Home » » Aspek Kebahasaan Teks Deskripsi

Aspek Kebahasaan Teks Deskripsi

Untuk memahami hal merujuk kata, imbuhan kata, dan kelompok kata pada teks, perhatikan contoh berikut Tari Gambyong merupakan tarian untuk menyambut tamu atau mengawali suatu resepsi perkawinan. Tarian ini dinamai sesuai dengan nama penari yang bernama Gambyong. Penari ini hidup pada zaman Sunan Paku Buwana IV di Surakarta. Kata "penari" merujuk pada kata "gambyong". Kelompok kata “tarian ini” merujuk pada kelompok kata “ tari Gambyong”. Imbuhan pada kalimat contoh, antara lain meng-, -kan, -i, per--an. Sementara itu, kelompok kata dalam kalimat contoh adalah resepsi perkawinan.

Tari Kecak
Tari Kecak merupakan pertunjukan seni khas Bali yang diciptakan tahun 1930-an. Tari itu dimainkan oleh puluhan laki-laki yang duduk berbaris melingkar. Pada saat menari, mereka menyerukan kata “cak” dengan irama tertentu seraya mengangkat kedua lengannya. Para penari itu mengenakan kain kotak-kotak seperti papan catur melingkari pinggang mereka.

Tarian ini merupakan gambaran kisah Ramayana tatkala barisan kera membantu Rama melawan Rahwana. Rama ingin membebaskan Shinta yang diculik oleh Rahwana. Tari Kecak diciptakan pada tahun 1930-an oleh I Wayan Limbak yang bekerja sama dengan pelukis Jerman Walter Spies. Pada awalnya, dua seniman itu terpesona oleh tari-tarian dalam ritual Sanghyang. Ketika itu, para penari Sanghyang menari dalam kondisi kemasukan ruh atau kerasukan. Ritual Sanghyang sendiri merupakan ritual masyarakat Bali yang bersumber dari tradisi pra-Hindu dengan tujuan menolak bala. Ritual ini kemudian diadopsi oleh I Wayan Limbak dan Walter Spies menjadi sebuah seni pertunjukkan oleh umum dan ditampilkan di berbagai negara di Eropa dengan nama Tari Kecak.

Rujukan Kata Teks "Tari Kecak"
  1. Tari Kecak merupakan pertunjukan seni khas Bali yang diciptakan tahun 1930-an. Tari itu dimainkan oleh puluhan laki-laki yang duduk berbaris melingkar.(Tari Kecak = Tarian itu).
  2. Pada saat menari, mereka menyerukan kata “cak” dengan irama tertentu seraya mengangkat kedua lengannya. Para penari itu mengenakan kain kotak-kotak seperti papan catur melingkari pinggang mereka.(Mereka = Para penari).
  3. Tari Kecak diciptakan pada tahun 1930-an oleh I Wayan Limbak yang bekerja sama dengan pelukis Jerman Walter Spies. Pada awalnya, dua seniman itu terpesona oleh tari-tarian dalam ritual Sanghyang. (I Wayan Lambak dan Walter Spies = dua seniman).
  4. Ritual Sanghyang sendiri merupakan ritual masyarakat Bali yang bersumber dari tradisi pra-Hindu dengan tujuan menolak bala. Ritual ini kemudian diadopsi oleh I Wayan Limbak dan Walter Spies menjadi sebuah seni pertunjukkan oleh umum dan ditampilkan di berbagai negara di Eropa dengan nama Tari Kecak. (Ritual Sanghyang = Ritual ini).
tari kecak
Imbuhan Kata
Kata berimbuhan adalah kata dasar yang mendapat awalan (prefiks), akhiran (sufiks), dan sisipan (infiks). Contoh:
No.Proses PembentukanBentukan KataNo.Proses PembentukanBentukan Kata
1.per-an + tunjukpertunjukan7.me-i+lingkarmelingkari
2.di-kan+ ciptadiciptakan8.me-kan+bebasmembebaskan
3.di-kan+maindimainkan9.ke-an+masukkemasukan
4.ber+barisberbaris10.ber+sumberbersumber
5.me-kan+serumenyerukan11.di-kan+tampilditampilkan
6.me+angkatmengangkat12.ber+bagaiberbagai

2. Kelompok kata (frasa)
Frasa adalah gabungan dua kata atau lebih yang bersifat non-predikatif maksudnya di antara kedua kata itu tidak ada yang berkedudukan sebagai predikat dan hanya memiliki satu makna gramatikal. Berdasarkan jenis/kelas kata frasa terbagi menjadi :
  • Frasa nominal, yaitu frasa yang unsur pembentukannya berinti kata benda. Dapat berfungsi menggantikan kata benda. Contoh :buku tulis, lemari besi, ibu bapak.
  • Frasa verbal, yaitu frasa yang unsur pembentukannya berinti kata kerja. Dapat berfungsi menggantikan kedudukan kata kerja dalam kalimat. Contoh : sedang belajar, akan datang, belum muncul, baru menyadari, tidak mandi
  • Frasa ajektiva, yaitu frasa yang unsur pembentukannya berinti kata sifat. Contoh : cukup pintar, tidak cantik, hitam manis
  • Frasa preposisional, yaitu frasa yang unsur pembentukannya menggunakan kata depan. Contoh: di rumah,  dari Bandung,  ke pantai
No.Proses Pembentukan Kelompok Kata (Frasa)Kelompok Kata (Frasa)No.Proses Pembentukan Kelompok Kata (Frasa)Kelompok Kata (Frasa)
1.tari + kecaktari kecak5.seni + pertunjukkanseni pertunjukkan
2.papan + caturpapan catur6.pertunjukkan + senipertunjukkan seni
3.ritual + Sanghyangritual Sanghyang7.barisan + kerabarisan kera
4.masyarakat + Balimasyarakat Bali8.bekerja + samabekerja sama

Konjungsi
Pada teks model berjudul "Tari Kecak" ditemukan beberapa konjungsi, yaitu dan, tetapi, sehingga. Konjungsi dan digunakan untuk menambah deskripsi, konjungsi tetapi digunakan untuk memperlawankan unsur deskripsi, dan konjungsi sehingga digunakan untuk menghubungkan sebab dan akibat unsur deskripsi.

Contoh :
  1. Dan : Ritual ini kemudian diadopsi oleh I Wayan Limbak dan Walter Spies menjadi sebuah seni pertunjukkan oleh umum dan ditampilkan di berbagai negara di Eropa dengan nama Tari Kecak. 
  2. Tetapi : Tari kecak merupakan salah satu hasil kebudayaan bangsa Indonesia, tetapi banyak generasi muda saat ini yang tidak mengenal tarian tersebut.
  3. Sehingga : Tari kecak harus tetap dilestarikan turun temurun dari generasi sekarang ke generasi yang akan datang, sehingga Tari Kecak tidak akan pernah hilang ditelan kemajuan jaman.
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae Updated at: 5:42 PM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif. Silahkan tulis url Anda dengan tanda koma (,). Jika saya sempat akan kunbal....