Home » » Lagu Daerah Gambang Suling

Lagu Daerah Gambang Suling

Indonesia sangat kaya akan lagu-lagu daerah, salah satunya adalah lagu Gambang Suling. Lagu Gambang Suling adalah lagu yang populer di Indonesia. Lagu ini berasal dari Jawa Tengah salah satu provinsi yang ada di Indonesia. Lagu gambang suling diciptakan pertama kali oleh seorang dalang kondang yaitu Ki Narto Sabda. Lagu gambang suling bermakna sebagai ungkapan kekaguman terhadap instrumen suling yang ditiup dengan merdu, dan membentuk harmonisasi dengan instrumen lain (kendang dan ketipung).

Lagu gambang suling termasuk tembang dolanan, yang biasa dinyanyikan oleh anak-anak saat bermain bersama. Bentuk nyanyian rakyat Jawa yang paling banyak dikenal oleh masyarakat dan mudah dipelajari adalah tembang dolanan. Tembang dolanan ada berbagai macam. Ada tembang yang khusus untuk mengiringi suatu jenis permainan (dolanan), ada pula tembang yang hanya untuk dinyanyikan tanpa dengan permainan. Lagu gambang ssuling merupakan tembang doalanan yang hanya untuk dinyanyikan tanpa dengan permainan. Perhatikan not angka Lagu Gambang Suling berikut ini.
gambang suling

Irama irama adalah ketukan yang teratur, pola ritme tertentu yang dinyatakan dengan nama. dalam gamelan jawa dikenal beberapa tingkatan irama, seperti lancar, tanggung, dadi, wiled dan rangkep. secara khusus irama dipahami sebagai susunan tertentu yang mengatur kecepatan panjang not dalam suatu karya musik

Nada secara umum nada dipahami sebagai tinggi rendahnya bunyi dalam musik. ada juga yang menyebut tangganada atau laras. Gamelan Jawa dapat dibedakan menjadi dua laras (tangga nada / titi nada), yaitu Slendro dan Pelog. Slendro memiliki 5 (lima) nada per oktaf, yaitu 1 2 3 5 6, Pelog memiliki 7 (tujuh) nada per oktaf, yaitu 1 2 3 4 5 6 7. Dalam memainkan laras pelog, masih dibagi menjadi dua lagi, yaitu Pelog Barang, dan Pelog Bem. Pelog Barang tidak pernah membunyikan nada 1 ,sedangkan pelog Bem tidak pernah membunyikan nada 7. Perbedaannya pelog dan slendro hanya pada tangga nadanya. Interval nada-nada pada slendro berbeda dengan interval pada nada-nada di pelog. Nada slendro memiliki interval yang lebih besar dari pada pelog. Nantinya berpengaruh pada tembang(nyanyian) yang dilagukan oleh penyanyi

Solmisasi merupakan sebuah pelafalan nada yang berfungsi untuk memudahkan kita dalam mengeluarkan vocal suara dari mulut kita. Doremifasolasido merupakan sebuah solmisasi dari kumpulan nada diatonis. Ketika kita menggunakan nada C cukup disebut dengan “do”, nada D cukup disebut dengan “re”, E cukup disebut dengan “mi”, dan seterusnya sampai kembali kepada nada C’ (C tinggi) atau “do” (tinggi). Diatonis merupakan sekumpulan nada yang terdiri dari 7 nada Utama, yaitu nada C, D, E, F, G, A, B dan C’ (tinggi).
Posted by Nanang_Ajim
Mikirbae Updated at: 9:59 PM

0 komentar:

Post a Comment

Mohon tidak memasukan link aktif. Silahkan tulis url Anda dengan tanda koma (,). Jika saya sempat akan kunbal....