruang sebelum menjadi sebuah gambar. Hasil akhirnya dicelupkan kedalam larutan pewarna.

Lukisan Acrylic
Adalah lukisan dengan bahan acrylic yang menghasilkan warna cerah dan menyala. Cat acrylic adalah salah satu cat yang sering digunakan oleh para pelukis untuk berkarya dalam membuat lukisan. Acrylic terbuat dari plastik berbasis polietilen yang akan mengeras ketika kering. Berbagai macam pigmen kemudian ditambahkan ke dalam emulsi polimer acrylic untuk mendapatkan berbagai warna cat yang berbeda. Lukisan dengan teknik ini biasanya digunakan untuk berbagai eksperimen pada media seperti sepatu, tas atau berbagai bahan lainnya. Kelebihan cat acrylic adalah fleksibilitasnya yang bisa digunakan untuk melukis dengan tehnik cat tebal (opaque) dan tehnik cat transparan seperti cat air/ water color, dan media yang digunakan pun bisa lebih beragam, antara lain: canvas, kertas, papan kayu dan kain.

Selain memiliki banyak aliran ternyata seni melukis juga memiliki beberapa teknik yang digunakan dalam melukis suatu objek. Para seniman lukis menggunakan teknik yang berbeda dalam menghasilkan sebuah karya. Teknik melukis juga kerapkali menjadi suatu ciri khas seorang pelukis. Untuk menghasilkan sebuah karya lukisan yang maksimal tentulah dibutuhkan teknik yang baik. Teknik melukis juga terdiri dari beberapa jenis berdasarkan sudut pandang tinjauannya.
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae Updated at: 6:37 PM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif. Silahkan tulis url Anda dengan tanda koma (,). Jika saya sempat akan kunbal....