Home » » Perubahan pada Masa Praaksara Hindu Budha dan Islam

Perubahan pada Masa Praaksara Hindu Budha dan Islam

Kehidupan dan peradaban manusia selalu berubah dari waktu ke waktu menuju sebuah prikehidupan yang lebih baik. Sejak awal adanya kehidupan di Bumi ini, manusia selalu belajar dan mempelajari alam, mereka berusaha beradapatasi dengan alam, kemudian berusaha untuk membuat alat atau perangkat yang bisa membuat mereka nyaman dan bisa tetap bertahan hidup. Kehidupan manusia di Indoneesia dimulai dari masa praaksara atau masa prasejarah dimana manusia belum mengenal tulisan. Kehidupan mereka masih sangat sederhana dan hanya memanfaatkan apa yang ada di sekitarnya.

Pada masa praksara manusia saat itu hanya tersebar dibeberapa tempat saja di bumi ini. manusia kebanyakan mengembara dan tidak mempunyai tempat tinggal atau nomaden. Mereka akan mencari tanah lapang yang banyak hewan atau tumbuhan untuk kebutuhan makanan mereka. Berburu adalah keahlian pertama yang dimiliki oleh manusia pra aksara. Jika persediaan makanan dirasa sudah habis maka mereka akan berpindah ke daerah lain yang lebih banyak menyediakan makanan.

Dengan perkembangan jaman, kemudian ada pemikiran untuk menetap dengan tinggal di rumah sederhana dan goa-goa yang dekat dengan aliran sungai. Pada masa itu sudah dikenal kegiatan bercocok tanam dan memelihara beberapa hewan ternak. Jadi manusia sudah tinggal pada tempat yang sama meskipun sederhana dalam sebuah koloni yang jumlahnya terbatas.

Munculnya pedagang-pedagang dari India membuat pelabuhan yang ada di Indonesia menjadi ramai dan kegiatan ekonomi meningkat. Barang dagangan yang berupa kain dan keramik dari India kemudian ditukar dengan rempah-rempah yang berasal dari Nusantara. Proses itu membuat semua kebutuhan rakyat dibeberapa kerajaan bisa dipenuhi dengan baik dan kesejahteraan meningkat.
Masa Praaksara
Pedagang lain juga banyak yang mengunjungi Indonesia untuk berdagang kebutuhan sehari-hari. Kedatangan kapal dari Arab biasanya membawa kebutuan misal: minyak wangi, kain dan lainya. Ketika mereka kembali akan membawa hasil bumi Indonesia yang akan dijual kembali di jazirah Arab. Pedagang inlah yang membawa Ajaran Islam kepada rakyat pribumi tertama yang tinggal di pesisir pantai. Dan ada sebagian dari mereka juga menikah dengan warga setempat sehingga mempercepat tumbuhnya agama Islam di Indonesia. Selain itu, perdangan ini bisa menambah kesejahteraan rakyat nusantara secara ekonomi saat itu.

Kedatangan bangsa-bangsa lain yang memasuki Nusantara ternyata membawa perubahan-perubahan bagi warga pribumi. Perubahan yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari dalam masyarakat di masa Praaksara, Hindu-Buddha, dan Islam, pada aspek pemerintahan, sosial, ekonomi, dan pendidikan (termasuk perubahan teknologi yang dipakai) antara lain sebagai berikut.
No.PraaksaraMasa Hindu-BuddhaMasa Islam
Pemerintahan
1.Dalam kehidupan berkelompok biasanya ada seorang pemimpin didalamnyaPemimpin ditentukan secara turun-temurun berdasarkan hak waris sesuai dengan peraturan hukum kasta.Pada sistem pemerintahan yang bercorak Islam, rajanya bergelar sultan atau sunan seperti halnya para wali.
Sosial
2.Masyarakat Indonesia pada masa Praaksara, tidak pernah menetap di suatu tempat, Masyarakat praaksara hidup dalam kelompok-kelompok dan membekali dirinya untuk menghadapi lingkungan sekelilingnya.Masuknya kebudayaan Hindu menjadikan masyarakat Indonesia mengenal aturan kasta, yaitu: (1) Kasta Brahmana, (2) Kasta Ksatria, (3) Kasta Waisya. (4) Kasta SudraDalam ajaran Islam, tidak mengenal kasta, yaitu penggolongan pemeluk agama berdasarkan derajat atau status sosial. Semua orang, semua pemeluk dalam agama ini dipandang sama status derajatnya.
Ekonomi
3.Selain berburu, mereka juga mengumpulkan tumbuhan yang mereka temukan di alam seperti umbi-umbian, daun-daunan, dan buah-buahan.Masyarakat mengutamakan bidang pertanian sebagai sumber mata pencaharian mereka. Mereka berladang secara berpindah-pindah.Pada masa Islam, kegiatan perekonomian terutama menyangkut perdagangan sudah maju dengan pesat. Berdirinya bandar-bandar tempat transaksi.
Pendidikan
4.Pendidikan hanya dilakukan di keluarga karena saat itu belum dikenal tulisan. Keluarga yang terdiri atas bapak dan ibu memberikan ketrampilan untuk berburu dan mengumpulkan makananLembaga-lembaga pendidikan semacam asrama merupakan salah satu bukti pengaruh dari kebudayaan Hindu-Buddha. Lembaga pendidikan tersebut mempelajari satu bidang saja, yaitu keagamaanPendidikan di mulai dari mushola atau langgar. Dengan semakin banyaknya warga yang memeluk agama Islam, kemudian muncul lembaga pendidikan yang lebih besar, yaitu pondok pesantren.
Teknologi
5.Mereka membuat peralatan dari batu yang masih kasar, tulang, dan kayu, seperti kapak perimbas, alat-alat serpih, dan kapak genggam untuk menguliti binatang.Mereka telah menghasilkan peninggalan berupa candi Borobudur, prambanan dan lain-lain. Pembangunan Borobudur dan prambanan sulit terwujud bila tidak didukung kemampuan yang tinggi bidang teknologiPerkembangan teknologi masa kerajaan islam meliputi berbagai bidang, antara lain penggunaan air dan angin sebagai sumber energi, irigasi dan bendungan, dan pembuatan kapal laut
Arsitektur
6.Masyarakat praaksara telah mendirikan bangunan bangunan yang terbuat dari batu, diantaranya : Menhir, dolmen, sarkofagus, punden berundak dan warugaPunden berundak merupakan salah satu  arsitektur Zaman Megalitikum. Arsitektur tersebut berpadu dengan budaya India yang mengilhami pembuatan bangunan candi yang disertai patung induk berupa arca.Islam telah memperkenalkan tradisi baru dalam teknologi arsitektur seperti masjid dan istana. Juga diperkenalkan dengan seni kaligrafi
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae Updated at: 4:14 PM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif. Silahkan tulis url Anda dengan tanda koma (,). Jika saya sempat akan kunbal....