Home » » Mengabstraksi Teks Sajak

Mengabstraksi Teks Sajak

Abstraksi teks sajak merupakan kegiatan yang dilakukan untuk membuat garis besar dari suatu teks sajak. Melalui abstraksi dapat membuat sebuah teks sajak menjadi bentuk yang berbeda dengan isi yang sama. Untuk dapat mengabstraksi sebuah teks sajak diperlukan kemampuan dalam menentukan ide pokok, kalimat utama, kata kunci, dari sebuah teks sajak. Teks sajak yang dimaksud dalam tulisan ini adalah sajak yang ada dalam syair, gurindam, dan puisi. Ketiga teks tersebut memiliki bentuk yang berbeda.

Langkah-langkah mengbastraksi teks sajak dapat dilakukan dengan membaca teks tersebut dengan seksama dan bila perlu dilakukan berulang-ulang agar dapat menemukan gagasan pokok dari teks. Setelah membaca, selanjutnya adalah menemukan kalimat utama dan kata kunci dari teks tersebut. Setelah kalmat pokok dan kata kunci ditemukan dilajutkan dengan merangkai kalimat dengan menggunakan kata kunci dalam teks dan yang terakhir adalah menyusun teks sajak menjadi abstraksi.

1) Abstraksi “syair nyanyian anak”
Betapa besar pengorbanan seorang ibu terhadap anaknya. Seorang ibu Ibu hanya memikirkan bagaimana melahirkan bayinya dengan selamat di dunia ini tanpa memperdulikan keselamatan dirinya. Seorang anak yang lahir diberi kasih sayang dan pengorbanan harta benda oleh orangtuanya hingga besar. Anak tersebut diberikan ilmu pengetahuan dan ilmu agama sehingga mampu menjadi orang yang sukses. Mereka berharap sang anak akan menjadi anak yang sholeh melalui doa dan  dari nama yang disematkan.

2) Abstraksi “syair burung nuri”
Syair burung nuri menyamarkan percintaan antara dua orang anak manusia kalangan bangsawan. Nuri adalah isteri seorang pembesar kerajaan yakni Bayan Johari. Pada suatu hari seekor burung tampan lagi indah bernama Simbangan terbang melayang, melewati Kampung Bayan Johari. Dengan tidak terduga dia terpandang pada Nuri yang cantik. Mereka beradu pandang sejenak, tapi ternyata pandangan itu telah membuat hati mereka saling berdebar. Mereka jatuh cinta pada pandangan pertama.

3)Abstraksi “Gurindam dua belas”
No.BaitNilai Moral
Ini gurindam pasal yang pertama (nasihat tentang agama)
1.Barang siapa tiada memegang agama,
sekali-kali tiada boleh dibilangkan nama.
Orang yang tidak beragama akan sulit menentukan arah hidupnya.
2.Barang siapa mengenal yang empat,
maka ia itulah orang ma’rifat.
Manusia harus mengenal empat zat yang menjadikan manusia mula-mula yaitu syari’at, tarikat, hakikat dan makrifat.
3.Barang siapa mengenal Allah,
suruh dan tegahnya tiada ia menyalah.
Orang yang bertaqwa menjalankan perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya,.
4.Barang siapa mengenal diri,
maka telah mengenal akan Tuhan yang bahari.
Orang yang tidak beragama tidak akan memiliki identitas diri dan tidak akan dekat dengan Allah SWT.
5.Barang siapa mengenal dunia,
tahulah ia barang yang terpedaya.
Manusia yang hanya mencari kebahagiaan di dunia adalah orang yang merugi karena hidup di dunia hanya sesaat
6.Barang siapa mengenal akhirat,
tahulah ia dunia melarat.
Setelah kita wafat akan diminta pertanggung jawabannya selama hidup di dunia.
Ini gurindam pasal yang kedua (orang – orang yang meninggalkan Sembahyang, Puasa, Zakat, dan Haji beserta akibatnya)
1.Barang siapa mengenal yang tersebut,
tahulah ia makna takut.
Semakin mengetahui tentang agama pasti ia akan takut melanggar larangan-Nya.
2.Barang siapa meninggalkan sembahyang,
seperti rumah tiada bertiang.
Orang yang tidak sembahyang akan mudah goyah imannya.
3.Barang siapa meninggalkan puasa,
tidaklah mendapat dua temasya.
Orang yang meninggalkan puasa akan kehilangan pahala dari Allah.
4.Barang siapa meninggalkan zakat,
tiadalah hartanya beroleh berkat.
Orang yang tidak mau berzakat hartanya tidak berkah.
5.Barang siapa meninggalkan haji,
tiadalah ia menyempurnakan janji.
Orang yang meninggalkan rukun Haji janjinya tidak sempurna sebagai orang Islam.
Ini gurindam pasal yang ketiga (budi pekerti, yaitu menahan kata-kata yang tidak perlu dan makan seperlunya )
1.Apabila terpelihara mata
Sedikitlah cita-cita
Pergunakan mata sebaik-baiknya jangan sampai kita melihat apa yang dilarang oleh allah swt
2.Apabila terpelihara kuping
Khabar yang jahat tiadalah damping
Telinga harus dijauhkan dari segala macam bentuk gunjingan dan hasutan
3.Apabila terpelihara lidah
Niscaya dapat daripadanya faedah
Orang yang menjaga omongannya akan mendapatkan manfaat.
4.Bersungguh-sungguh engkau memeliharakan tangan
Daripada segala berat dan ringan
Jangan mengambil barang yang bukan hak kita
5.Apabila perut terlalu penuh
Keluarlah fi’il yang tidak senonoh
Nafsu harus dijaga supaya tidak melakukan perbuatan yang dilarang
6.Anggota tengah hendaklah ingat
Di situlah banyak orang yang hilang semangat
Hidup harus dijalani penuh semangat
Ini gurindam pasal yang keempat (tabiat yang mulia, yang muncul dari hati (nurani) dan akal pikiran (budi) )
1.Hati itu kerajaan di dalam tubuh
Jikalau zalim segala anggota tubuh pun rubuh
Jagalah hati dari perbuatan yang di larang oleh agama
2.Apabila dengki sudah bertanah
Datanglah daripadanya beberapa anak panah
Hati yang dengki hanya akan merugikan diri sendiri
3.Mengumpat dam memuji hendaklah pikir
Di situlah banyak orang yang tergelincir
Berbicara harus dipikir supaya tidak celaka karenanya
4.Pekerjaan marah jangan dibela
Nanti hilang akal di kepala
Amarah adalah perbuatan sia-sia, jagalah amarah kita.
5.Jika sedikitpun berbuat bohong
Boleh diumpamakan mulutnya itu pekung
Orang yang pernah berbohong, sedikit apa pun dustanya, akan terus tampak di mata orang lain
6.Tanda orang yang amat celaka
Aib dirinya tiada ia sangka
Orang yang paling celaka adalah orang yang tidak menyadari kesalahannya sendiri.
7.Bakhil jangan diberi singgah
Itulah perompak yang amat gagah
Sifat pelit harus dihindari karena pelit dapat menghancurkan diri.
8.Barang siapa yang sudah besar
Janganlah kelakuannya membuat kasar
Jagalah setiap perbuatan kita
9.Barang siapa perkataan kotor
Mulutnya itu umpama ketor
Kelakuan dan kata-kata hendaklah selalu halus dan bersih.
10.Di manakah salah diri
Jika tidak orang lain yang berperi
Jika kita berbuat kesalahan kita harus minta maaf
11.Pekerjaan takbur jangan direpih
Sebelum mati didapat juga sepih
Jangan mengambil pekerjaan yang haram
Ini gurindam pasal yang kelima (pentingnya pendidikan dan memperluas pergaulan dengan kaum terpelajar)
1.Jika hendak mengenal orang berbangsa
Lihat kepada budi dan bahasa
Orang yang mulia dapat kita lihat dari perilaku dan tutur katanyat
2.Jika hendak mengenal orang yang berbahagia
Sangat memeliharakan yang sia-sia
Orang yang bahagia adalah orang yang berhemat dan tidak melakukan perbuatan yang sia-sia
3.Jika hendak mengenal orang mulia
Lihatlah kepada kelakuan dia
Kemuliaan seseorang  dilihat dari sikapnya.
4.Jika hendak mengenal orang yang berilmu
Bertanya dan belajar tiadalah jemu
Jika ingin pandai banyak belajar dan bertanya.
5.Jika hendak mengenal orang yang berakal
Di dalam dunia mengambil bekal
Orang yang berakal adalah orang yang telah mempersipkan bekal waktu hidp di dunia ini
6.Jika hendak mengenal orang yang baik perangai
Lihat pada ketika bercampur dengan orang ramai
Jika ingin mengetahui sifat asli seseorang lihatlah saat dia bergaul dengan masyarakat
Ini gurindam pasal yang keenam (pergaulan, yang menyarankan untuk mencari sahabat yang baik, demikian pula guru sejati yang dapat mengajarkan mana yang baik dan buruk)
1.Cahari olehmu akan sahabat
Yang boleh dijadikan obat
Sahabat yang setia dan dapat membantu kita.
2.Cahari olehmu akan guru
Yang boleh tahukan tiap seteru
Carilah guru yang tidak menyembunyikan hal-hal buruk
3.Cahari olehmu akan isteri
Yang boleh menyerahkan diri
Istri yang baik adalah istri yang berbakti.
4.Cahari olehmu akan kawan
Pilih segala orang yang setiawan
Carilah teman yang setia disaat kita senang maupun susah.
5.Cahari olehmu akan abdi
Yang ada baik sedikit budi
Pengikut yang baik adalah abdi yang berbudi.
Ini gurindam pasal yang ketujuh (membangun akhlak dan budi pekerti anak-anaknya sejak kecil dengan sebaik mungkin. Jika tidak, kelak orang tua yang akan repot sendiri)
1.Apabila banyak berkata-kata
Di situlah jalan masuk dusta
Orang yang banyak bicara memperbesar kemungkinan berdusta
2.Apabila banyak berlebih-lebihan suka
Itu tanda hampirkan duka
Terlalu berharap terhadap sesuatu akan menimbulkan kekecewaan jika tidak seperti yang diharapkan
3.Apabila kita kurang siasat
Itulah tanda pekerjaan hendak sesat
Setiap pekerjaan harus ada persiapannya
4.Apabila anak tidak dilatih
Jika besar bapanya letih
Anak yang tidak dididik akan menyusahkan ketika tumbuh dewasa.
5.Apabila banyak mencacat orang
Itulah tanda dirinya kurang
Jangan suka menghina orang lain
6.Apabila orang yang banyak tidur
Sia-sia sajalah umur
Pergunakanlah waktu sebaik-baiknya
7.Apabila mendengar akan kabar
Menerimanya itu hendaklah sabar
Kabar duka harus dihadapi dengan sabar.
8.Apabila mendengar akan aduan
Membicarakannya itu hendaklah cemburuan
Jangan mudah terpengaruh akan omongan orang lain periksa dahulu kebenaranyya.
9.Apabila perkataan yang lemah lembut
Lekaslah segala orang mengikut
Perkataan yang baik akan didengar dan diikuti.
10.Apabila perkataan yang amat kasar
Lekaslah orang sekalian gusar
Perkataan yang kurang baik mereahkan orang lain.
11.Apabila pekerjaan yang amat benar
Tidak boleh orang berbuat onar
Orang yang benar jangan disalahkan.
Ini gurindam pasal yang kedelapan (nasihat agar orang tidak percaya pada orang yang culas dan tidak berprasangka buruk terhadap seseorang )
1.Barang siapa khianat akan dirinya
Apalagi kepada lainnya
Orang yang ingkar dan aniaya terhadap dirinya sendiri tidak dapat dipercaya
2.Kepada dirinya ia aniaya
Orang itu jangan engkau percaya
Jangan percaya terhadap orang yang suka menganiya orang lain
3.Lidah suka membenarkan dirinya
Daripada yang lain dapat kesalahannya
Jangan suka menyalahkan orang lain, dan mengganggpa bahwa diri kita paling benar
4.Daripada memuji diri hendaklah sabar
Biar daripada orang datangnya kabar
Pujian tidak usah diminta dan akan datang dengan sendirinya.
5.Orang yang suka menampakkan jasa
Setengah daripadanya syirik mengaku kuasa
Jangan mengharap imbalan atas jasa yang kita berikan.
6.Kejahatan diri disembunyikan
Kebajikan diri diamkan
Kejelekan jangan disembunyikan dan kebaikan jangan dipamerkan
7.Ke’aiban orang jangan dibuka
Ke’aiban diri hendaklah sangka
Kejelekan orang lain jangan dibuka, belum tentu kita lebih baik.
Ini gurindam pasal yang kesembilan (nasihat tentang moral pergaulan pria wanita dan tentang pendidikan)
1.Tahu pekerjaan tak baik tetapi dikerjakan
Bukannya manusia yaitulah syaitan
Manusia yang selalu melakukan kejahatan sama dengan setan
2.Kejahatan seorang perempuan tua
Itulah iblis punya penggawa
Kejahatan adalah pimpinan setan
3.Kepada segala hamba-hamba raja
Di situlah syaitan tempatnya manja
Jangan engkau tergoda akan kekayaan karena disitulah tempat setan menggoda
4.Kebanyakan orang yang muda-muda
Di situlah syaitan tempat bergoda
Semasa muda jagalah iman kita jangan sampai tergoda oleh rayuan setan
5.Perkumpulan laki-laki dengan perempuan
Di situlah syaitan punya jamuan
Perempuan dan laki-laki yang berkumpul adalah santapan setan
6.Adapun orang tua yang hemat
Syaitan tak suka membuat sahabat
Orang yang  selalu melangkah di jalan allah swt, akan dijauhi setan
7.Jika orang muda kuat berguru
Dengan syaitan jadi berseteru
Orang muda yang gemar belajar dijauhi oleh setan.
Ini gurindam pasal yang kesepuluh (nasihat keagamaan dan budi pekerti, yaitu kewajiban anak untuk menghormati orang tuanya)
1.Dengan bapak jangan durhaka
Supaya Allah tidak murka
Jangan durharka terhadap orang tua
2.Dengan ibu hendaklah hormat
Supaya badan dapat selamat
Haormatilah ibu supaya selamat dunia dan akhirat.
3.Dengan anak janganlah lalai
Supaya boleh naik ke tengah balai
Anak harus didik dengan benar agar tidak salah jalan
4.Dengan kawan hendaklah adil
Supaya tangannya jadi kapil
Bersikap adilah sesama teman
Ini gurindam pasal yang kesebelas (nasihat kepada para pemimpin agar menghindari tindakan yang tercela, berusaha melaksanakan amanat anak buah dalam tugasnya, serta tidak berkhianat)
1.Hendaklah berjasa,
kepada yang sebangsa
Manusia harus bisa bermanfaat kepada sesama
2.Hendaklah jadi kepala,
buang perangai yang cela
Seorang pemimpin harus berakhlak yang mulia.
3.Hendaklah memegang amanat,
buanglah khianat
Seseorang harus memegang amanat dan menjauhkan khianat
4.Hendak marah
dahulukan hajat
Marah itu adalah sesuatu yang tidak baik dan dianjurkan untuk melaksanakan hajat.
5.Hendak dimulai
jangan melalui
Segala sesuatu perlu awal untuk dimulai
6.Hendak ramai,
muliakan perangai
Menjadi pemimpin harus memperbaiki perangai (tingkah laku/akhlak)
Ini gurindam pasal yang keduabelas (nasihat keagamaan, agar manusia selalu ingat hari kematian dan kehidupan di akhirat)
1.Raja muafakat dengan menteri,
seperti kebun berpagarkan duri.
Pemimpin dan bawahan saling menjaga satu sama lain, dan harus bekerjasama
2.Betul hati kepada raja
tanda jadi sebarang kerja
Pemimpin yang baik adalah pemimpin yang dapat bekerja.
3.Hukum adil atas rakyat,
tanda raja beroleh inayat.
Pemimpin yang adil adalah pemimpin yang dicintai rakyat.
4.Kasihkan orang yang berilmu,
tanda rahmat atas dirimu.
Orang yang berilmu akan dikaruniai oleh Allah dan dihormati orang lain
5.Hormat akan orang yang pandai,
tanda mengenal kasa dan cindai
Hormatilah setiap manusia
6.Ingatkan dirinya mati,
itulah asal berbuat bakti
Berbuat baiklah seperti akan mati esok
7.Akhirat itu terlalu nyata
Kepada hati yang tidak buta
Orang yang tidak buta hatinya tahu kalau akhirat itu benar-benar ada.

4) Abstraksi “Syair Hujan Bulan Juni”
Ketabahan hati menanti orang yang dicintai, tidak ada yang lebih tabah dari penantiannya. Menyembunyikan rasa rindu kepada seseorang yang ia cintai seperti pohon menunggu berbunga. Menghapus segala keraguannya dalam menanti dan mencintai seseorang. Walaupun yang ia lakukan merupakan sebuah kemustahilan untuk menyampaikan rindu yang terpendam. Sama mustahilnya dengan adanya hujan di bulan Juni.
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae Updated at: 8:42 PM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif. Silahkan tulis url Anda dengan tanda koma (,). Jika saya sempat akan kunbal....