Home » » Menganalisis Teks Opini/Editorial

Menganalisis Teks Opini/Editorial

Analisis adalah kegiatan penyelidikan (meneliti/memeriksa) terhadap suatu teks, dan menganalisis merupakan kegiatan melakukan analisis. Di dalam menganalisis teks opini ada beberapa lagkah yang perlu diperhatikan yaitu struktur, isi, dan bahasa. Struktur teks opini terdiri dari pernyataan pendapat^argumentasi^pernyataan ulang pendapat. Dari segi isi teks opini/editorial menyikapi situasi yang berkembang dimasyarakat luas baik itu aspek sosial, ekonomi, kebudayaan, hukum, pemerintahan tergantung tujuan dari penulis. Dari segi bahasa teks opini/editorial menggunakan unsur kebahasaan seperti adverbia, konjungsi, verba, dan kosakatai.

Pada bagian ini Anda diajak untuk menganalisis fungsi sosial teks opini/editorial. Fungsi sosial teks opini/editorial tajuk biasanya menjelaskan berita artinya, dan akibatnya pada masyarakat. Teks opini juga mengisi latar belakang dari kaitan berita tersebut dengan kenyataan sosial dan faktor yang mempengaruhi dengan lebih menyeluruh. Dalam teks opini/editorial terkadang juga ada ramalan atau analisis kondisi yang berfungsi untuk mempersiapkan masyarakat akan kemungkinan-kemungkinan yang dapat terjadi serta meneruskan penilaian moral mengenai berita tersebut.

Silahkan memberikan pendapat atau memberikan penafsiran tentang teks tersebut. Tentunya dalam menganalisis teks opini tidak akan menenui kesulitan, karena teks ini sudahdijelaskan bagaimana struktur teks opini/editorial, bagaimana ciri kebahasaan yang kerap digunakan pada teks tersebut, serta informasi apa saja yang dibutuhkan untuk membangun sebuah teks opini/editorial. Oleh karena itu, bacalah kembali secara saksama teks berikut!

Menjual Sembari Menjaga Nirwana
No.StrukturKalimat
1.Pernyataan PendapatIndonesia adalah surga sekaligus kisah nyata, bukan isapan jempol belaka atau romantisme dari masa lalu. Ada begitu banyak tempat indah yang tersembunyi dan masih belum tersentuh. Sayangnya, tempat-tempat itu belum digarap serius sebagai tujuan wisata. Jangankan membuat program wisata yang kreatif, membangun prasarananya saja kerap tidak dilakukan pemerintah.
2.ArgumentasiDalam beberapa tahun terakhir, bahkan keindahan sejumlah tempat terancam oleh eksploitasi alam yang salah dan serakah. Padahal, dengan pariwisata, daerah bisa mendapatkan penghasilan sekaligus memelihara alam selingkungannya.

Di kepulauan Togean, Sulawesi Tengah, ironi itu terpampang nyata. Kepulauan itu memiliki pantai-pantai indah, laut yang bening dan tenang, serta ikan berwarnawarni yang menyelinap di antara terumbu karang indah. Menjelang senja, matahari menjadi bola merah yang ditelan laut jingga. Namun, di sana juga berlangsung perusakan alam yang kerap didukung para politikus. Mereka datang hanya pada saat kampanye untuk memancing suara, bahkan mempersilakan para nelayan mengebom terumbu karang. Keinginan pemerintah pusat menjadikannya sebagai taman nasional ditentang justru oleh pemerintah daerah.

Di Mentawai, Sumatera Barat, lain lagi yang terjadi. Kepulauan ini memiliki ombak terbaik untuk berselancar. Di dunia ini hanya ada tiga tempat yang memiliki barrel-ombak berbentuk terowongan-yang dapat ditemui sepanjang waktu: Hawaii, Haiti, dan Mentawai. Namun, pemerintah daerah seolah-olah tidak berdaya di sana. Resor tumbuh menjamur, tetapi kontribusi mereka kepada ekonomi daerah amat minimal. Mungkin ini merupakan bentuk “protes” mereka kepada pemerintah daerah yang tidak serius membangun prasarana wisata di sana.

Dengan ribuan “surga yang tersembunyi” itu, pemerintah seharusnya bisa menaikkan jumlah wisatawan asing yang datang ke negeri ini. Tahun lalu, menurut catatan Badan Pusat Statistik, hanya ada 8 juta wisatawan asing yang datang berkunjung ke Indonesia. Jangankan dibandingkan dengan Prancis yang mampu mendatangkan 83 juta turis tahun lalu, jumlah wisatawan asing ke Indonesia masih jauh dari Malaysia, yang menurut United Nations World Tourism Organization kedatangan 25 juta pelancong pada 2012. Ini menempatkan Malaysia pada peringkat ke-10 negara dengan jumlah wisatawan asing terbanyak.

Problem utama dari tidak berkembangnya pariwisata di Indonesia adalah ceteknya kesadaran akan potensi yang kita miliki. Pemerintah pusat ataupun daerah masih lebih senang mendapatkan uang dengan cara mengeksploitasi sumber daya alam. Mereka lebih suka membabat hutan untuk mengambil kayunya, menggali buminya untuk mengeduk mineral di dalamnya, atau menggantikan pepohonan hutan dengan kelapa sawit. Pariwisata dianggap tidak terlalu menguntungkan-terutama untuk pejabat yang korup. Tidak ada resor atau pengelola wisata yang bisa membayar setoran ke pejabat korup sebesar yang disetor pejabat hutan atau pemilik tambang.

Kesadaran menjaga alam dan mengembangkan potensi wisata justru datang dari operator wisata. Di Togean, seorang pemilik resor harus membayar nelayan secara berkala agar mereka tidak memburu ikan dengan bom. Ia berupaya menyadarkan masyarakat tentang arti penting keindahan alam di halaman rumah mereka. Di Hulu Bahau, Kalimantan Utara, seorang ketua adat besar berhasil menyadarkan masyarakat untuk menjaga hutan. Bersama lembaga seperti WWF, masyarakat di sana mengembangkan wisata sungai dan rimba.

Pemerintah harus lebih serius memikirkan program-program untuk membungkus potensi ini agar lebih menarik. Singapura, misalnya, pulau kecil yang penuh beton itu mampu membuat banyak atraksi wisata-meski sebagian besar artifisial dan terlihat lebih indah di iklan-yang mampu menarik 15 juta wisatawan asing. Hampir dua kali lipat dari yang ke Indonesia.

Selama ini pemerintah hanya menjual Bali dan Bali, atau-kalau mau dikatakan agak berpandangan luas sedikit-bergesernya pun paling-paling hanya ke Yogyakarta dan Danau Toba. Padahal tempat-tempat itu tidak perlu “dijual” lagi dan sebaiknya dibiarkan jalan sendiri. Berapa banyak peminat wisata yang tahu, misalnya, bahwa Teluk Meranti, Kabupaten Pelalawan, Provinsi Riau, di pertemuan antara Selat Malaka, Laut Cina Selatan, dan arus surut Sungai Kampar, terdapat “bono”, tidal bore yang dirindukan para selancar sungai, dan diakui sebagai yang terbaik di dunia.
3.Pernyataan Ulang PendapatIndonesia memang surga sekaligus kisah nyata. Di tangan para pemangku kepentingan terletak tanggung jawab merayakannya.

Informasi yang diperoleh dari teks “Menjual Sembari Menjaga Nirwana” antara lain sebagai berikut.
  1. Ternyata Indonesia memiliki banyak tempat indah.
  2. Tempat-tempat indah itu masih terbengkalai dan belum digarap.
  3. Pembangunan prasarananya kerap tidak dilakukan pemerintah.
  4. Keindahan sejumlah tempat terancam oleh eksploitasi alam yang salah dan serakah.
  5. Dengan pariwisata, daerah bisa mendapatkan penghasilan sekaligus memelihara alam selingkungannya.
  6. Di Mentawai, Sumatera Barat, kepulauan ini memiliki ombak terbaik untuk berselancar.
  7. Pemerintah seharusnya bisa menaikkan jumlah wisatawan asing yang datang ke negeri ini.
  8. Tahun lalu, hanya ada 8 juta wisatawan asing yang datang berkunjung ke Indonesia.
  9. Problem utama dari tidak berkembangnya pariwisata di Indonesia adalah ceteknya kesadaran akan potensi yang kita miliki.
  10. Pemerintah harus lebih serius memikirkan program-program untuk membungkus potensi ini agar lebih menarik.
  11. Selama ini pemerintah hanya menjual Bali, Yogyakarta dan Danau Toba. 

Dari teks “Menjual Sembari Menjaga Nirwana”, diketahui berbagai informasi tentang objek wisata yang masih tersembunyi di negeri tercinta ini. Saya sangat setuju dengan tulisan di atas. Meski Indonesia memiliki objek wisata dan budaya yang lebih beragam dibanding Malaysia, Thailand dan Brunei, peluang tersebut tidak bisa diambil begitu saja karena Indonesia belum memiliki dukungan regulasi yang kondusif, proteksi terhadap lingkungan, kebersihan, serta kepastian usaha dan dukungan infrastruktur yang masih terbatas. 

Salah satu unsur yang menentukan berkembangnya industri pariwisata adalah objek wisata. Semua hal yang menarik untuk dilihat dan dirasakan oleh wisatawan itulah yang disebut objek wisata atau tempat wisata. Tempat wisata ini dapat berupa objek wisata alam, seperti gunung, danau, sungai, pantai, ataupun laut, sedangkan objek wisata bangunan dapat berupa museum, benteng, situs peninggalan sejarah, dan sebagainya.
  1. Menurut kalian, apakah masih banyak tempat wisata yang memang belum terjamah, baik oleh pemerintah maupun penduduk setempat? Ada begitu banyak pesona alam, maupun buatan yang belum dikenal tapi sangat indah dan luar biasa menawan. Misalnya saja di Minahasa Selatan memiliki berbagai objek wisata yang seakan belum terjamah, ada air terjun, ada pantai yang luar biasa indah, ada hutan wisata, ada peninggalan-peninggalan bersejarah, dan masih banyak lagi lainnya.
  2. Coba kalian sebutkan tempat apa saja yang seharusnya bisa dijadikan objek wisata di daerah kalian, tetapi masih terabaikan dan belum dimanfaatkan. Misalnya Pantai Moinit yang berada di desa Teep Kecamatan Amurang Barat dan Desa Tawaang Kecamatan Tenga. Nah, pemandangan alamnya begitu menakjubkan, dan Anda juga bisa menemukan sebuah tempat permandian, dan ada air panas di perairan laut. Katanya mandi di sana dapat memuluskan kulit, dan menyehatkan badan.
  3. Menurut kalian, apa penyebab tempat di daerah kalian itu masih belum digarap atau dimanfaatkan (belum terjamah)? Hal ini disebabkan karena daerah belum memiliki dukungan regulasi yang kondusif, proteksi terhadap lingkungan, kebersihan, serta kepastian usaha dan dukungan infrastruktur yang masih terbatas. 
  4. Tempat wisata apa sajakah yang ada di daerah kalian? Beberapa obyek wisata seperti Batu Kapal di desa Sapa Tenga, kemudian ada Benteng Portugis di Uwuran Satu Amurang, Gereja Belanda yang dibangun pada tahun 1800-an, Batu Menhir di Lelema, Waruga kaneyan, dan Batu Tumotow di Tareran
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae Updated at: 5:19 PM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif. Silahkan tulis url Anda dengan tanda koma (,). Jika saya sempat akan kunbal....